Potensi zeolit Bayah Kab. Lebak sebagai media adsorpsi limbah zat warna tekstil*.

Oleh : Arifin

Industri tekstil dan produk tekstil merupakan salah satu bidang yang sangat berkembang di Indonesia. Dengan semakin meningkatnya jumlah ekspor tekstil dan produk tekstil ini maka barang – barang pembantu juga mengalami kenaikan sedemikian rupa.
Kira – kira 800.000 ton pewarna diproduksi untuk kebutuhan dunia. Lebih dari separuhnya merupakan zat pewarna tekstil, dari jumlah ini 15 % untuk zat pewarna kulit dan kertas, 25 % dari jumlah produksi adalah pigmen organik, sedangkan zat optik kira – kira 6 %. dan sekitar 30 ribu ton zat warna telah mengganggu masalah pencemaran lingkungan.
Terlepas dari peranannya sebagai komoditi ekspor yang diandalkan, ternyata industri tekstil ini menimbulkan masalah yang serius bagi lingkungan terutama masalah yang diakibatkan oleh limbah cair yan dihasilkan. Industri tekstil mengeluarkan air limbah dengan parameter BOD, COD, padatan tersuspensi dan warna yang relatif tinggi. Disamping itu limbah cair ini dapat pula mengandung logam berat yang bergantung pada zat warna yang digunakan.
Jumlah yang sangat kecil saja dari zat warna dalam air (10 – 50 mg/L) dapat dengan mudah dilihat dan mempengaruhi pada kenampakan, kejernihan air, dan gas yang terlarut pada badan air. Penghilangan zat warna dalam air limbah sering lebih penting daripada penghilangan zat – zat organik terlarut tak berwarna karena warna merupakan pencemar pertama yang dapat diketahui dan harus dihilangkan sebelum dibuang ke badan air atau tanah. Dan hampir sebagian besar zat warna tekstil bersifat karsinogenik atau dapat menyebabkan penyakit kanker.
Salah satu upaya dalam mengolah air limbah zat warna tekstil adalah dengan menggunakan metode adsorpsi dengan media zeolit. Zeolit dapat berasal dari alam maupun sintesis. Metode pengolahan secara adsorpsi merupakan gabungan metode fisika kimia yang murah dan memberikan alternatif yang paling baik dengan analisis yang tepat dan kontrol lingkungan.
Penggunaan zeolit sebagai media adsorpsi menjadi hal yang menarik karena jumlahnya yang besar di Indonesia terutama zeolit dari Bayah, Kabupaten Lebak, Banten. Zeolit merupakan batuan mineral atau mineral alam, yaitu senyawa silika dan dinyatakan sebagai Alumino silikat terhidrasi, berbentuk halus dan merupakan produk sekunder yang stabil pada kondisi permukaan, baik berasal dari proses pelapukan, sedimentasi, maupun aktivitas hydrothermal.
Berdasarkan hasil survei terdapat sekitar 40 lokasi yang mengandung endapan zeolit alam dan sebagian besar berada di Pulau Jawa, termasuk yang terluas di daerah Banten, Kabupaten Lebak. Kandungan Zeolit di Kecamatan Bayah atau sekitar 135 km dari kota Rangkasbitung, terhampar pada areal seluas 400 hektar lebih dengan deposit lebih dari 123 juta ton. Potensi ini merupakan salah satu sumber bagi Kabupaten Lebak, untuk diberdayakan sejalan dengan otonomi daerah. Namun, sehubungan keterbatasan SDM dan sumber pengelolaan, maka potensi itu masih terhampar diatas bebukitan Bayah.
Bahan tambang zeolit ini termasuk ke dalam golongan galian C dan menurut PTBIN-BATAN dinyatakan bahwa zeolit alam Bayah mempunyai struktur sangkar kristal mineral zeolit alam campuran fasa klipnotilolit bentuk poli kation K-Mg dan mordenit bentuk poli kation Ca-Na, serta mempunyai rumus kimia oksida yaitu Na0,15 K1,44 Ca2,04 Mg0,70 Mn0,02 Fe0,44 {(AlO2)6,76 (SiO2)}29,32 6,57 H2O.
Untuk peningkatan zeolit sebagai penyerap perlu terlebih dahulu dilakukan proses aktivasi dan modifikasi. Aktivasi dilakukan untuk meningkatkan sifat-sifat khusus zeolit dengan cara menghilangkan unsur-unsur pengotor dan menguapkan air yang terperangkap dalam pori kristal zeolit.
Ada dua cara yang umum digunakan dalam proses aktivasi zeolit, yaitu dengan pemanasan atau kalsinasi dan menggunakan pereaksi kimia. Pada proses modifikasi, agar supaya zeolit dapat menyerap logam berat yang berupa anion, mikroorganisme, serta zat organik lain maka zeolit perlu dimodifikasi yaitu memakai polimer organik alam atau pelapisan dengan Mangaan.
Operasi dari proses adsorpsi dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu, dilakukan dalam suatu bak dengan sistem pengadukan, dimana penyerap yang biasanya berbentuk serbuk dibubuhkan, dicampur dan diaduk dengan air dalam suatu bangunan sehingga terjadi penolakan anatara partikel penyerap dengan fluida.
Sedangkan operasi dan proses adsorpsi selanjutnya yaitu dilakukan dalam suatu bejana dengan sistem filtrasi, dimana bejana yang berisi media penyerap di alirkan air dengan model pengaliran gravitasi. Jenis media penyerap sering digunakan dalam bentuk bongkahan atau butiran/granular dan proses adsorpsi biasanya terjadi selama air berada di dalam media penyerap.
Beberapa faktor penting yang dapat mempengaruhi tingkatan terjadinya adsorpsi tersebut adalah agitasi, karakteristik adsorben, daya larut, ukuran molekul zat terlarut, pH larutan, waktu kontak, distribusi dan ukuran pori, serta temperatur larutan.

*Ringkasan dari karya tulis yang disampaikan dalam Lomba Pemilihan Mahasiswa Berprestasi (MAWAPRES) Tingkat Kopertis IV Jawa Barat – Banten 2009 di Bandung tanggal 12 Mei 2009.

2 thoughts on “Potensi zeolit Bayah Kab. Lebak sebagai media adsorpsi limbah zat warna tekstil*.

  1. Assalamu’alaikum fin,
    Masih inget aku kan??
    Gimana kemaren, nyampe tangerang dengan selamat kan?

  2. Walaikum salam, wrwb.

    Alkamdulillah sampai Jakarta Selamat sampai ditujuan ya jam 12 malam lah. soalnya Di Cicaheum angkotnya ngetemnya lama.

    O iya, saya blum tau sih. soalnya paginya gua langsung ngantor. ada audit ISO, gue harus nemenin nih, ntar sore baru kekampus. Tapi coba aja tanya Aldo dari Maranata atao Pak dokter dari Unisba atau Unjani kemarin.

    Ntar gue email dari emailku aja ya. sorry.

    Regrads.

    Arifin – pararaja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s