slentingan


Mungkin satu dua hal membuat anda merasa rendah diri. saya punya sebuah cerita untuk anda.
Suatu hari seekor gajah bertemu dengan seekor lebah. si gajah kemudian menghina lebah itu karena lebah itu begitu kecil. namun si lebah merasa tidak rendah diri sedikitpun si gajah jadi heran dan bertanya “memangnya kenapa kau tidak merasa renadah hati? bukankah kau begitu kecil dan sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan aku yang besar ini?” Kemudian dengan rendah hati lebah menjawab : “Iya aku memang kecil, gajah. Tetapi tidakkah kau sadar akan satu hal”. “Apa?” tanya si gajah dengan penasaran. Kemudian si lebah menjawab, “memang sih aku yang kecil ini tidak sebanding bila dibandingkan denganmu, tapi aku  memiliki satu keunggulan yang tidak kau miliki”

“Apa itu?” si gajah makin heran dan tidak terima “tidak mungkin mahluk kecil sepertimu ini memiliki kelebihan!”

“Begini” kata si lebah dengan tenang dan rendah hati, “aku dapat menghasilkan madu. bahkan jika aku menyerap sari bunga bangkai pun aku tetap bisa menghasilkan madu. tetapi kau, hanya bisa menghasilkan kotoran, meskipun yang kau makan adalah madu” si gajah pun tertegun tidak menyangka, dan tentu saja tidak terima.

Jika kita mau sukses, maka jangan sesekali kita menyesali kelemahan kita, tetapi kembangkan apa yang bisa menjadi kelebihan dalam diri kita, maka kelemahan kita tidak akan terlihat lagi.

Lagi pula apa gunanya kelemahan disesali? apalagi sampai membuat minder, lebih baik kembangkan kekuatan untuk menghadapi kelemahan itu.

“ LEBAH, binatang kecil makan makanan yang baik (sari bunga), mengasilkan sesuatu yang baik juga (madu), dia tidak akan mengganggu / menyakiti apabila dia tidak tertanggu/terancam.”

(adope by : mer1t’s)

SKIMAAA……. JOSS….
Gemuruh teriakan penonton
Tak tanggung tanggung… JUARA 1
Ajang bergengsi tingkat nasional, dengan memanfaatkan limbah plastik menjadi bahan bakar alternatif. Sebuah terobosan dan inovasi baru ditengah tengah kemajuan teknologi dan “go green” yang digalakkan pemerintah

Selamat buat SMK N Kimia atas prestasinya
Selamat buat guru, pengajar, pembimbing dan pelajar….
Tingkatkan inovasi… Gemparkan prestasi prestasi SKIMA selanjutnya…

20131205-175352.jpg

Desember 2013 ini, pergantian Kepala sekolah dr Bapak Sulaksono Tavip digantikan oleh bapak Ali,
Menjabat 2 periode mengatarkan SMK N Kimia madiun makin maju dan bisa menjadi kebanggan.
Beberapa kali menyabet penghargaan bergensi..tak tanggung tanggung juara 1 Nasional maupun perlomabaan kejuruan lain sudah menjadi iklim tersendiri..

Selamat dan sukses buat pak Tavib di tempat kerja yg baru
Dan para guru dan tim pengajar..
Semuanya terimakasih, jasa jasamu tak akan kami lupakan
Maju bersama membangun dan mengharumkan Nama SMK N 3 Kimia di mata Nasional maupun internasional

20131205-174841.jpg

Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi telah menghasilkan produk-produk industri yang dapat memenuhi kebutuhan manusia sehari-hari. Bahan kimia yang telah diketahui manfaatnya dikembangkan dengan cara membuat produk-produk yang berguna untuk kepentingan manusia dan lingkungannya. Oleh karena itu, kita perlu mengetahui jenis, sifat-sifat, kegunaan, dan efek samping dari setiap produk yang kita gunakan atau kita lihat sehari-hari.
Bahan kimia dalam kehidupan sehari-hari dapat dikelompokkan berdasarkan bagan dibawah ini:
 Banyak ragam bahan kimia yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa kelompok bahan kimia yang dimaksud, di antaranya adalah:
1. pembersih;
2. pemutih pakaian;
3. pewangi;
4. pestisida;
1.      Pembersih
Dalam kehidupan sehari-hari, kita mengenal berbagai bahan kimia pembersih, di antaranya sabun dan detergen.
Adapun jenis bahan kimia yang dapat digunakan sebagai pembersih antara lain:
- pembersih badan,
- pembersih rambut,
- pembersih motor dan mobil,
-  pembersih piring,
-  pembersih baju,
-  pembersih lantai
Kita perlu hati-hati dalam memilih bahan pembersih, bahan tersebut jangan sampai menimbulkan pengaruh yang buruk terhadap lingkungan. Beberapa jenis detergen sukar diuraikan oleh pengurai. Jika detergen ini bercampur dengan air tanah yang dijadikan sumber air minum manusia atau binatang ternak maka air tanah tersebut akan membahayakan kesehatan. Oleh karena itu, sebaiknya memilih detergen yang limbahnya dapat diuraikan oleh mikrorganisme (biodegradable). Pengaruh buruk yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian detergen yang tidak selektif atau tidak hati-hati adalah:
      – Menimbulkan limbah rumah tangga berupa busa.
      – Busa yang ditimbulkan sabun dapat diuraikan oleh mikroorganisme yang ada dalam tanah, sedangkan busa yang dihasilkan dari detergen sulit diuraikan oleh mikroorganisme di dalam tanah
Pencegahannya
Pencegahan yang dapat dilakukan antara lain sebagai berikut.
      – Menggunakan detergen dengan konsentrasi yang encer dan kadar ABS yang rendah.
      – Menggunakan detergen yang mudah terurai, seperti sodium dodesil sulfat (SDS).
      – Menyimpan sabun pada tempat yang benar sehingga jauh dari jangkauan anak.
2.      Pemutih
Pemutih biasanya dijual dalam bentuk larutannya dan digunakan untuk menghilangkan kotoran atau noda berwarna yang sukar dihilangkan dengan hanya menggunakan sabun atau detergen. Larutan pemutih yang dijual di pasaran biasanya mengandung bahan aktif natrium
hipoklorit (NaOCl) sekitar 5%. Selain digunakan sebagai pemutih dan membersihkan noda, juga digunakan untuk desinfektan (membasmi kuman). Pada umumnya, bahan pemutih yang dijual di pasaran sudah aman untuk dipakai selama pemakaiannya sesuai dengan petunjuk. Selain dengan noda, zat ini juga bisa bereaksi dengan zat warna pakaian sehingga dapat memudarkan warna pakaian. Oleh karena itu, pemakaian pemutih ini harus sesuai petunjuk.

- Bagaimana pemutih dapat menghilangkan kotoran yang membandel pada pakaian putih?
- Dalam bahan pemutih mengandung hipoklorit Ca(ClO2) yang biasanya dikenal kaporit, dan larutan pemutih mengandung natrium hipoklorit (NaClO). Bahan pemutih akan mengoksidasi kotoran sehingga kotoran tersebut akan larut dalam air
Efek Samping Penggunaan Pemutih
      – Bahan pemutih pakaian umumnya mengandung senyawa klorin yang dapat merusak serat kain dan warna      pakaian.
- Senyawa klorin juga dapat menyebabkan iritasi pada kulit.
- Bahan pemutih kulit yang mengandung merkuri atau raksa yang berlebihan dapat merusak sistem saraf
Pencegahannya
Pencegahan yang dapat dilakukan untuk dari penggunaan pemutih, antara lain:

- Hindari penggunaan jenis pemutih yang mengandung merkuri.
- Hanya menggunakan produk pemutih jika kotoran atau noda sulit dihilangkan oleh sabun atau detergen.
3.            Pewangi
Pewangi merupakan bahan kimia lain yang erat kaitannya dengan kehidupan kita sehari-hari. Kita dapat memperoleh bahan pewangi dari bahan alam maupun sintetik. Selain zat yang menimbulkan aroma wangi, pewangi yang dijual di pasaran biasanya mengandung zat-zat lain, seperti alcohol untuk pewangi yang berbentuk cair dan tawas untuk pewangi yang berbentuk padat.
Selain alkohol, masih terdapat beragam zat tambahan lainnya yang sengaja ditambahkan ke dalam pewangi agar parfum mudah disemprotkan (zat tersebut berfungsi sebagai propelan). Di antara zat-zat tambahan yang dapat berfungsi sebagai propelan tersebut ada yang dapat mencemari lingkungan. Propelan tertentu jika lepas ke udara kemudian masuk ke atmosfer bagian atas akan dapat merusak lapisan ozon. Selain itu juga berdampak pada kesehatan manusia antara lain mengiritasi mata, hidung, tenggorok, kulit, mengakibatkan mual, pusing, perdarahan, hilang ingatan, kanker, dan tumor, kerusakan hati, menyebabkan iritasi ringan hingga menengah pada paru-paru, termasuk gejala seperti asma.
4.            Pestisida
Bahan kimia jenis pestisida erat sekali dengan kehidupan para petani. Pestisida dipakai untuk memberantas hama tanaman sehingga tidak mengganggu hasil produksi pertanian. Pestisida yang biasa digunakan para petani dapat digolongkan menurut fungsi dan sasaran
penggunaannya, yaitu:
a. Insektisida, yaitu pestisida yang digunakan untuk memberantas serangga, seperti belalang, kepik, wereng, dan ulat.
b. Fungisida, yaitu pestisida yang dipakai untuk memberantas dan mencegah pertumbuhan jamur atau cendawan.
c. Bakterisida, yaitu pestisida untuk memberantas bakteri atau virus.
d. Rodentisida, yaitu pestisida yang digunakan untuk memberantas hama tanaman berupa hewan pengerat, seperti tikus.
e. Herbisida, yaitu pestisida yang digunakan untuk membasmi tanaman pengganggu (gulma), seperti alang-alang, rerumputan, dan eceng gondok.
•          Efek Samping Penggunaan Produk Pembasmi Serangga
      Produk pembasmi serangga beraerosol dapat menyebabkan penipisan lapisan ozon stratosfer.
       Penipisan ozon akan meningkatkan jumlah penderita penyakit kanker kulit secara signifikan, termasuk melanoma ganas, dan pengidap katarak.
      Dapat merusakkan produk pertanian. Anti nyamuk termasuk kelompok pestisida (pembasmi hama), sehingga obat antinyamuk juga mengandung racun.
Alternatif
1.      Tidak menggunakan pestisida yang mengandung bahan kimia yang seperti senyawa karbamat, fosfat, dan klorin.
2.      Penggunaan pestisida organic dan biopestisida (musuh alami).
3.      Pemanfaatn teknologi terkini.
ZAT ADITIF DALAM BAHAN MAKANAN
Beberapa bahan kimia yang ada pada makanan
 •          Zat Aditif
Zat aditif adalah bahan kimia yang dicampurkan ke dalam makanan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas makanan, menambahkan kelezatan, dan mengawetkan makanan.
Fungsinyadi antaranya
1.      Antioksidan dan antioksidan sinergis
2.      Pengasam, penetral
3.      Pemanis buatan
4.      Pemutih dan pematang
5.      Penambah gizi
6.      Pengawet
7.      Pengemulsi (pencampur)
8.      Pemantap dan pengental
9.      Pengeras
10.  Pewarna alami dan sintetis
11.  Penyedap rasa dan aroma, dan lainnya.
Zat aditif makanan dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu:
1. zat aditif yang berasal dari sumber alami, seperti lesitin dan asam sitrat;
2 zat aditif sintetik dari bahan kimia yang memiliki sifat serupa dengan bahan alami yang sejenis, baik susunan kimia maupun sifat/fungsinya, seperti amil asetat dan asam askorbat.
Berdasarkan fungsinya, baik alami maupun sintetik, zat aditif dapat dikelompokkan sebagai zat pewarna, pemanis, pengawet, dan penyedap rasa.

Bahan Penyedap Alami
Bahan penyedap alami yang sering digunakan untuk menimbulkan rasa gurih pada makanan, antara lain
      santan kelapa,
      susu sapi, dan
      kacang-kacangan.
Bahan penyedap lainnya yang biasa digunakan sebagai bumbu masakan, antara lain
      lengkuas, ketumbar,
      cabai, kayu manis, dan pala
•          Bahan Pemanis Alami
Zat pemanis alami yang biasa digunakan, dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai berikut :
       Pemanis nutritif
       Pemanis nonnutritif
•          Pemanis nutritif
      Pemanis nutritif adalah pemanis alami yang menghasilkan kalori.
      Pemanis nutritif berasal dari tanaman (sukrosa/gula tebu, gula bit, xylitol dan fruktosa), dari hewan (laktosa, madu), dan dari hasil penguraian karbohidrat (sirop glukosa, dekstrosa, sorbitol).
      Kelebihan pemanis ini dapat mengakibatkan obesitas, karena kandungan kalorinya yang tinggi.
•          Pemanis nonnutritif
•          Pemanis nonnutritif adalah pemanis alami yang tidak menghasilkan kalori. Pemanis nonnutritif berasal dari tanaman (steviosida), dan dari kelompok protein.
•          Bahan Pengawet Alami
Bahan pengawet alami yang sering digunakan adalah :
        Garam,
        Cuka
        Gula
Bahan pengawet alami ini digunakan untuk mengawetkan makanan agar selalu berada dalam kondisi baik.
•          Bahan Pewarna Alami
Pernahkah kamu makan nasi kuning? Dari mana asalnya warna kuning pada nasi kuning?
Bahan pewarna alami lain yang juga sering digunakan, antara lain seperti berikut:
      Warna kuning itu berasal dari bumbu masakan yang disebut kunyit.
      Daun pandan dan daun suji untuk menghasilkan warna hijau;
      Gula merah dan karamel untuk menghasilkan warna cokelat;
      Cabai, tomat, dan paprika untuk menghasilkan warna merah.
•          Bahan Pewarna Buatan
Bahan pewarna yang masih diperbolehkan untuk dipakai yaitu
      amarant (pewarna merah)
      tartrazine (pewarna kuning)
      erythrosine (pewarna merah)
      fast green FCF (pewarna hijau)
      sunset yellow (pewarna kuning)
      brilliant blue (pewarna biru).
•          Penggunaan Yang Berlebihan
      Penggunaan tartrazine yang berlebihan dapat menyebabkan reaksi alergi, asma, dan hiperaktif pada anak
      Penggunaan erythrosine yang berlebihan dapat menyebabkan reaksi alergi pada pernapasan, hiperaktif pada anak, tumor tiroid pada tikus, dan efek kurang baik pada otak dan perilaku.
      Penggunaan Fast Green FCF secara berlebihan dapat menyebabkan reaksi alergi dan produksi tumor.
      penggunaan sunset yellow yang berlebihan dapat menyebabkan radang selaput lendir pada hidung, sakit pinggang, muntah-muntah, dan gangguan pencernaan.
•          Bahan Pemanis Buatan
      Pemanis buatan adalah bahan tambahan makanan buatan yang ditambahkan pada makanan atau minuman untuk menciptakan rasa manis.
      Bahan pemanis buatan ini sama sekali tidak mempunyai nilai gizi.
      Contoh pemanis buatan antara lain sakarin, siklamat dan aspartam.
•          Penggunaaanya
Aspartam banyak digunakan sebagai pemanis dalam permen dan berbagai jenis makanan olahan. Makanan olahan yang biasa menggunakan pemanis buatan antara lain
          Sirop
          Es mambo
          Kue atau roti
•          Bahan Pengawet Buatan
Menurutmu adakah makanan dalam kemasan tanpa menggunakan bahan pengawet?
•          Pengertian
Bahan pengawet adalah bahan tambahan makanan yang mencegah atau menghambat fermentasi, pengasaman, atau peruraian lain terhadap makanan yang disebabkan oleh mikroorganisme.
•          zat pengawet dibedakan menjadi tiga macam, yaitu
      GRAS (Generally Recognized as Safe) yang umumnya bersifat alami, sehingga aman dan tidak berefek racun sama sekali.
      ADI (Acceptable Daily Intake), yang selalu ditetapkan batas penggunaan hariannya (daily intake) guna melindungi kesehatan konsumen.
      Zat pengawet yang memang tidak layak dikonsumsi atau berbahaya seperti boraks, formalin, dan rhodamin-B.
•          Beberapa bahan pengawet diperbolehkan untuk dipakai, namun kurang aman jika digunakan secara berlebihan.
      Kalsium Benzoat
      Sulfur Dioksida (SO2)
      Kalium Nitrit
      Kalsium Propionat/Natrium Propionat
      Asam Sorbat
      Natrium Metasulfat
•          Adapun bahan-bahan pengawet yang tidak aman dan berbahaya bagi kesehatan, antara lain sebagai berikut:
      Natamysin (mual, muntah )
      Kalium Asetat (rusaknya fungsi ginjal  )
      Butil Hidroksi Anisol (BHA) (penyakit hati dan memicu kanker )
•          Bahan Penyedap Buatan
Zat penyedap buatan dibedakan menjadi dua macam:
•           zat penyedap aroma dan
•          zat penyedap rasa.
•          Zat Penyedap Aroma Buatan
Berasal dari senyawa golongan ester, antara lain oktil asetat (aroma buah jeruk), iso amil asetat (aroma buah pisang), dan iso amil valerat (aroma buah apel).
•          Zat penyedap rasa

Banyak digunakan adalah monosodium glutamate (MSG) atau lebih populer dengan nama vetsin dengan berbagai merek yang beredar di pasar.

#Handout Kuliah Kimia Stikes TMS Bkl

http://endiferrysblog.blogspot.com/2013/01/bahan-kimia-dalamkehidupan-sehari-hari.html

Dan sangat membanggakan…
Pertama kalinya mengikuti SMK N 3 Kimia madiun diwakili oleh siswi Evia..
Lgsg menyabet juara Harapan 1.. Sangat membanggakan bisa mengharumkan nama sekolah
Selamat ya

https://www.facebook.com/groups/smkn3madiun/permalink/680901888589059/

20131205-180512.jpg

944385_625317650828941_2052396485_n

Acara “Direksi Mengajar” yang dicanangkan Menteri BUMN Dahlan Iskan dalam rangka hari Kebangkitan Nasional dengan tujuan untuk memberi inspirasi pada siswa di seluruh Nusantara dan menumbuhkan keyakinan bahwa mereka dan Indonesia akan bisa lebih maju adalah suatu program yang sangat bermafaat sekali. Hal ini merupakan suatu lompatan yang sangat besar ditengah maraknya kasus – kasus korupsi yang melanda negeri ini.

428110_625316017495771_1902662220_n

SMK Negeri 3 Kimia Madiun yang dulunya bernama STM Kimia Madiun juga ikut berbangga karena salah satu alumninya menjadi bagian dari program ‘Direksi Mengajar’. Adalah Bapak Cipto Pramono yang sekarang menjabat sebagai Direktur SDM & Umum Pelabuhan Indonesia (Pelindo) atau Indonesian Port Corporation (IPC). Beliau sebelumnya menjabat General Manager Pelindo II Tanjung Priok Jakarta.

428110_625316004162439_1943886190_n

Bapak Cipto Pramono adalah lulusan STM Kimia Madiun tahun 1979. Perjalanan hidup yang panjang dan mengesankan dari sekolah dengan penuh kesederhanaan hingga saat ini merupakan suatu kisah yang sangat mengispirasi para siswa dan alumni lainnya. Karir yang sukses dengan ditandai dengan penghargaan bergengsi seperti CEO BUMN Inovatif, Asia HRD award 2012 dan Penghargaan Pelayanan Prima serta survei Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menetapkan IPC Tanjung Priok sebagai lembaga dengan integritas tertinggi kelima di Indonesia (BUMN yang dipimpinnya) tidak menghilangkan sifat kesederhanaan beliau.

071212-yay-BISNIS-10CEO

———-

Salah satu bukti kesederhanaan beliau seperti yang dituturkan “indonesiamaritimenews.com” Sederhana, itulah kesan pertama saat bertemu dengan lelaki berkulit sawo matang ini. Baju batik coklat yang dikenakannya semakin kental menunjukan cara penampilan dan menggambarkan asal kulturnya. Namun, ia tidak fanatik bahkan sebaliknya bangga memiliki beragam keluarga dari berbagai suku di Indonesia. Di balik kesederhanaannya itu, mengalir pemikiran cemerlang bagaimana memajukan Pelabuhan Indonesia, agar dapat memenangkan persaingan dan bisa disejajarkan dengan pelabuhan internasional di eraglobalisasi dimana persaingan yang semakin ketat.”

Sambutannya itu menggambarkan cara berpikirnya yang selalu positif, sehingga melahirkan suatu yang postif. Searah tekadnya, bila ingin mencapai sesuatu menargetkan maksimal, ia yakini hasilnya pun akan maksimal.

Kendati demikian ayah dari tiga putri ini berupaya membuat semua pekerjaan mudah dengan demikian menurutnya mengalir ide dan cara pemecahannya.

Dengan perubahan yang cepat manajemen berupaya agar karyawan bisa mengikuti perubahan yang cepat itu. Karyawan kemudian dididik ke luar negeri.

Semua karyawan yang dikirim belajar keluar negeri didanai oleh dana perusahaan. Saat ini ada 21 karyawan yang dikirim, 18 karryawan IPC, 2 dari BPKP, dan satu dari Dirjen Perhubungan Laut.

IPC sudah mengirimkan 100 karyawannya ke 50 (lima puluh) universitas terbaik di dunia serta 37 karyawah lain ke dalam program executive MBA di Indonesia yang diselenggarakan oleh Kuhne Logistic University Jerman pelaksanaannya di lakukan di Bandung, Jawa Barat.

——-

400656_625319797495393_1534887811_n

Inilah sepenggal kisah dari salah satu alumni SMK Negeri 3 Kimia Madiun. Kisah – kisah inspiratif dari alumni yang membanggakan tentunya layak untuk diapresiasi dan diteladani.

400656_625319787495394_1440149732_n

Di akhir kunjungan di sekolah almamater beliau, Alkhamdulillah beliau telah memberikan sumbangan sebesar Rp 50 juta dan lima unit komputer untuk peningkatan sumber daya siswa SMK Negeri 3 Kimia Madiun.

947233_625314557495917_2126086180_n

Semoga kami dapat memanfaatkan dengan baik dan benar serta semoga Bapak Cipto Pramono khususnya dan alumni SKIMA pada umumnya mendapat tambahan rejeki yang berlimpah dan selalu diberikan kesuksesan.  aamiin

944385_625317654162274_1109255173_n947233_625314540829252_1592345134_n

1. Ikuti Petunjuk MSDS

penanganan-bahan-kimia-berbahaya

 

images (13)

2. Gunakan Peralatan Safety dan Alat Pelindung Diri (APD) yang Sesuai

sp18

ChemicalSafetyMarchEnglish

3. Lakukan pekerjaan bahaya di tempat yang aman.

sp01

images (15

4. Pahami Intruksi kerja & aspek resiko bahaya

HMC20-2

 

animasi-chemical

 

5. Periksa Label bahaya.

Safety - Consultancy page2

 

chemical hazard labels

 

 

6. Perhatikan informasi & rambu – rambu bahaya

img2136-1298348223

 

p13

 

7. Perhatikan cara penyimpanannya (hindari kontaminasi silang)

chem_storage_groups

 

images (15)

 

8. Jangan melakukan kegiatan yang memicu bahaya.

images (19)

Laboratory-Safety

 

chemguy1

 

9. Lakukan penanganan dengan benar jika terjadi kecelakaan kerja.

chem_lab tm5

 

10. Budayakan Safety, 5S (Housekeeping) dan Ergonomi di setiap pekerjaan.

instrumentRoom labkidsmistakes

poster-5r2

liftsaipem-safety-cartoon

 

logo-k3

High-Pressure-Cylinder

Deretan tabung berisi gas bertekanan dapat dengan mudah kita temui di setiap pabrik yang memproduksi bahan kimia. Jenis gas yang tersimpan di dalamnya bisa berupa gas yang mudah terbakar (flammable), gas beracun (toxic), inert gas, gas mudah meledak (explosive) dan lain-lain.

Tabung-tabung gas tersebut harus ditangani dengan benar. Kalau tidak, potensi bahaya seperti terjatuh, kebakaran, ledakan atau kebocoran gas beracun dapat terjadi. Itulah sebabnya, para pekerja yang berhubungan langsung dengan tabung gas bertekanan tinggi (compressed gas cylinder) harus mengetahui dengan jelas prosedur penanganan yang aman.

Dual-port valve dip-tube cylinder

Berikut ini adalah 18 tips safety untuk penanganan tabung gas bertekanan di pabrik kimia. Mari kita simak satu-persatu sambil kita aplikasikan di tempat kerja kita masing-masing.

  1. Tabung gas bertekanan harus disimpan pada ruangan khusus, yang dipagar dan terkunci.
  2. Hanya yang berwenang dan pekerja terlatih saja yang diperbolehkan masuk ruangan   tabung gas.
  3. Ikat kuat dengan rak atau cara lain agar tabung tidak terjatuh.
  4. Jika tabung gas tidak digunakan, valve caps harus tetap terpasang.
  5. Untuk memindahkan tabung gas, gunakan hand truck dengan kapasitas yang memadai untuk membawa 2 tabung sekaligus.
  6. Jangan menggunakan elektromagnetik, tali atau sling untuk menghandle tabung gas.
  7. Pastikan label menempel pada tabung, yang menyebutkan isi tabung dan tekanan di dalamnya.
  8. Hindari tabung gas terkena sinar matahari langsung atau suhu tinggi (>52 0C).
  9. Jauhkan sumber api kontak dengan pemukaan tabung.
  10. Jauhkan bahan mudah terbakar dari tabung.
  11. Gunakan tubing, valve dan peralatan lain yang cocok dengan gas dalam tabung dan rating tekanannya.
  12. Pastikan bahwa valve, regulator dan safety relief valve telah terpasang.
  13. Selalu buka valve tabung secara perlahan-lahan. Hindari membuka secara penuh dalam waktu singkat.
  14. Lakukan perawatan agar tabung dan kelengkapannya tetap dalam kondisi baik.
  15. Jangan pernah gunakan safety relief valve yang rusak dan tabung yang bocor. Beri tanda tabung yang rusak dan pisahkan.
  16. Pisahkan dan beri tanda tabung gas yang telah kosong dari stok tabung gas.
  17. Jangan pernah diterima tabung gas tanpa label      yang jelas dan kondisi tabungnya tidak baik.
  18. Hitung dengan tepat kebutuhan konsumsi gas untuk kebutuhan pabrik. Menyimpan tabung gas untuk konsumsi 1 tahun tidak dianjurkan, karena menciptakan kondisi tidak aman.

Danger Sign

Hal – hal yang harus diperhatikan :

Perhatian.PerhatianPerhatianimages (8

Adopted from : http://industrikimia.com

Kemampuan lulusan sekolah kami untuk memenuhi kebutuhan industri, menjadi prioritas utama dalam menerapkan proses belajar dan mengajar di Sekolah Menegah Kejuruan Negeri 3 (SMKN 3) Madiun, Untuk itu, kami pengajar SMKN3 melakukan kegiatan partnership with industry dengan Alkana Vietnam, kelanjutan dari program yang sudah berjalan dengan perusahaan induk Alkana, Propan Raya (perusahaan cat). Demikian Kepala Sekolah (Kepsek) SMKN 3, Drs Sulaksono Tavip Rijanto menjelaskan kepada Konjen RI di HCMC, Bambang Tarsanto saat kunjungan silaturahmi ke KJRI HCMC pada 12 Januari 2012. Pada kunjungan tersebut Kepsek SMKN3 didampingi oleh Ketua Tim SBI Pengembangan Sekolah SMKN3, Dra. Dwi Erna Tjahjowati, Ketua BKK SMKN3, Drs. Sumarwan, Country Manager Alkana Vietnam, Ali Sumanto dan HRD Propan Raya Sidoarjo, Wenny Hastuti. Sementara Konjen RI didampingi oleh Pejabat Fungsi Ekonomi, Dalton Sembiring dan Pejabat Fungsi Prokons merangkap Pelaksana Tugas Fungsi Pensosbud, Alimudin Pohan.


Konjen RI, Pejabat Fungsi Ekonomi, dan Pejabat Fungsi Prokons merangkap Pelaksana Tugas Fungsi Pensosbud KJRI HCMC mendengarkan uraian Kepsek SMKN3, Tavip Rijanto

Apabila banyak ESEMKA di berbagai daerah melakukan pengembangan “automotive”, sekolah kejuruan ini SMKN 3 Madiun memiliki spesialisasi bidang pengembangan kimia,  Saat ini, SMKN3 Madiun terus menggali kemungkinan pengembangan proses kimia untuk dapat mendaur ulang berbagai jenis sampah agar menjadi produk berguna. Kegiatan terebut menjadikan SMKN 3 Madiun dikenal sebagai “Sekolah Sampah”. Hingga saat ini SMKN3 Madiun sudah menghasilkan karya nyata yang berupa bionetral dari limbah sayur dan buah-buahan, BBM dari limbah plastik, tawas cair olahan dari kaleng alumunium wadah minuman, nata decoco dibuat dari limbah air kelapa, urin kelinci untuk mengembalikan unsur hara tanah dan banyak lagi. Hasil daur ulang tersebut digunakan untuk memfasilitasi program kewirausahaan, sehingga disaat senggangnya murid-murid SMKN3 membuat dan menjual produk yang dibutuhkan lingkungan tempat tinggal mereka.


Konjen menerima wayang kulit yang diserahkan Kepsek SMKN3 didampingi oleh Tim SBI Pengembangan Sekolah SMKN3, Dra. Dwi Erna Tjahjowati, Ketua BKK SMKN3, Drs. Sumarwan

Program kewirausahaan dan “Partnership with Industry” SMKN3 Madiun sudah terlihat hasilnya. HRD PT Propan Raya Sidoarjo, Wenny Hastuti saat berkunjung ke KJRI HCMC menyampaikan setiap tahunnya PT Propan Raya, selalu menyediakan beasiswa kepada 10 siswa terbaik dan juga menyediakan kesempatan magang kerja kepada jurusan Kimia Industri dan Kimia Analis. Sementara Alkana Vietnam, anak perusahaan PT Propan Raya saat ini sudah mempekerjakan 2 orang lulusan SMKN3.


Country Manager Alkana Vietnam, Ali Sumanto (berpolo shirt warna putih) dan HRD Propan Raya Sidoarjo, Wenny Hastuti (paling kiri mengenakan baju batik warna merah)

Menanggapi keterangan Kepsek SMKN3 dan HRD PT Propan Raya Sidoarjo, Konjen RI di HCMC mengucapkan terima kasih dan menyampaikan sumbangsih lulusan SMKN3 Madiun telah memungkinkan Alkana Vietnam untuk berkontribusi terhadap hubungan dagang bilateral Indonesia Vietnam yang pada tahun 2011 mencapai US$ 3,7 miliar. Dengan adanya program partnership with industry ini, SMKN3 akan mampu memenuhi kebutuhan nyata dunia industry, salah satunya melalui kondisi atau standard yang disampaikan oleh Alkana Vietnam ataupun PT Propan Raya. Konjen juga menyampaikan target nilai perdagangan bilateral Indonesia-Vietnam senilai US$ 5 miliar pada 2015, sebagaimana disepakati oleh Presiden RI dan Perdana Menteri Vietnam pada pertemuan di Jakarta, 14 September 2011. Konjen percaya hal tersebut dapat dicapai sekalipun penuh tantangan dan kerja keras. Sesuai dengan perannya KJRI HCMC akan memberi dukungan dan bantuan kepada semua WNI/BHI yang berkerja dan berusaha di Vietnam karena akhirnya semua hal tersebut akan berpengaruh kepada pencapaian target US$ 5 miliar.

Selain jurusan Kimia Analis dan Kimia Industri, saat ini SMKN3 Madiun memiliki jurusan Tehnologi Pertanian. SMKN3 berklasifikasi Sekolah Berstandard Internasional (SBI), dan sedang dalam proses untuk mendapatkan ISO 17025 untuk laboratorium dan ISO 14000 untuk lingkungan.

Sumber: KJRI Ho Chi Minh City

Ajinomoto bukan cuma mengurus masak-memasak di dapur saja. Tahun ini, program Ajinomoto Scholarship sudah dibuka bagi para mahasiswa Internasional, khususnya di lima negara ASEAN yaitu Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam, serta Filipina.

Program beasiswa tahun akademik 2011/2012 tersebut ditawarkan untuk para mahasiswa yang ingin meraih gelar Master di bidang sains di Universitas Tokyo. Syarat utamanya, kandidat harus merupakan warga negara asli Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam, atau Filipina dan berusia tak lebih dari 35 tahun pada 1 April 2011 mendatang.

Kandidat juga harus memiliki bukti kemahiran berbahasa Jepang, fisik yang sehat dan punya motivasi tinggi dalam studinya. Saat mendaftarkan beasiswa ini, kandidat tidak diperkenankan menerima beasiswa lainnya.

Bagi yang berminat, batas waktu pengiriman aplikasi hanya sampai 28 Maret 2011. Informasi mengenai besaran beasiswa, masa studi, syarat-syarat penting lain dan format pendaftarannya bisa diunduh di http://www.ajinomoto.co.th.

minal aidzin wal faidzin

mohon maaf lahir batin yach semua rekan…

Bom Fosfor atau nama kerennya sering di sebut WP (WP = White Phosphorus) atau lebih keren lagi disebut Willy Pete.

Tujuan utama penggunaan WP ini adalah sebagai tanda bagi pasukan dimalam hari dan untuk tujuan pembakaran atau bom. Penggunaannya memang boleh didalam perang tetapi menjadi terlarang jika digunakan di kawasan penduduk atau daerah yang banyak penduduk sipil.

Penggunaan WP sudah dilakukan sejak Perang Dunia I –baca SEJARAH PENGGUNAAN FOSFOR PUTIH- WP yang banyak digunakan dalam militer adalah pyrophoric material yang bersifat mudah terbakar secara spontan, dan sangat aktif mudah bereaksi dengan oksigen.

Saat bersentuhan dengan udara terbuka WP akan menyala dan beroksidasi menjadi phosphorus pentoxide. Panas yang dihasilkan akibat reaksi ini meledak menjadi nyala api kuning dan menghasilkan asap putih yang tebal.

MENGENAI WP
Fosfor merupakan sebuah unsur berasal dari bahasa Yunani kuno yaitu “phosphoros “.

Ditemukan pada tahun 1669, ada dalam bentuk allotropic berwarna : putih (atau kuning), merah, dan hitam (atau violet). Biasanya fosfor dijumpai dalam bentuk lilin putih yang padat, dalam bentuk aslinya fosfor tidak berwarna dan transparant.

Fosfor tidak pernah ditemukan secara bebas dialam. Fosfor biasanya terkandung dengan kombinasi mineral. Sumber dari WP ini adalah batu fosfor yang banyak ditemukan di Rusia, Maroko, Florida, Utah, Idaho, Tennessee.

AKIBATNYA BAGI MANUSIA
WP jika mengenai manusia menyebakan luka bakar yang dalam dan menyakitkan luka bakar yang dihasilkan bisa sampai menembus tulang.

Ciri-ciri luka bakar yang dihasilkan tampak pada bagian necrotic dengan warna kekuning-kuningan dan bau seperti bawang putih. Banyak yang meyakini bahwa luka bakar akibat WP ini memakan waktu lama untuk disembuhkan.

Sifatnya yang terbakar karena bersentuhan dengan udara terbuka, membuat terbakarnya kulit menjadi lama karena selama WP masih kontak dengan udara dia akan terus terbakar sampai materialnya benar-benar habis terbakar.

Beberapa Fakta tentang Bom Fosfor/WP :

  • Fosfor putih bisa mengakibatkan layar asap kimia yg dpt membakar kulit hingga ke tulang
  • Bahan kimia ini bereaksi cepat ketika terpapar oksigen dengan memercik dlm api jingga tua
  • Dalam perang, materi ini sering digunakan sebagai layar asap penghalau pandangan, namun dapat juga digunakan sebagai pembakar yg mengakibatkan luka fatal
  • Luka bakar akibat fosfor selalu pada stadium dua atau tiga karena partikel tersebut ttp tidak berhenti terbakar dan menyala meski telah kontak dengan kulit, hingga benar-benar habis. Itu kadang tidak disadari hingga akhirnya luka telah mencapai tulang.

Sumber : http://lubang-kecil.blogspot.com/2010/07/apa-itu-bom-fosfor.html

Perusahaan otomotif terbesar di Indonesia siap menggelar kegiatan sosial yang ke 6 kalinya.

TOYOTA ECO YOUTH ke-6 siap ditandingkan oleh SMA SMK seluruh Indonesia. Dan SMK 3 Madiun tentunya sipa sedia diadu untuk lingkungan hidupnya…

kepedulian dengan lingkungan siap kita tanamkan sejak dini. zero waste.. go green Indonesiaku

SMK 3 Madiun siap menoreh tinta emas untuk ajang ini…semangat untuk kehidupan dan penyelamatan dunia.

How can we live lightly on the Earth and save money at the same time? Staff members at the Worldwatch Institute, a global environmental organization, share ideas on how to GO GREEN and SAVE GREEN at home and at work. To learn more about Worldwatch’s efforts to create am environmentally sustainable society that meets human needs, sign up here for weekly e-mail updates.

Climate change is in the news. It seems like everyone’s “going green.” We’re glad you want to take action, too. Luckily, many of the steps we can take to stop climate change can make our lives better. Our grandchildren-and their children-will thank us for living more sustainably. Let’s start now.

We’ve partnered with the Million Car Carbon Campaign to help you find ways to save energy and reduce your carbon footprint. This campaign is uniting conscious consumers around the world to prevent the emissions-equivalent of 1 million cars from entering the atmosphere each year.

Keep reading for 10 simple things you can do today to help reduce your environmental impact, save money, and live a happier, healthier life. For more advice, purchase State of the World 2010 – Transforming Cultures: From Consumerism to Sustainability, a report from 60 renowned researchers and practitioners on how to reorient cultures toward sustainability.

  1. Save energy to save money.
    • Set your thermostat a few degrees lower in the winter and a few degrees higher in the summer to save on heating and cooling costs.
    • Install compact fluorescent light bulbs (CFLs) when your older incandescent bulbs burn out.
    • Unplug appliances when you’re not using them. Or, use a “smart” power strip that senses when appliances are off and cuts “phantom” or “vampire” energy use.
    • Wash clothes in cold water whenever possible. As much as 85 percent of the energy used to machine-wash clothes goes to heating the water.
    • Use a drying rack or clothesline to save the energy otherwise used during machine drying.
  2. Save water to save money.
    • Take shorter showers to reduce water use. This will lower your water and heating bills too.
    • Install a low-flow showerhead. They don’t cost much, and the water and energy savings can quickly pay back your investment.
    • Make sure you have a faucet aerator on each faucet. These inexpensive appliances conserve heat and water, while keeping water pressure high.
    • Plant drought-tolerant native plants in your garden. Many plants need minimal watering. Find out which occur naturally in your area.
  3. Less gas = more money (and better health!).
    • Walk or bike to work. This saves on gas and parking costs while improving your cardiovascular health and reducing your risk of obesity.
    • Consider telecommuting if you live far from your work. Or move closer. Even if this means paying more rent, it could save you money in the long term.
    • Lobby your local government to increase spending on sidewalks and bike lanes. With little cost, these improvements can pay huge dividends in bettering your health and reducing traffic.
  4. Eat smart.
  5. Skip the bottled water.
  6. Think before you buy.
    • Go online to find new or gently used secondhand products. Whether you’ve just moved or are looking to redecorate, consider a service like craigslist or FreeSharing to track down furniture, appliances, and other items cheaply or for free.
    • Check out garage sales, thrift stores, and consignment shops for clothing and other everyday items.
    • When making purchases, make sure you know what’s “Good Stuff” and what isn’t.
    • Watch a video about what happens when you buy things. Your purchases have a real impact, for better or worse.
  7. Borrow instead of buying.
    • Borrow from libraries instead of buying personal books and movies. This saves money, not to mention the ink and paper that goes into printing new books.
    • Share power tools and other appliances. Get to know your neighbors while cutting down on the number of things cluttering your closet or garage.
  8. Buy smart.
    • Buy in bulk. Purchasing food from bulk bins can save money and packaging.
    • Wear clothes that don’t need to be dry-cleaned. This saves money and cuts down on toxic chemical use.
    • Invest in high-quality, long-lasting products. You might pay more now, but you’ll be happy when you don’t have to replace items as frequently (and this means less waste!).
  9. Keep electronics out of the trash.
  10. Make your own cleaning supplies.
    Million Car Campaign

    • The big secret: you can make very effective, non-toxic cleaning products whenever you need them. All you need are a few simple ingredients like baking soda, vinegar, lemon, and soap.
    • Making your own cleaning products saves money, time, and packaging-not to mention your indoor air quality.
  11. Bonus Item!

Think Globally, Act Locally
Teman2,
Mungkin pastinya pernah anda baca, dengar & ketahui apa itu Go Green’

Jadi Please…,1x lagi teman2 semua,
dengan ajakan ini, kiranya dapat men’support & men’sukseskan ajakan untuk Hidup Lebih HIJAU, Lebih BERSIH & STOP Global Warming”.

Dengan kesadaran yang tinggi kita sebagai Anak Bangsa yang masih memiliki Rasa & Jiwa Patriotisme sebagai generasi penerus bangsa untuk bersama2 menjadi; Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ untuk Berbakti dalam Misi menyelamatkan Bumi Tercinta Ibu Pertiwi dan Anak Cucu kita dengan Go Green INDONESIA KU’

Ayo..Teman semua, terus suarakan Misi Go Green INDONESIA KU’
Bumi & Anak Cucu kita membutuhkan kita semua untuk :
*Be Green >> Tanam 1 Pohon.
*For Clean >> Buang Sampah Jangan Sembarangan’ & Pisahkan Sampah Organik & Non Organik.

Dengan melakukan tindakan nyata’ :
TANAM 1 POHON ” untuk SEUMUR HIDUP ANDA = 1 Bakti untuk Bumi Indonesia Ibu Pertiwi + 1 Bukti Cinta pada Anak Cucu.

Jangan Tunda, Sampe Lupa”.
Mohon untuk teman2 sebagai Pemerhati, Relawan, Aktivis dan Pecinta Lingkungan untuk dapat kiranya Sharing’, baik berupa Berita, Opini, Foto2 & Informasi tentang Lingkungan.

Ayo…terus suarakan, Go Green INDONESIA KU’
Untuk Membuat Indonesia Lebih Hijau & Bersih.

Syukur alhamdulillah.. kita diberi kesempatan untuk temu kangen dengan saudara dan sahabat kita sewaktu SMA dulu

Akan diadakan REUNI AKBAR Alumni SMK N 3 Kimia Madiun dari seluruh angkatan,

pada : Hari: Selasa,  14 September 2010

Waktu: Pukul 08:30-Selesai

Tempat: Kampus SMK N 3 Kimia Madiun

Jl. Mayjend. Panjaitan No. 20 A Madiun …HTM Rp.50.000,-

 

skima

 

 

Dalam rangka memperkuat rasa persaudaraan dan mempererat tali silaturahmi di antara keluarga besar SMK 3 Madiun yang tinggal di wilayah Jabodetabek sekitarnya, dan berlanjut hasil kumpul-kumpul 26 Juli 2009 di TMII yang banyak mendapat respon dari rekan-rekan alumni, maka Skima wilayah Jabodetabek & sekitarnya berencana mengadakan acara Halal Bil Halal dan Temu Kangen.

Temu kangen dengan teman – teman sekolah dulu waktu belajar bersama, bertemu kangen dengan kawan lama, sahabat-sahabat, tim guru yang telah berjasa, serta bersosialisasi antar angkatan, tentu menjadi suatu kebahagiaan tersendiri bila itu terlaksana. Apalagi bila sudah sekian lama tidak bersua, tidak pernah bertukar kabar dan tidak pernah bersilaturrohim. Rasanya kebahagian saat belajar bersama dulu baru kemarin ditinggalkan, tak terasa sudah sekian tahun tidak berjumpa. Rasa ingin mengenang kembali saat berada dalam kebersamaan yang penuh dengan kekeluargaan, keceriaan dan kesetiakawanan tentu sangat kuat sekali untuk dapat terlaksana atau mungkin hanya sekedar mengenang kembali.

Reuni yang nanti akan dihadiri oleh seluruh angkatan Skima dan dari pihak Sekolah diharapkan memperkuat rasa persaudaraan dan mempererat tali silaturahmi. Dengan awal kegiatan yang baik ini, diharapkan tali persaudaraan para alumni Skima di Jabodetabek sekitarnya semakin kuat dan dapat berjalan dengan baik.

Jika halal bil halal diselenggarakan sebagai kegiatan silaturahim, tentu banyak manfaat dan pahala yang akan diperoleh.

Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda: Barang siapa yang merasa senang bila dimudahkan rezekinya dan dipanjangkan usianya, maka hendaklah dia menyambung hubungan kekeluargaan (silaturahmi).

Hadis riwayat Jubair bin Muth’im ra : Dari Nabi saw. Bahwa beliau bersabda: Tidak akan masuk surga orang yang memutuskan hubungan kekeluargaan.

MAKSUD DAN TUJUAN

Halal bil halal keluarga besar SKIMA Jabodetabek sekitarnya dilaksanakan bertujuan untuk membentuk dan membangkitkan tali silaturahmi di tubuh SKIMA wilayah Jabodetabek dan sekitar yang selama ini mati suri. Dapat saling bersosialisasi, saling mengenal antar alumni dan selanjutnya mempermudah pengkoordinasian wilayah.

WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN

Halal bil halal SKIMA Jabodetabek sekitarnya insya Allah akan dilaksanakan pada Minggu, 11 Oktober 2009. Bertempat di rumah kediaman Bapak Cipto alumni 1979 yang beralamatkan di jl Melur 4 no 9 Sunter, Jakarta Utara.

PERENCANAAN DAN SUMBER BIAYA

Total biaya yang dibutuhkan adalah sebesar Rp 15.000.000,- (perincian terlampir). Adapun sumber biaya adalah :

  1. Sumbangan anggota SKIMA (min Rp 70.000/orang, target 300 orang)
  2. Sponsorship
  3. Sumber lain yang halal yang tidal mengikat

Pengumpulan dana dapat dilakukan melalui koordinasi masing-masing wilayah atau ditransfer melalui rekening :

 BCA                    : 168 168 2525  an Muh Jaenal Aripi

DANAMON     :  8976 7586      an Mardiyanto

 

PANITIA WILAYAH

Susunan panitia terlampir

 

PENUTUP

Demikian proposal ini dibuat, semoga dapat dipertimbangkan. Atas partisipasi semua warga SKIMA dan perhatiannya kami ucapkan terimakasih.

 

 

 Jakarta, 28 Agustus 2009

Koordinator SKIMA

Wilayah Jabodetabek dan sekitarnya

 

 

Ketua                                                                                       Bendahara

  

                                            Mahmudi BM                                                                                     Hendra

 

Lampiran 1 : Anggaran biaya pelaksanaan halal bil halal SKIMA se Jabodetabek 2009

      Target 300 Orang  

1

Gedung Pertemuan  
    A Dekorasi  Rp           300,000.00
    B Dokumentasi  Rp        1,000,000.00
         

2

Perlengkapan  
    A Undangan (2500)  Rp            750,000.00
    B Plakat  Rp            650,000.00
    C Souvenir  Rp            900,000.00
    D Proposal 20×5000  Rp            100,000.00
    E Buku Tamu  Rp            100,000.00
    F Transport  Rp            500,000.00
         

3

Konsumsi  
    A Snack (5000)  Rp        1,500,000.00
    B Makan (20000)  Rp        8,000,000.00
    C Aqua  Rp           200,000.00
         

4

Tak Terduga  Rp        1,000,000.00
         
TOTAL BIAYA  Rp      15,000,000.00

 

Lampiran 2 :  Susunan panitia pelaksanaan halal bil halal SKIMA se Jabodetabek 2009

Panitia

Nama

Lulus

No Hp

Ketua 1 Mahmudi BM

2002

085218091447
Ketua 2 Mardianto

1999

08121962313
Sekretaris Riyanto

2000

0817408822
    Titik

2004

081317926839
Bendahara Hendra

1999

081218034606
    Alrahman

2007

081574640529
    Rekan2 Korwil

 

 
Humas Jaenal

2000

081382488745
    Arifin Pararaja

2003

081316154158
Sie Kegiatan Samirin

1992

08129506372
    Prayetno

1995

02168610763
Sie Pencarian Dana  

 

 
    Bpk. Cipto

1979

 
    Bpk. Nardi

1979

 
    Samirin

1992

08129506372
    Prayetno

1995

02168610763
    Agung

1997

081315319996
    Anang Relawan

1999

081310410476
    Bayu Tri W

2004

08567557613
Rekan2  Korwil  

 

 
  - Tangerang Fikri F

2004

081389141340
  - Serang Wahyudi W

2003

081317032885
  - Bogor Hendra

1999

081218034606
  - Cikarang Prayetno

1995

02168610763
  - Jakarta Riyanto

2000

0817408822
  - Karawang Yusak S

2003

081519206641

 

mengundang segenap alumni SMK N 3 Kimia Madiun / STM N 2 Kimia Madiun seluruh angkatan

serta mengundang dari pihak Guru tim pengajar…bintang tamu Budhe Tuti

dimohon semuanya bisa berpartisipasi dan menyempatkan waktunya

mohon disebar luaskan dengan semua media agar acara ini bisa berjalan lancar.

terimakasih

 

Jakarta, Kompas – Untuk melindungi masyarakat dari bahaya formalin di sejumlah bahan pangan, seperti tahu atau ikan asin, sebaiknya formalin dicampur bahan kimia bitrex (denatonium benzoate) agar pahit.

”Saya berulang kali mengusulkan pada pemerintah, tapi tidak ada tanggapan. Padahal, bitrex harganya murah,” kata Ketua Yayasan Pemberdayaan Konsumen Kesehatan Indonesia dr Marius Widjajarta di Jakarta, pekan lalu.

Hal yang sama diusulkan Forum Peduli Kesehatan Masyarakat (FPKM), pekan lalu. Pihak forum tersebut mendesak penertiban penggunaan formalin dan boraks di kalangan produsen makanan di wilayah Jabodetabek. Langkah tegas pemerintah diperlukan untuk mencegah penggunaan bahan berbahaya itu guna menangkal berbagai penyakit yang disebabkan bahan berbahaya itu. ”Pemerintah harus memberlakukan sanksi tegas terhadap produsen yang melanggar. Perlu menyeret pelakunya ke meja hijau,” kata Ketua Umum FPKM Basuni Suryanata Negara. Selain itu, impor juga harus dihentikan.

”Pemerintah harus menutup keran impor, baru mengevaluasi penggunaan formalin. Jangan melakukan sebaliknya,” ujarnya. Basuni mengungkapkan, pihaknya memiliki bukti tentang tingginya penggunaan formalin pada tahu, mi, kwetiau, ayam potong, saus cabai, kecap, ikan basah, dan ikan asin. Sementara itu, penggunaan boraks sebagai pengawet dan pengenyal makanan banyak ditemukan pada produk pangan, seperti bakso, otak-otak ikan, nugget ayam, dan lontong. ”Seharusnya, pemerintah memberantas industri makanan menggunakan formalin dan boraks sebagai pengawet. Pelakunya harus ditangkap,” katanya. Data yang dimilikinya menyebutkan, 97 persen dari total 455 unit produsen tahu di wilayah Jabodetabek masih menggunakan formalin sebagai pengawet.

Dari analisis, saat ini terjadi penurunan tingkat kesehatan masyarakat sebesar 15 persen karena kontaminasi bahan kimia berbahaya pada produk makanan.

sebenarnya hal ini sangat berbahaya bagi komsumen…ntah itu generasi sekarang atau berimbas ke generasi mendatang. diracunin dengan formalin akan membuat SDM Indonesia malah tambah bobrok. sikap tegas pemerintah, BPPOM dan MUI mungkin harus ikut andil, demi kesejahteraan umat.

sinusSaat masih sekolah di bangku sekolah menengah, tentu Anda pernah mempelajari istilah sinus dalam mata pelajara matematika. Sinus adalah perbandingan sisi segitiga yang ada di depan sudut dengan sisi miring.

Hukum sinus itu ternyata dicetuskan seorang matematikus Muslim pada awal abad ke-11 M. Ahli matematika itu bernama Abu Nasr Mansur ibnu Ali ibnu Iraq atau akrab disapa Abu Nasr Mansur (960 M – 1036 M). Bill Scheppler dalam karyanya bertajuk al-Biruni: Master Astronomer and Muslim Scholar of the Eleventh Century, mengungkapkan, bahwa Abu Nasr Mansur merupakan seorang ahli matematika Muslim dari Persia. “Dia dikenal sebagai penemuan hukum sinus,” ungkap Scheppler.

Ahli sejarah Matematika John Joseph O’Connor dan Edmund Frederick Robertson menjelaskan bahwa Abu Nasr Mansur terlahir di kawasan Gilan, Persia pada tahun 960 M. Hal itu tercatat dalam The Regions of the World, sebuah buku geografi Persia bertarikh 982 M. Keluarganya “Banu Iraq” menguasai wilayah Khawarizm (sekarang, Kara-Kalpakskaya, Uzbekistan).

Khawarizm merupakan wilayah yang berdampingan dengan Laut Aral. “Dia menjadi seorang pangeran dalam bidang politik,” tutur O’Cornor dan Robertson. Di Khawarizm itu pula, Abu Nasr Mansur menuntut ilmu dan berguru pada seorang astronom dan ahli matematika Muslim terkenal Abu’l-Wafa (940 M – 998 M). Otaknya yang encer membuat Abu Nasr dengan mudah menguasai matematika dan astronomi.

Kehebatannya itu pun menurun pada muridnya, yakni Al-Biruni (973 M – 1048 M). Kala itu, Al-Biruni tak hanya menjadi muridnya saja, tapi juga menjadi koleganya yang sangat penting dalam bidang matematika. Mereka bekerja sama menemukan rumus-rumus serta hukum-hukum yang sangat luar biasa dalam matematika.

Kolaborasi kedua ilmuwan itu telah melahirkan sederet penemuan yang sangat hebat dan bermanfaat bagi peradaban manusia. Perjalanan kehidupan Abu Nasr dipengaruhi oleh situasi politik yang kurang stabil. Akhir abad ke-10 M hingga awal abad ke-11 M merupakan periode kerusuhan hebat di dunia Islam. Saat itu, terjadi perang saudara di kota sang ilmuwan menetap.

Pada era itu, Khawarizm menjadi bagian dari wilayah kekuasaan Dinasti Samaniyah. Perebutan kekuasaan di antara dinasti-dinasti kecil di wilayah Asia Tengah itu membuat situasi politik menjadi kurang menentu. Pada 995 M, kekuasaan Banu Iraq digulingkan. Saat itu, Abu Nasr Mansur menjadi pangeran. Tidak jelas apa yang terjadi pada Abu Nasr Mansur di negara itu, namun yang pasti muridnya al-Biruni berhasil melarikan diri dari ancaman perang saudara itu.

Setelah peristiwa itu, Abu Nasr Mansur bekerja di istana Ali ibnu Ma’mun dan menjadi penasihat Abu’l Abbas Ma’mun. Kehadiran Abu Nasr membuat kedua penguasa itu menjadi sukses. Ali ibnu Ma’mun dan Abu’l Abbas Ma’mun merupakan pendukung ilmu pengetahuan. Keduanya mendorong dan mendukung Abu Nasr mengembangkan ilmu pengetahuan. Tak heran jika ia menjadi ilmuwan paling top di istana itu. Karya-karyanya sangat dihormati dan dikagumi.

Abu Nasr Mansur menghabiskan sisa hidupnya di istana Mahmud di Ghazna. Ia wafat pada 1036 M di Ghazni, sekarang Afghanistan. Meski begitu, karya dan kontribusianya bagi pengembangan sains tetap dikenang sepanjang masa. Dunia Islam modern tak boleh melupakan sosok ilmuwan Muslim yang satu ini.

Kontribusi Sang Ilmuwan

Abu Nasr Mansur telah memberikan kontribusi yang penting dalam dunia ilmu pengetahuan. Sebagian Karya Abu Nasr fokus pada bidang matematika, tapi beberapa tulisannya juga membahas masalah astronomi.

bidang matematika, dia memiliki begitu banyak karya yang sangat penting dalam trigonometri. Abu Nasr berhasil mengembangkan karya-karya ahli matematika, astronomi, geografi dan astrologi Romawi bernama Claudius Ptolemaeus (90 SM – 168 SM).

Dia juga mempelajari karya ahli matematika dan astronom Yunani, Menelaus of Alexandria (70 SM – 140 SM). Abu Nasr mengkritisi dan mengembangkan teori-teori serta hukum-hukum yang telah dikembangkan ilmuwan Yunani itu. Kolaborasi Abu Nasr dengan al-Biruni begitu terkenal.

Abu Nasr berhasil menyelesaikan sekitar 25 karya besar bersama al-Biruni. ” Sekitar 17 karyanya hingga kini masih bertahan. Ini menunjukkan bahwa Abu Nasr Mansur adalah seorang astronom dan ahli matematika yang luar biasa,” papar ahli sejarah Matematika John Joseph O’Connor dan Edmund Frederick Robertson Dalam bidang Matematika, Abu Nasr memiliki tujuh karya, sedangkan sisanya dalam bidang astronomi.

Semua karya yang masih bertahan telah dipublikaskan, telah dialihbahasakan kedalam bahasa Eropa, dan ini memberikan beberapa indikasi betapa sangat pentingnya karya sang ilmuwan Muslim itu. Secara khusus Abu Nasr mempersembahkan sebanyak 20 karya kepada muridnya al-Biruni.

Salah satu adikarya sang saintis Muslim ini adalah komentarnya dalam The Spherics of Menelaus. Perannya sungguh besar dalam pengembangan trigonometri dari perhitungan Ptolemy dengan penghubung dua titik fungsi trigonometri yang hingga kini masih tetap digunakan.

Selain itu, dia juga berjasa dalam mengembangkan dan mengumpulkan tabel yang mampu memberi solusi angka yang mudah untuk masalah khas spherical astronomy (bentuk astronomi). Abu Nasr juga mengembangkan The Spherics of Menelaus yang merupakan bagian penting, sejak karya asli Menelaus Yunani punah.

Karya Menelaus berasal dari dasar solusi angka Ptolemy dalam masalah bentuk astronomi yang tercantum dalam risalah Ptolemy bertajuk Almagest. “Karyanya di dalam tiga buku: buku pertama mempelajari kandungan/kekayaan bentuk segitiga, buku kedua meneliti kandungan sistem paralel lingkaran dalam sebuah bola/bentuk mereka memotong lingkaran besar, buku ketiga memberikan bukti dalil Menelaus,” jelas O’Cornor dan Robertson.

Pada karya trigonometrinya, Abu Nasr Mansur menemukan hukum sinus sebagai berikut:

a/sin A = b/sin B = c/sin C.

“Abu’l-Wafa mungkin menemukan hukum ini pertama dan Abu Nasr Mansur mungkin belajar dari dia. Pastinya keduanya memiliki prioritas kuat untuk menentukan dan akan hampir pasti tidak pernah diketahui dengan kepastian,” ungkap O’Cornor dan Robertson.

O’Cornor dan Robertson juga menyebutkan satu nama lain, yang disebut sebagai orang ketiga yang kadang-kadang disebut sebagai penemu hukum yang sama, seorang astronom dan ahli matematika Muslim dari Persia, al-Khujandi (940 M – 1000 M).

Namun, kurang beralasan jika al-Khujandi dsebut sebagai penemu hukum sinus, seperti yang ditulis Samso dalam bukunya Biography in Dictionary of Scientific Biography (New York 1970-1990). “Dia adalah seorang ahli astronomi praktis yang paling utama, yang tidak peduli dengan masalah teoritis,” katanya.

Risalah Abu Nasr membahas lima fungsi trigonometri yang digunakan untuk menyelesaikan masalah dalam bentuk astronomi. Artikel menunjukkan perbaikan yang diperoleh Abu Nasr Mansur dalam penggunan pertama sebagai nilai radius. Karya lain Abu Nasr Mansur dalam bidang astronomi meliputi empat karya dalam menyusun dan mengaplikasi astrolab.

Al-Biruni, Saksi Kehebatan Abu Nasr

Sejatinya, dia adalah murid sekaligus kawan bagi Abu Nasr Mansur. Namun, dia lebih terkenal dibandingkan sang guru. Meski begitu, al-Biruni tak pernah melupakan jasa Abu Nasr dalam mendidiknya. Kolaborasi kedua ilmuwan dari abad ke-11 M itu sangat dihormati dan dikagumi. Abu Nasr telah ‘melahirkan’ seorang ilmuwan yang sangat hebat.

Sejarawan Sains Barat, George Sarton begitu mengagumi kiprah dan pencapaian al-Biruni dalam beragam disiplin ilmu. ”Semua pasti sepakat bahwa Al-Biruni adalah salah seorang ilmuwan yang sangat hebat sepanjang zaman,” cetus Sarton. Bukan tanpa alasan bila Sarton dan Sabra mendapuknya sebagai seorang ilmuwan yang agung. Sejatinya, al-Biruni memang seorang saintis yang sangat fenomenal.

 Sejarah mencatat, al-Biruni sebagai sarjana Muslim pertama yang mengkaji dan mempelajari tentang seluk beluk India dan tradisi Brahminical. Dia sangat intens mempelajari bahasa, teks, sejarah, dan kebudayaan India. Kerja keras dan keseriusannya dalam mengkaji dan mengeksplorasi beragam aspek tentang India, al-Biruni pun dinobatkan sebagai ‘Bapak Indologi’ — studi tentang India. Tak cuma itu, ilmuwan dari Khawarizm, Persia itu juga dinobatkan sebagai ‘Bapak Geodesi’.

Di era keemasan Islam, al-Biruni ternyata telah meletakkan dasar-dasar satu cabang keilmuan tertua yang berhubungan dengan lingkungan fisik bumi. Selain itu, al-Biruni juga dinobatkan sebagai ‘antropolog pertama’ di seantero jagad. Sebagai ilmuwan yang menguasai beragam ilmu, al-Biruni juga menjadi pelopor dalam berbagai metode pengembangan sains.

Sejarah sains mencatat, ilmuwan yang hidup di era kekuasaan Dinasti Samaniyah itu merupakan salah satu pencetus metode saintifik eksperimental. Al-Biruni pun tak hanya menguasai beragam ilmu seperti; fisika, antropologi, psikologi, kimia, astrologi, sejarah, geografi, geodesi, matematika, farmasi, kedokteran, serta filsafat. Dia juga turun memberikan kontrbusi yang begitu besar bagi setiap ilmu yang dikuasainya itu.

“Meskipun anda bukanlah seorang jenius, anda dapat mengunakan strategi yang sama seperti yang digunakan Aristotle dan Einstein untuk memanfaatkan kreatifitas berpikir anda dan mengatur masa depan anda lebih baik.”

Kedelapan statregi berikut ini dapat mendorong cara berpikir anda lebih produktif daripada reproduktif untuk memecahkan masalah-masalah. “Strategi-strategi ini pada umumnya ditemui pada gaya berpikir bagi orang-orang yang jenius dan kreatif di ilmu pengetahuan, kesenian, dan industri-industri sepajang sejarah.”

1. Lihatlah persoalan anda dengan berbagai cara yang berbeda dan cari perspektif baru yang belum pernah dipakai oleh orang lain (atau belum diterbitkan!) Leonardo da Vinci percaya bahwa untuk menambah pengetahuan tentang suatu masalah dimulai dengan mempelajari cara menyusun ulang masalah tersebut dengan berbagai cara yang berbeda. Ia merasa bahwa pertama kali melihat masalah itu terlalu prubasangka. Seringkali, masalah itu dapat disusun ulang dan menjadi suatu masalah yang baru.

2. Bayangkan! Ketika Einstein memikirkan suatu masalah, ia selalu menemukan bahwa perlu untuk merumuskan persoalannya dalam berbagai cara yang berbeda-beda yang masuk akal, termasuk menggunakan diagram-diagram. Ia membayangkan solusi-solusinya dan yakin bahwa kata-kata dan angka-angka tidak memegang peran penting dalam proses berpikirnya.

3. Hasilkan! Karakteristik anak jenius yang membedakan adalah produktivitas. Thomas Edison memegang 1.093 paten. Dia memberikan jaminan produktivitas dengan memberikan ide-ide pada diri sendiri dan asistennya. Dalam studi dari 2.036 ilmuwan sepanjang sejarah, Dekan Keith Simonton, dari University of California di Davis, menemukan bahwa ilmuwan-ilmuwan yang dihormati tidak hanya menciptakan banyak karya-karya terkenal, tapi banyak yang buruk. Mereka tidak takut gagal, atau membuat kesalahan besar untuk meraih hasil yang hebat.

4. Buat kombinasi-kombinasi baru. Kombinasikan, and kombinasikan ulang, ide-ide, bayangan-bayangan, and pikiran-pikiran ke dalam kombinasi yang berbeda, tidak peduli akan keanehan atau ketidakwajaran. Keturunan hukum-hukum yang menjadi dasar ilmu genetika modern berasal dari pendeta Austria, Grego Mendel, yang mengkombinasikan matematika dan biologi untuk menciptakan ilmu pengetahuan baru.

5. Bentuklah hubungan-hubungan; buatlah hubungan antara peroalan-persoalan yang berbeda Da Vinci menemukan hubungan antara suara bel dan sebuah batu yang jatuh ke dalam air. Hal ini memungkinkan Da Vinci untuk membuat hubungan bahwa suara mengalir melalui gelombang-gelombang. Samuel Morse menciptakan stasiun-stasiun penghubung untuk tanda-tanda telegraf ketika memperhatikan stasiun-stasiun penghubung untuk kuda-kuda.

6. Berpikir secara berlawanan. Ahli ilmu fisika Niels Bohr percaya bahwa jika andamemegang pertentangan secara bersamaan, kemudian anda menyingkirkan pikiran anda dan akal anda bergerak menuju tingkatan yang baru. Kemampuannya untuk membayangkan secara bersamaan mengenai suatu partikel dan suatu gelombang mengarah pada konsepsinya tentang prinsip saling melengkapi. Dengan menyingkirkan pikiran (logis) dapat memungkinkan akal anda untuk menciptakan sesuatu yang baru.

7. Berpikir secara metafor. Aristotle menganggap metafora sebagai tanda yang jenius, dan percaya bahwa individual yang memiliki kapasitas untuk menerima persamaan antara dua keberadaan yang berbeda dan menghubungkannya adalah individual yang punya bakat kusus.

8. Persiapkan diri anda untuk menghadapi kesempatan. Bilamana kita mencoba sesuatu dan gagal, kita akhirnya mengerjakan sesuatu yang lain. Hal ini adalah prinsip pertama dari kekreatifan. Kegagalan dapat menjadi produktif hanya jika kita tidak terfokus pada satu hal sebagai suatu hasil yang tidak produktif. Sebaliknya, menganalisa proses, komponen-kompnen dan bagaimana anda dapat mengubahnya untuk memperoleh hasil yang lain. Jangan bertanya, ?Mengapa saya gagal?? melainkan ?Apa yang telah saya lakukan??

Diadaptasi dengan seijin: Michalko, Michael, Thinking Like a Genius: Eight strategies used by the super creative, from Aristotle and Leonardo to Einstein and Edison (New Horizons for Learning) seperti yang dilihat dari http://www.newhorizons.org/wwart_michalko1.html, (June 15, 1999) Artikel ini pertama kali diterbitkan di THE FUTURIST, May 1998 Michael

Michalko adalah pengarang buku Thinkertoys (A Handbook of Business Creativity), ThinkPak (A Brainstorming Card Set), dan Cracking Creativity: The Secrets of Creative Geniuses (Ten Speed Press, 1998).

Niat pemerintah melakukan pengembangan SMK tidak begitu saja bisa langsung terlaksana, khususnya terkait masih kurangnya tenaga pendidik.

Hal tersebut diutarakan oleh Direktur Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Dr Baedhowi di Jakarta, Rabu (24/6). Baedhowi mengatakan, karena itulah, pihak pengelola SMK perlu membentuk kerja sama yang erat dengan pemerintah daerah, perguruan tinggi, dan instansi swasta terkait.

“Soal tenaga guru memang menjadi kendala, tetapi perlu diketahui bahwa niat pengembangan SMK ke depan tidak bisa begitu saja langsung terlaksana, perlu upaya kerja sama yang erat dengan pemerintah daerah dan instansi lain,” ujar Baedhowi.

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan mengatakan, SMK merupakan pilihan yang rasional di tengah kondisi perekonomian saat ini. ”Daripada dipaksakan ke SMA tetapi lulus tidak bisa ke mana-mana, menganggur, lebih baik ke SMK,” ucapnya.

Ia percaya bahwa pembangunan akan berjalan lebih baik jika negara ini lebih banyak memiliki SDM-SDM terampil sebagai operator pembangunan. ”Yang terjadi sekarang, jumlahnya kan belum proporsional (rasio SMK dan SMA). Maka, perlu terus ada perubahan mindset masyarakat. Kampanye SMK perlu terus dilakukan,” ucapnya.

Secara terpisah, Direktur Pembinaan SMK Depdiknas Joko Sutrisno mengatakan, pemerintah berupaya memperkuat tata kelola SMK melalui penerapan sistem manajemen mutu berbasis ISO 9001:2000 dan sekarang ISO 9001:2008.

Kualitas SMK menjadi sangat penting karena SMK mendidik para peserta didik yang nantinya terjun ke dunia kerja. Pada masa sekarang, pencari tenaga kerja menginginkan tenaga yang sangat kompeten dan kompetitif.

Joko mengatakan, pasar kerja yang terus berubah disikapi pula dengan berbagai penyesuaian kompetensi keahlian (dulu istilahnya, program keahlian). Terdapat banyak kompetensi keahlian yang dapat dipilih para lulusan SMP. Saat ini terdapat 121 kompetensi keahlian.

Selain itu, pemerintah menciptakan lulusan SMK yang lentur terhadap berbagai perubahan teknologi dan lingkungan bisnis nasional ataupun internasional. Kompetensi keahlian juga dirumuskan sedapat mungkin agar murid tidak sulit mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan keahliannya.

Jepang-Tokyo terkenal dengan wilayah sempit, namun kini memiliki teknologi hijau dengan mengubah sampah menjadi listrik. Penduduk Tokyo yang berjumlah 12 juta-an jiwa menghasilkan satu kg lebih sampah perhari, dan menjadi masalah baru petugas dinas kebersihan sampah.

Setiap tahun selama beberapa dekade terakhir, kawasan Teluk Tokyo menimbun lebih dari 500.000 ton sampah an-organik yang kebanyakan plastik.

Para ahli mengkhawatirkan kapasitasnya akan penuh dalam 20 tahun, namun otoritas Tokyo kini memiliki rencana untuk mulai membakar tumpukan sampah plastik tanpa menghasilkan asap atau bau.
 
Dengan menerapkan teknologi ekologi terkini di Jepang, pabrik Pembakaran Sampah Toshima adalah satu diantara belasan perusahaan yang memonitor ketat level gas nitrogen oxida atau zat polusi yang menimbulkan masalah kesehatan dan lingkungan.

 “Kami mengoperasikan 21 pabrik pembakaran sampah dan fasilitas-fasilitasnya di kota yang padat penduduk seperti di Tokyo. Saya percaya hal ini masih tergolong langka dan belum pernah terjadi sebelumnya jika diukur dengan standar internasional, dimana pabrik-pabrik pembakaran sampah Tokyo juga mempunyai teknologi yang hebat dalam menjaga kebersihan lingkungan.” Ujar Yasuo Shina, Manager Pabrik Pembakaran Sampah.
 
Para petugas pabrik mengatakan bahwa tingkat kecanggihan dari sistem filter udara dengan temperatur tinggi dari pembakaran sampah, membuat substansi yang keluar dari cerobong asap setinggi 210 meter itu berupa uap air dan rendah karbondioksida.

Tampak terlihat pabrik sampah yang tidak berasap dan tidak berbau hidup harmonis berdampingan dengan komunitas lokal.

Sejumlah penduduk local pun menyambut gembira program ini.

“Saya belum pernah melihat asap keluar dari cerobong tinggi itu.” Ujar Koji Shimizu, salah seorang penduduk local.

“Menurut saya karena pembakaran sampah yang berstandar tinggi sehingga mereka menghasilkan dioxin yang sangat sedikit.” Ujar Akiko Mihara, penduduk local lainnya.

Penduduk sekitar pun berenang di kolam renang “air hangat indoor” yang dipanasi dengan pembakaran sampah. Sementara listrik yang dihasilkan juga membuat kota mendapatkan keuntungan ekstra sebesar 500.000 dollar dari surplus listrik yang dijual kepada perusahaan-perusahaan lokal.(NTD-News)

———————————————————————————————–

Brasil, negeri samba dan surga sepak bola, berhasil mengembangkan biofuel karena ada konsistensi. Pemakaian biofuel di Brasil dimulai pada 1973, saat terjadi krisis bahan bakar. Saat itu, 80 persen kebutuhan BBM diimpor. Pemerintah Brasil pun menetapkan Program Nasional Alkohol dan memberlakukan pemakaian bahan bakar alternatif. Pemerintah memberikan potongan pajak kepada produsen dan pengguna mobil etanol.

Brasil memilih biofuel dari singkong, jarak pagar, dan tebu. Dari ketiganya, yang paling maju adalah alkohol yang disuling dari tebu. Industri alkohol, selain pengolahan gula, bermunculan. Saat ini, jumlah kedua industri ini 307 unit. Lapangan kerja baru tumbuh di daerah perkebunan tebu. Menurut catatan Uniao de Agroindustria Canavieira de Sao Paulo (Asosiasi Agroindustri Tebu Sao Paulo), agrobisnis tebu menyerap satu juta tenaga kerja. Dengan luas 5,44 juta hektare (2004), lahan tebu Brasil terluas di dunia. Separuh dari produksi lahan itu (344 juta metrik ton) disulap jadi etanol. Setiap tahun luas lahan tebu tumbuh 6 persen, didorong oleh peningkatan permintaan dari industri pengolahan gula dan alkohol.

Seperti di Indonesia, agrobisnis tebu di Brasil berciri labour-intensive. Bagi warga Brasil, industri tebu menjadi sumber kesejahteraan, bahkan bagi pekerja berkualifikasi terendah sekalipun. Ini tidak ditemukan di industri lain. Industri berbasis tebu hanya membutuhkan biaya US$ 10 untuk menciptakan satu kesempatan kerja, lebih rendah ketimbang industri petrokimia (US$ 200), industri baja (US$ 145), industri otomotif (US$ 91), industri pengolahan bahan baku (US$ 70), dan industri produk konsumsi (US$ 44). Ini yang membuat Brasil jadi produsen etanol paling efisien dan termurah di dunia: biaya produksinya (sebelum pajak) US$ 17,5 per barel atau sekitar Rp 1.080 per liter. Sedangkan produsen etanol dari bahan baku jagung Amerika Utara menghabiskan biaya produksi US$ 44,1 per barel atau sekitar Rp 2.718 per liter.

Keberhasilan ini ditunjang kenyataan bahwa Brasil merupakan produsen tebu dan eksportir gula terbesar dunia. Pada 2003/2004, Brasil menghasilkan gula 20,4 juta ton dan etanol 14 miliar liter. Dari jumlah itu, 9,5 juta ton gula dan 12,7 miliar liter etanol dipakai untuk konsumsi domestik, sementara sisanya diekspor. Pada 2005, konsumsi biofuel Brasil mencapai 13 miliar liter. Jumlah itu berarti mengurangi 40 persen dari total kebutuhan bensin. Produksi etanol tumbuh 8,9 persen per tahun. Permintaan etanol terus meningkat karena harganya dipatok lebih rendah ketimbang harga bahan bakar fosil yang masih diimpor.

Biodiesel (dari singkong dan jarak pagar) juga berkembang pesat di Brasil. Jarak pagar ditanam di jutaan hektare lahan. Ini tak lepas dari langkah Liuz Inacio Lula da Silva. Begitu berkuasa, Presiden Brasil itu menjadikan biodiesel sebagai prioritas utama, dengan meluncurkan A Biodiesel Programme. Pada 2003, Brasil mengkonsumsi solar 38 miliar liter–6 miliar liternya berasal dari pasar impor. Dengan beragamnya bahan baku biodiesel, Brasil diperkirakan berpotensi menjadi pemain terkemuka biodiesel dunia.

Tidak seperti di Indonesia yang jadi sampah, ampas tebu di Brasil adalah berkah. Ampas ini dibakar untuk menghasilkan panas guna menjalankan penyaring dan mesin lain di pabrik. Untuk produksi, pabrik hanya membutuhkan setrum 60 megawatt dari 160 MW yang diproduksi. Akhirnya, pabrik etanol mendapat pemasukan ekstra dari penjualan listrik. Karena harganya cukup bersaing (US$ 30-40 per MWh), sumber listrik baru itu akan menjadi idola masa depan. Jika ampas diolah dengan teknologi canggih, bisa menghasilkan setrum 9.000 MW, 15 kali produksi PLTN di sana. Kekurangan setrum menjadi cerita usang. Akhirnya, industriwan di Brasil berbondong-bondong menginvestasikan duitnya untuk memajukan teknologi itu. Ongkos produksi etanol (US$ 0,63 per galon) pun jadi lebih murah dibanding bensin (US$ 1,05).

Permintaan terus tumbuh karena makin banyak mobil berbahan bakar etanol berseliweran di Brasil, dari mobil keluaran Fiat, General Motors, Ford, sampai Volkswagen. Hanya lima tahun setelah Program Nasional Alkohol dimulai, 90 persen mobil di sana telah menjadi mobil alkohol. Hebatnya lagi, industri alkohol mampu “memaksa” industri lain, terutama otomotif, menyesuaikan diri. Belakangan, pesawat terbang ringan ikut “minum” bensin tanam. Ipanema, pesawat berkursi tunggal EMB 202, telah mendapat lampu hijau untuk mengudara. Pesawat ini bakal dipakai untuk menyemprot lahan pertanian. Bakal menyusul 70 pesawat serupa.

Keberhasilan Brasil dalam mengembangkan energi terbarukan setidaknya disebabkan oleh empat hal. Pertama, soal kelembagaan. Perumusan kebijakan umum industri berbasis tebu berada di bawah wewenang Badan Pengembangan Gula dan Alkohol, sebuah badan di bawah Kementerian Pertanian. Badan ini bertugas memformulasi kebijakan sektor gula dan alkohol (dengan mengembangkan teknologi sosial dan perdagangan) untuk menciptakan produk yang berkualitas dan kompetitif. Kedua, mengoptimalkan pasar domestik. Tiap tahun dikeluarkan keputusan presiden untuk menetapkan range kadar alkohol yang dicampur dalam bensin yang dijual. Dengan cara ini, konsumsi alkohol domestik bisa digenjot. Produksi gula versus alkohol ini menjadi strategi Brasil untuk keluar dari jerat pasar gula dunia yang distortif.

Ketiga, dukungan finansial. Pemerintah menyediakan kredit berbunga rendah (11-12 persen, sementara bunga pasar 26 persen) kepada pengusaha dan petani yang mengembangkan energi terbarukan. Keempat, dukungan lembaga riset dan pengembangan. Di bawah The Brazilian Agriculture Research Corporation, sebuah badan di bawah Departemen Pertanian, dilakukan berbagai penelitian dan pengembangan bidang bioteknologi dengan orientasi pada terciptanya proses produksi agrobisnis yang modern, efisien, dan kompetitif. Dari empat faktor itu, di Indonesia baru ada dua: pasar domestik yang besar dan lembaga riset (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Lembaga Riset Perkebunan Indonesia, perguruan tinggi, dan lain-lain). Sementara terhadap kelembagaan dan dukungan finansial, perlu dilakukan rekayasa. Kedua faktor ini termasuk paling krusial di Indonesia.

Bukan rahasia lagi, di Indonesia, koordinasi tidak jalan. Meskipun sudah ada otoritas tertinggi, implementasi di lapangan bisa mandek. Mindset perbankan selama bertahun-tahun juga mendiskriminasi sektor agro dengan cap unbankable. Tak ada yang meragukan bahwa Indonesia punya potensi energi terbarukan yang luar biasa: panas bumi, energi laut, matahari, biomassa, dan lain-lain. Namun, tanpa menyelesaikan dua faktor kritikal di atas, mustahil pengembangan energi terbarukan akan berhasil.

Oleh trubusid

Di atas wastafel di sebuah rumah di Bojonggede, Kabupaten Bogor, Siti Aisyah membersihkan ikan mujair dan lele. Ia mengeluarkan isi perut kedua ikan itu dan membungkusnya dalam kantong plastik ganda, lalu membuangnya jauh. ‘Kalau dibuang di tempat sampah depan rumah malah berceceran dimakan kucing,’ kata perempuan 20 tahun itu. Padahal, jika diolah perut ikan itu menghasilkan minyak sebagai bahan bakar kompor.

Selain perut ikan atau sohor sebagai jeroan, bagian tubuh satwa perairan itu seperti kepala, ekor, dan tulang, juga potensial sebagai bahan bakar. Bahkan ikan busuk sekalipun. Potensi limbah ikan itu amat besar. Sebagai gambaran, volume limbah pengalengan ikan di Muncar, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, saja mencapai 50-60 ton per bulan. Perusahaan farmasi dan makanan memang menyuling limbah itu menjadi senyawa aktif omega 3. ‘Namun, jumlahnya masih tetap melimpah,’ kata Ir Kristio Budiasmoro MSi, peneliti Universitas Sanata Darma (USD), Yogyakarta.

Ia membuktikan limbah ikan potensial sebagai bahan bakar. Menurut kepala Pusat Studi Lingkungan Universitas Sanata Darma itu limbah ikan kaya minyak. Untuk mengolahnya pun sederhana. Mula-mula ia memotong-motong limbah itu dan memanaskan hingga terbentuk minyak. Alumnus Universitas Gadjah Mada itu memanaskan kembali minyak ikan pada suhu 60oC. Lantas, ia menambahkan pelarut semipolar dan campuran asam kuat asam sulfat serta air aki hingga diperoleh bilangan asam 3 mg KOH/g minyak.

‘Rendemen limbah ikan mencapai 68%,’ kata Kristio. Itu artinya untuk 1 liter minyak bakar hanya perlu 1,6 kg limbah ikan. Agus Unggul ST dari Fakultas Sains dan Teknologi di USD menguji daya bakar minyak limbah ikan. Hasilnya, nilai panas minyak ikan lebih tinggi dibandingkan minyak bakar fosil, tetapi di bawah minyak tanah. Nilai panas minyak ikan 9.270 kal/g; minyak bakar fosil 8.760 kal/g; dan minyak tanah 11.000 kal/g. Kandungan air minyak limbah ikan lebih tinggi dibanding minyak tanah, 10,4% : 2,5%.

Biaya untuk menghasilkan 1 liter minyak limbah ikan Rp2.167-Rp3. 500. Kristio memang baru membuatnya dalam skala laboratorium. Namun, dengan cara yang sama, Saint Peter’s, pabrik pengolah ikan di Amerika Serikat mampu memanfaatkan limbahnya untuk menggerakkan 10 truk dan 8 bus angkutan bagi 1.500 karyawannya setiap hari. Pabrik itu menghasilkan 1.135.000 liter biodiesel per tahun dari kepala, kulit, dan organ 25-juta kg ikan.

Limbah tapioka

Penghematan energi listrik maupun fosil dengan memanfaatkan limbah secara besar-besaran dilakukan Budi Acid Jaya Tbk di Way Abung, Lampung. Produsen tepung tapioka terbesar di Indonesia itu melakukan penghematan biaya produksi sebesar Rp18,2-miliar/ tahun. Pabrik yang memproses 800 ton singkong/hari itu mengolah 2.800 m3 limbah/hari untuk menghasilkan energi listrik sebesar 2,2 megawatt.

Sebelumnya, limbah hasil proses produksi tepung tapioka itu hanya diolah dengan mengendapkannya di kolam-kolam agar kandungan chemical oxygen demand COD berkurang. ‘Butuh banyak kolam yang besar-besar untuk menampung limbah itu,’ kata Ir Sudarmo Tasmin, wakil presiden PT Budi Acid Jaya Tbk. Oleh sebab itu, pengolahan limbah menyita lahan lebih luas dibandingkan pabriknya sendiri. Selain itu kolam-kolam itu mengeluarkan gas metan cukup tinggi lantaran tidak tertutup.

Seiring peningkatan harga solar dan tarif dasar listrik, Budi Acid Jaya melakukan inovasi berupa pendirian instalasi biogas berbahan limbah tapioka. ‘Itu juga sejalan dengan komitmen perusahaan terhadap Protokol Kyoto untuk mereduksi limbah methan,’ kata Sudarmo. Awal 2007 silam, instalasi pengolahan limbah mulai beroperasi dengan investasi pendirian mencapai US$1-juta.

Ternyata, pengolahan limbah itu tak cuma menghasilkan listrik untuk menjalani seluruh produksi. Budi Acid Jaya juga memperoleh tambahan pendapatan melalui penjualan CER certified emission reduction ke salah satu perusahaan di Jepang. CER merupakan sertifikat yang dikeluarkan oleh PBB untuk perusahaan yang berhasil menurunkan jumlah emisi dan limbah. Sertifikat itu kemudian diperjualbelikan ke perusahaan-perusaha an yang memiliki kewajiban menurunkan emisi limbahnya sesuai perjanjian Kyoto. Jumlah emisi yang berhasil diturunkan Budi Acid Jaya mencapai 230.000 CERs. Sebanyak 140.000 CERs terjual dengan harga US$1,7-juta. Itu sebagai pemasukan tambahan karena mengolah limbah.

Briket sampah

Energi yang paling mudah diciptakan adalah briket sampah. Bahan bakunya hanya sampah organik seperti kayu-kayu sisa, daun-daun kering, makanan sisa, dan kertas. Cara pembuatannya mirip pembuatan arang. Bahan-bahan itu dibakar sampai berbentuk arang berwarna hitam pekat. Saat bara api merata ke seluruh bagian bahan, segera disiram air. Hasil berupa arang itu ditumbuk menggunakan alat penumbuk atau martil. Kemudian tambahkan daun-daun tanaman segar yang lunak dan tinggi kandungan air.

Daun-daunan itu dapat diambil dari sisa-sisa sampah pasar atau sayuran seperti bayam, kangkung, atau sawi yang sudah terbuang. Persentase komposisi bahan pembuatan briket organik adalah 80% arang sampah organik kering dan 20% campuran daun segar. Jadi, bila dicampurkan 800 g sampah organik butuh 200 g daun segar. Setelah tercampur rata, adonan dicetak dengan ukuran dan bentuk sebagai briket. Briket itu dijemur di bawah sinar matahari sampai kering. Tanda-tanda briket sudah kering dengan cara meletakkan dan mengangkatnya di telapak tangan. Briket kering terasa ringan dan jelaga di permukaan tidak terlalu mengotori telapak tangan.

Langkah-langkah itu dilakukan oleh warga Kampung Panoram, Purwakarta, Jawa Barat, guna membuat bahan bakar kompor untuk memasak. Dengan begitu, mereka tak perlu waswas menunggu kedatangan mobil pengangkut minyak tanah dan berdiri dalam antrean yang mengular panjang. (Vina Fitriani/Peliput: Andretha Helmina)

Adopted by @_pararaja from Pusat Produksi Bersih Nasional.

Siapa mau kondom bekas, tak tanggung-tanggung, 25 ton sekaligus? Atau 6.000 ton kedelai yang terkontaminasi virus dari luar negeri? ”Masak sih ada yang impor? Jijay (jijik) deh. Apa komentar Pak Menteri?” kata Dewi Motik Pramono, pengusaha dan tokoh wanita dalam suatu forum yang diadakan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH), awal Juni lalu.

Ketika itu, KLH mengundang sejumlah tokoh masyarakat, artis, dan wartawan untuk berbincang-bincang santai tentang berbagai masalah lingkungan. Nah, soal impor ilegal limbah B3 alias ”limbah bahan beracun dan berbahaya” pun sempat disinggung, termasuk perihal kondom bekas tadi. Petugas Bea dan Cukai Pelabuhan Tanjung Priok menyita puluhan ton kondom dalam kontainer, tahun lalu.

Barang-barang karet itu ditahan karena masuk kategori limbah klinis berbahaya. Karena itu, sang kondom harus diekspor ulang ke negara asal, yakni Jerman dan Vietnam. Tapi, hingga Mei lalu, kondom-kondom itu masih juga tertahan. Apa lacur, rupanya Jerman dan Vietnam menolak kehadiran barang bekas untuk keperluan pribadi itu.

Urusan limbah B3 ini terhitung dilematis. Di satu sisi, demikian kata Masnellyarti Hilman, Deputi Bidang Peningkatan Konservasi Sumber Daya Alam dan Pengendalian Kerusakan Lingkungan KLH, kehadiran limbah B3, baik resmi maupun tidak, merupakan peluang bisnis yang tergolong menggiurkan. ”Jadi, ada saja pengusaha Indonesia yang coba-coba dan tertarik untuk mengolahnya,” ujar Nelly –sapaan Masnellyarti Hilman.

Namun, di sisi lain, impor limbah B3 bisa membahayakan lingkungan. Meski ada pengawasan, penyelundupan limbah B3 berulang kali terjadi. Hampir tiap tahun, ada saja laporan yang beredar tentang impor haram B3. ”Sebagai negara kepulauan terbesar, Indonesia rentan terhadap perpindahan limbah B3,” kata Menteri Lingkungan Hidup, Rachmat Witoelar.

Karena itu, ketika menjadi tuan rumah Konvensi Basel, 23-28 Juni di Bali, yang membahas lalu lintas limbah B3, Indonesia mengambil peran besar. Lewat konvensi itu, Indonesia berpeluang banyak melindungi kawasannya. ”Konvensi ini akan melindungi kesehatan dan lingkungan hidup kita dari kontaminasi limbah B3,” tutur Rachmat.

Sebenarnya Indonesia sudah punya perangkat hukum menyangkut limbah B3. Salah satunya adalah Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999. Pasal 1 beleid itu menyebutkan, yang dimaksud dengan limbah B3 adalah ”setiap limbah yang mengandung bahan berbahaya, beracun yang karena sifat, konsentrasinya, atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat merusak, mencemarkan lingkungan hidup, dan dapat membahayakan kesehatan manusia”.

Melihat definisi yang luas itu, tentu jenis limbah berkategori B3 jadi sangat banyak. Dari survei yang dilakukan KLH saja, setidaknya pada saat ini ada sekitar 5.500 bahan kimia berbahaya dan beracun yang keluar-masuk Indonesia. ”Untuk mencegah pencemaran lingkungan B3, jumlah bahan kimia yang beredar dan masuk ke wilayah Indonesia harus diawasi, termasuk perpindahan lintas batas, terutama untuk bahan kimia yang dilarang dan terbatas penggunaannya,” kata Rachmat.

Menurut laporan Status Lingkungan Hidup Indonesia (SLHI) 2006, yang diterbitkan KLH, pintu masuk utama impor B3 itu tak lain Pelabuhan Tanjung Priok sebesar 67,76%. Jumlah ini meningkat 6,38% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Angka itu merupakan realisasi impor B3 yang tercatat pada 12 kantor pelayanan bea dan cukai utama.

Umumnya, unsur B3 ini banyak dipakai untuk aktivitas industri nasional, baik dalam skala besar maupun unit rumah tangga (lihat: Limbah B3 dari Berbagai Kegiatan). Namun B3 tak melulu ditemukan di sana, melainkan juga merembes pada sejumlah lokasi perkebunan dan pertanian. Misalnya, laporan SLHI menyebutkan, terdapat setidaknya delapan senyawa kimia yang masuk dalam kelompok persistent organic pollutants (POPs) di lingkungan perkebunan atau pertanian yang terletak di Provinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur.

POPs adalah bahan kimia beracun yang biasa digunakan sebagai bahan aktif pestisida atau insektisida. Ia awet, tidak gampang berubah, dan yang gawat: dapat terakumulasi di dalam tubuh makhluk hidup (bersifat bioakumulasi). Apalagi, ia bisa berpindah tempat melalui udara, air, dan makhluk hidup yang jauh dari sumbernya; bertumpuk dalam lingkungan teresterial atau lingkungan berair. Karena itu, bisa dibayangkan jika B3 menyelinap masuk ke pekarangan dan meracuni penghuni rumah. Ia dapat menyebabkan gangguan kesehatan hingga kematian (lihat: Jika Terpapar Limbah B3).

POPs sudah dilarang penggunaannya, tapi masih banyak beredar akibat penggunaan di masa lalu. ”Tidak mudah melacaknya karena informasi tentang sisa senyawa atau residu POPs ini sangat sedikit,” kata Rasio Ridho Sani, Deputi Bidang Pengelolaan B3 dan Limbah B3 KLH, kepada Cavin R. Manuputty dari Gatra.

Walau begitu, Roy –begitu Rasio Ridho Sani biasa disapa– juga melihat masih ada yang menggunakan POPs secara ilegal. Misalnya, KLH telah melacak POPs pada sejumlah air sungai di kawasan pertanian atau perkebunan di enam kabupaten di Sumatera dan Jawa. POPs hanya ditemukan di Lampung, Brebes, dan Malang dalam wujud DDT (dichlorodiphenyl-trichloroethane) atau turunannya, yang sering digunakan untuk insektisida.

Namun jumlahnya masih relatif rendah dengan kisaran 0,0009-0,0086 ppb. Walaupun POPs yang terdeteksi di air sungai itu rendah, keberadaan senyawa ini tetap perlu dipantau. ”Ini untuk melihat kecenderungan sisa penggunaan POPs di masa lalu atau untuk melihat kemungkinan adanya penggunaan baru senyawa POPs secara ilegal di lokasi itu,” tutur Roy.

Hasil pantauan KLH terhadap jejak POPs pada sedimen dan tanah pertanian agak lebih besar. Mayoritas senyawa POPs yang terdeteksi adalah DDT atau turunannya, dengan kisaran 0,82-336 ppb. Konsentrasi senyawa turunan DDT paling tinggi berada di Lampung, tapi khusus senyawa induk DDT terdeteksi paling tinggi berada di Karawang (26,1 ppb). Kondisi ini, menurut Roy, perlu mendapat perhatian khusus, karena bisa jadi DDT telah digunakan lagi di kawasan tersebut.

Selain memantau jejak B3, limbah beracun ini juga harus ”dicuci” melalui proses 3R, yakni reduce (mengurangi), recycle (daur ulang), dan reuse (menggunakan kembali). Menurut laporan SLHI, setidaknya ada 1.681.536,268 ton limbah B3 yang telah dimanfaatkan lewat 3R pada 2006. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, terjadi peningkatan volume sebesar 65,6%.

Sepanjang 2007, Indonesia tercatat memproduksi 10 juta ton limbah B3 yang berasal dari berbagai kegiatan dan aktivitas industri nasional. Sebanyak 1.872 ton di antaranya diekspor ke negara lain. Belum ada data tentang berapa yang dimanfaatkan dan diolah lagi. Manfaat mengolah kembali B3 ini tentu sangat banyak. Selain mengurangi dampak lingkungan dan konservasi sumber daya, juga menambah nilai ekonomi.

Di samping menjalankan proses 3R, KLH juga melakukan upaya lain, misalnya mengadakan upaya registrasi unsur-unsur beracun itu dan menerapkan sistem perizinan pengelolaan limbah. Jumlah izin pengelolaan limbah B3 yang diterbitkan selama periode Januari-September 2006 mencapai 491 izin. Memang terjadi peningkatan pemberian izin untuk mengolah limbah, tapi di sisi lain ini juga menunjukkan bahwa prinsip 3R telah berjalan dan menjadi prioritas.

Agar lebih afdol, KLH telah lama menerapkan Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan atau Proper. Ini merupakan program alternatif yang diharapkan dapat mendorong industri secara sukarela memenuhi ketentuan pengelolaan lingkungan yang baik, berdasarkan peraturan yang berlaku. Kini puluhan industri besar dan kecil ikut serta dalam Proper.

Walau begitu, tak ada gading yang tak retak. Sisa-sisa B3 memang masih banyak yang harus diolah (lihat: Sisa B3 dari Pertambangan, Energi, dan Migas). Padahal, pabrik pengolah limbah B3 yang ada pada saat ini cuma satu, yakni PT Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) di kawasan Bogor, Jawa Barat. Jika dibiarkan, dampaknya bisa terasa sampai ke anak-cucu.

Sumber : Digilib – AMPL

Adopted by @_pararaja from Pusat Produksi Bersih Nasional.

Arief Boediono, Kusdiantoro M, Yohan Rusyiantono, Ita Djuwita, dan Yuhara Sukra
Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor

Limbah rumah potong hewan berupa ovarium sebagai sumber sel gamet betina (oosit) melalui bioteknologi dapat dimanfaatkan menjadi produk berharga berupa embrio melalui teknik fertilisasi in vitro. Keberhasilan fertilisasi in vitro ini akan menunjang produksi embrio identik yang merupakan salah satu teknik kloning, transfer genetik, dan teknik lain yang terkait. Sebagai upaya penyediaan embrio massal dan pengoptimuman potensi embrio, penelitian ini bertujuan (1) mengembangkan produksi embrio kambing dengan metode fertlisasi in vitro, (2) mengembangkan teknik bedah mikro untuk mendapatkan embrio paruh guna mendapatkan embrio kembar monozigotik, (3) menghitung jumlah sel embrio utuh dan embrio paruh sebagai parameter keberhasilan teknik bedah mikro, dan (4) membekukan embrio dengan metode vitrifikasi.


Penelitian dilakukan secara paralel terhadap produksi embrio kambing melalui teknik fertilisasi in vitro, evaluasi abnormalitas komposisi kromosom, produksi embrio kembar identik dan pembekuan embrio dengan metode vitrifikasi. Oosit dikoleksi melalui aspirasi ovarium yang memiliki atau tidak memiliki corpus luteum (CL). Keberadaan CL diamati pengaruhnya terhadap jumlah folikel yang diaspirasi (diameter 2-5 mm), jumlah folikel dominan (diameter > 5mm), bobot serta ukuran ovarium.


Sperma (ejakulat dan beku) diamati viabilitasnya dalam media fertilisasi (Brackett and Oliphant medium, BO, dan TCM-199) dengan menghitung konsentrasi spermatozoa hidup dan konsentrasi spermatozoa yang memiliki motilitas progresif pada 0, 3, 6, dan 24 jam inkubasi. Produksi embrio secara in vitro dilakukan dengan melakukan fertilisasi oosit matang dengan spermatozoa yang diseleksi dengan metode swim up. Kultur in vitro untuk mencapai tahap blastosis dilakukan dalam media CR1aa sampai hari ke-9 atau Gl.2 sampai hari ke-3 dan selanjutnya pada G2.2 sampai hari ke-9 pada suhu 38.5oC dalam kondisi kadar oksigen yang rendah (O2 5%, C02 5%, dan N2 90%).


Rata-rata jumlah sel embrio kambing pada tahap blastosis yang diproduksi melalui teknik fertilisasi in vitro ialah 88 sel per embrio dengan rata-rata indeks mitotik sebesar 17.3. Abnormalitas komposisi kromosom pada embrio kambing sebanyak 35.5% dengan komposisi 1N/2N, 2N/3N/4N, dan 2N/4N. Embrio kambing pada tahap perkembangan morula dan blastosis dikloning dengan metode bedah mikro. Pemotongan embrio utuh dilakukan tanpa pipet holding, tetapi dengan modifikasi pisau silet. Tingkat keberhasilan pemotongan embrio pada tahap morula dan blastosis tidak berbeda.


Teknik pembekuan dengan metode vitrifikasi dilakukan dengan menggunakan pembekuan secara terbuka dalam bentuk tetes maupun secara tertutup dalam straw 0.25 ml. Media vitrifikasi yang digunakan terdiri atas etilena glikol 40%, trehalosa 0.4M, dan polivinil-pirolidon (PVP) 10%. Viabilitas embrio kambing setelah vitrifikasi dengan metode terbuka dalam drop lebih baik (P<0.5) daripada dengan metode tertutup dalam straw. Penambahan PVP dan trehalosa mmberikan pengaruh positif terhadap viabilitas embrio setelah vitrifikasi. Pengaruh ini terlihat jelas pada pembekuan embrio-paruh.

Adopted by @_pararaja from Hibah Bersaing VII

Sumardjo
Departemen Ilmu-Ilmu Sosial Ekonomi, Institut Pertanian Bogor

Persaingan bebas di era globalisasi ekonomi dan peningkatan kesadaran konsumen atas mutu produk pertanian menuntut kemandirian petani. Kemandirian petani dicirikan antara lain oleh perilakunya yang modern, efisien, dan daya saing yang tinggi. Petani yang mandiri ialah mereka yang mempunyai kapabilitas mengelola usaha tani yang adaptif terhadap perubahan lingkungan sosial dan fisik. Petani mandiri juga dicirikan oleh kemampuan bekerja sama dengan pihak lain dalam usahanya secara saling menguntungkan. Penelitian ini bertujuan mengevaluasi tingkat kesiapan petani, berupa tingkat kemandirian mereka dalam menghadapi tantangan, tuntutan yang berkembang menjelang dan di era globalisasi ekonomi tersebut. Selanjutnya, dirumuskan konsep model penyuluhan pertanian yang efektif untuk pengembangan kemandirian petani.


Penelitian dilakukan di empat kabupaten yang mewakili empat zona wilayah pertanian Jawa Barat, yaitu Indramayu (zona utara), Bandung (zona tengah), Cianjur (zona selatan), dan Bogor (Botabek). Responden terdiri atas 1.185 petani. Lokasi penelitian mewakili lahan sawah dan lahan kering; responden petani ditentukan dengan teknik stratified random sampling menurut konsep Rogers dan Schoemakers.


Secara umum, petani di Jawa barat masih memiliki tingkat kemandirian yang rendah, dengan skor nilai rata-rata secara kumulatif 65 dari skala maksimum 100. Skor rendah terutama dari segi perilaku daya saing, yaitu di bawah 50. Masih terdapat kesenjangan tingkat kemandirian di antara lapisan petani, terutama di zona selatan dan tengah Jawa Barat. Petani lapisan atas terutama telah mempunyai wawasan kemodernan dan keefisienan yang cukup baik, namun belum ditunjang dengan sikap dan keterampilan yang sejalan, sehingga perilaku daya saingnya pun menjadi sangat lemah. Kelemahan tersebut, khususnya segi daya saing dan keefisienan berkaitan erat dengan lemahnya aksesibilitas petani terhadap sarana produksi dan pemasaran hasil usaha tani. Pada saat ini, keterpaduan berbagai kelembagaan penunjang sistem agribisnis terhadap komitmen pengembangan usaha tani masih sangat lemah dan ini telah menjadi titik lemah penting dalam pengembangan penyuluhan pertanian yang dimaksudkan untuk pengembangan kemandirian petani.


Model penyuluhan dengan pendekatan model penyuluhan dialogis, hadap-masalah (humanis), dan dengan model komunikasi konvergen secara nyata lebih efektif untuk meningkatkan kemandirian petani dibandingkan model penyuluhan yang sentralistik, top-down (transfer of technology), dan dengan model komunikasi yang linear. Pada saat ini ada gejala transformasi implementasi penyuluhan dalam masyarakat pertanian di Jawa Barat dari pola penyuluhan yang berciri top-down, sentralistis dengan model komunikasi yang linear (dehumanis) menuju ke pola penyuluhan konvergen yang berciri partisipatif, desentralisitis dengan model komunikasi konvergen (humanis), dan karena itu penyuluhan makin berdampak pada meningkatnya kemandirian petani. Hal itu sejalan dengan makin menonjolnya peranan swasta dan LSM dalam praktik penyuluhan tersebut.

Adopted by @_pararaja from Hibah Bersaing

Teknik-teknik penyesuaian pemecahan masalah merupakan gabungan antara logika dan daya pikir, dan jika tidak tepat, akan menciptakan jalan keluar yang memuaskan.

Jika Anda tidak mengikuti proses pemecahan masalah secara lengkap, gunakan teknik-teknik apabila Anda

  • Mempunyai sedikit waktu meneliti
  • Tidak membutuhkan analisis yang canggih
  • Dapat menerima resiko
  • Dapat membuat keputusan yang sebaliknya

Pertimbangan di dalam penyesuaian pengambilan keputusan :

Keputusan yang mengejutkan
Buatlah keputusan tambahan untuk mencapai suatu keputusan objektif dan menolak secara penuh (total) keputusan yang Anda tidak dapat ubah.

Contoh: Sebelum mengatur pendingin udara, mencoba layar, bayangan, dan fentilator. Kegiatan ini dapat memungkinkan tugas dilaksanakan. Kalau tidak, langkah ini akan masih harus dibantu dengan pendinginan gedung dan peningkatan daya guna pendingin (air-condition) kalau kemudian di-install.

Penyelidikan
Gunakan informasi yang tepat untuk menguji suatu hasil..
Penyelidikan adalah suatu pengubahan dengan strategi uji-coba kesalahan untuk mengendalikan resiko. Perbedaan melempar dadu, membutuhkan suatu pemikiran yang padat menyangkut tujuan dan arah. Gunakan teknik ini untuk bergerak hati-hati di dalam langkah kecil ke arah suatu penyelesaian.

Contoh: Dokter-dokter menolak kesepakatn tunggal, sebagai diagnosa yang tidak lengkap terhadap suatu penyakit. Melalui kehati-hatian tetapi dengan penelitian yang tepat, mereka dapat menentukan penyebab suatu penyakit dan penyembuhannya.

Pengaturan(pengendalian) dengan pengecualian
Bekerja berdasarkan hal-hal tersebut cara kritis untuk Anda, dan meninggalkan hal-hal lain yang tidak kritis. Membuat strategi dan (membuat) pengutamaan.

Contoh: Anda pembimbing matematika untuk anak. Anda mengetahui bahwa keluarga berada di dalam situasi yang sulit, tetapi Anda tidak memiliki keahlian untuk membantu. Anda informasikan ahli dalam hal ini sebagai tindak lanjut mereka, tetapi lanjutkan dengan memusatkan perhatian mendorong anak dengan pekerjaan rumah.

Membatasi
Meluasnya resiko penolakan keputusan yang mengekang Anda ke arah satu pilihan kalau Anda tidak siap menyepakatinya.

Contoh: Kecerdikan investor tidak meletakkan telur-telur di dalam satu keranjang. Mereka menyebarkan resiko secara seimbang ke beberapa wadah, ikatan, dan secara tunai.

Perasaan
Beberapa pilihan berdasarkan pengalaman Anda, nilai-nilai, dan emosi-emosi (perasaan hati Anda yang baik)! Sementara sering kemungkinan untuk sampai ke kebenaran melalui intuisi, tidak membangunnya secara istimewa.Hal itu dapat menghasilkan penilaian yang cepat dan keputusan yang gegabah. Pertama gunakanlah logika, kemudian perasaan Anda untuk membuat keputusan terasa benar.

Penundaan
Kalau suatu keputusan segera tidak perlu dan ada waktu untuk membangun pilihan, lakukan secara perlahan dan biarkan menunggu. Kadang-kadang tidak berbuat apa-apa adalah keputusan yang terbaik, masalah berlalu , atau dapat diatasi.

Pelimpahan kepada yang lain
Kalau masalah dapat diselesaikan lebih baik oleh seseorang, kalau Anda benar-benar bukan berada pada posisi pertama di dalam masalah itu (identifikasi penanggung jawab), atau sumber Anda (waktu, uang, dsb) tidak akan memenuhi syarat.

Pandangan, kesempatan, dan pilihan
Konsentrasi terhadap masa depan untuk menemukan kesempatan dan pilihan yang tersembunyi.Dengan pilihan, kita memutuskan yang terbaik. Tanpa itu, keputusan menjadi pilihan terpaksa. Dengan menemukan kesempatan besok (masa depan) dan membangun pilihan, Anda akan membuat hasil, pilihan yang berkualitas.

Rintangan terhadap pengambilan keputusan yang efektif

Tidak memutuskan
Menghindari keputusan terperangkap aspek-aspek resiko, ketakutan, dan kekhawatiran yang tidak diinginkan.

Pegang teguh
Menolak menghadapi isu, pada akhirnya akan menemukan gangguan.

Reaksi berlebihan
Membiarkan suatu situasi di luar kontrol, membiarkan emosi yang mengontrol.

“Vacillating”
Menghilangkan keputusan; adalah kesepakatan setengah hati arah suatu kegiatan.

Setengah takaran
Melalui kekacauan. Kepastian keputusan ditemukan, bukan dengan menghindari kontroversi, tetapi melalui penanganan masalah.

Studi berpikir kritis suatu subyek atau masalah dengan pengertian yang luas (terbuka).

Proses dimulai dengan sutau pernyataan apa yang akan dipelajari,
menampilkan temuan tidak terbatas dan pertimbangan kemungkinan-kemungkinan,
dan kesimpulan pola-pola pengertian yang didasarkan pada kejadian.
Alasan-alasan, penyimpangan, dan prasangka baik para pengajar maupun para ahli membandingkan dan membentuk lembaga penilaian.

Masuk dengan pikiran terbuka:

  • Jelaskan tujuan Anda, apa yang Anda ingin pelajari
    Bereskan dan yakinkan subyek Anda dengan guru Anda atau ahli.

Topik dapat dengan frase yang sederhana:
“Peran Gender di dalam permainan video game”
“Sejarah Politik Perancis di antara Perang Besar pada paruh abad ke-20“
“Penanaman Pohon Mahogoni di Amerika Tengah”
“Peraturan Perpipaan Domestik di Daerah Pinggiran Kota”
“Kosa kata dan Struktur Kerangka Manusia”

  • Pikirkan apa yang Anda ketahui tentang subyek
    Apa yang Anda sudah ketahui akan membantu Anda di dalam studi ini?
    Apa prasangka Anda?
  • Sumber apa yang penting untuk Anda, dan penentuan garis waktu Anda?
  • Memperoleh informasi
    Menutup pikiran tidak akan membuka pilihan Anda dan
    peluang kesempatan.
  • Bertanyalah
    Apa prasangka para pengarang terhadap informasi?
  • Aturlah apa yang Anda kumpulkan ke dalam pola-pola pemahaman
    Carilah kaitannya
  • Ajukan pertanyaan (lagi)
  • Pikirkan bagaimana Anda akan mendemonstrasikan pelajaran Andaesuai
    sesuai dengan topik Anda. Ya! Bagaimana Anda mencipatakan ujian
    Tentang apa yang Anda pelajari?
    Dari yang sederhana ke yang lebih sulit (1-6) terapan:
1. Daftar, label, identitas Demonstrasi Pengetahuan
2. Defininisikan, jelaskan,
ringkaskan dengan kata-kata
Anda sendiri
Pengertian/Pemahaman
3. Pecahkan, terapkan ke situasi baru Gunakan pelajaran Anda, dan terapkan
4. Bandingkan dan tentangkan, perbedaan antara item Analisis
5. Ciptakan, gabungkan, invent Sintesis
6. Alihkan, rekomendasikan, nilai Evaluasi dan jelaskan mengapa

Pikirkan di dalam aturan bagaimana membuat pelajaran Anda sebagai petualangan di dalam penjelajahan!

Ringkasan Berpikir Kritis:

  • Tentukan fakta-fakta di dalam situasi baru atau subyek tanpa prasangka
  • Tempatkan fakta-fakta dan informasi ini sedemikian rupa di dalam pola Sehingga Anda memahaminya
  • Menerima atau menolak sumber nila dan kesimpulan yang didasarkan pada  pengalaman, penilaian, dan keyakinan Anda.

Pengaturan Waktu adalah membuat dan melakukan jadwal belajar agar dapat mengatur dan memprioritaskan belajarmu dalam konteks membagi waktu dengan aktivitas, keluarga, dan lain-lain.

Pedoman:

  • Perhatikan waktumu.
  • Refleksikan bagaimana kamu menghabiskan waktumu.
  • Sadarilah kapan kamu menghabiskan waktumu dengan sia-sia.
  • Ketahuilah kapan kamu produktif.

Dengan mengetahui bagaimana kamu menghabiskan waktu dapat membantu untuk:

Membuat daftar “Kerjaan”.  Tulislah hal-hal yang harus kamu kerjakan, kemudian putuskan apa yang dikerjakan sekarang, apa yang dikerjakan nanti, apa yang dikerjakan orang lain, dan apa yang bisa ditunda dulu pengerjaannya.

Membuat jadwal harian/mingguan.  Catat janji temu, kelas dan pertemuan pada buku/tabel kronologis.  Selalu mengetahui jadwal selama sehari, dan selalu pergi tidur dengan mengetahui kamu sudah siap untuk menyambut besok.

Merencanakan jadwal yang lebih panjang.  Gunakan jadwal bulanan sehingga kamu selalu bisa merencanakan kegiatanmu lebih dulu.  Jadwal ini juga bisa mengingatkanmu untuk membuat waktu luangmu dengan lebih nyaman.

Rencana Jadwal Belajar Efektif:

  • Beri waktu yang cukup untuk tidur, makan dan kegiatan hiburan.
  • Prioritaskan tugas-tugas.
  • Luangkan waktu untuk diskusi atau mengulang bahan sebelum kelas.
  • Atur waktu untuk mengulang langsung bahan pelajaran setelah kelas.  Ingatlah bahwa kemungkinan terbesar untuk lupa terjadi dalam waktu 24 jam tanpa review.
  • Jadwalkan waktu 50 menit untuk setiap sesi belajar.
  • Pilih tempat yang nyaman (tidak mengganggu konsentrasi) untuk belajar.
  • Rencanakan juga “deadline”.
  • Jadwalkan waktu belajarmu sebanyak mungkin pada pagi/siang/sore hari.
  • Jadwalkan review bahan pelajaran mingguan.
  • Hati-hati, jangan sampai diperbudak oleh jadwalmu sendiri!

Langkah-langkah belajar efektif adalah mengetahui

  • diri sendiri
  • kemampuan belajar anda
  • proces yang berhasil anda gunakan, dan dibutuhkan
  • minat, dan pengetahuan atas mata pelajaran anda inginkan

Anda mungkin belajar fisika dengan mudah tetapi tidak bisa belajar tenis, atau sebaliknya. Belajar apapun, adalah proces untuk mencapai tahap-tahap tertentu.

Empat langkah untuk belajar.
Mulai dengan cetak halaman ini dan jawab pertanyan-pertanyaannya. Lalu rencanakan strategi anda dari jawaban-jawabanmu, dan dengan “Pedoman Belajar” yang lain.

Mulai dengan masa lalu Apakah pengalaman anda tentang cara belajar? Apakah anda

What was your experience about how you learn? Did you

  • senang membaca? memecahkan masalah? menghafalkan? bercerita? menterjemah? berpidato?
  • mengetahui cara menringkas?
  • tanya dirimu sendiri tentang apa yang kamu pelajari?
  • meninjau kembali?
  • punya akses ke informasi dari banyak sumber?
  • menyukai ketenangan atau kelompok belajar?
  • memerlukan beberapa waktu belajar singkat atau satu yang panjang?

Apa kebiasaan belajar anda? Bagaimana tersusunnya? Yang mana terbaik? terburuk?

Bagaimana anda berkomunikasi dengan apa yang anda ketahui belajar paling baik? Melalui ujian tertulis, naskah, atau wawancara?

Teruskanke masa sekarang Berminatkah anda?
Berapa banyak waktu saya ingin gunakan untuk belajar?
Apa yang bersaing dengan perhatian saya?

Apakah keadaannya benar untuk meraih sukses?
Apa yang bisa saya kontrol, dan apa yang di luar kontrol saya?
Bisakah saya merubah kondisi ini menjadi sukses?

Apa yang mempengaruhi pembaktian anda terhadap pelajaran ini?

Apakah saya punya rencana? Apakah rencanaku mempertimbangkan pengalaman dan gaya belajar anda?

Pertimbangkan
proses,

persoalan utama

Apa judulnya?
Apa kunci kata yang menyolok?
Apakah saya mengerti?

Apakah yang telah saya ketahui?
Apakah saya mengetahui pelajaran sejenis lainnya?

Sumber-sumber dan informasi yang mana bisa membantu saya?
Apakah saya mengandalkan satu sumber saja (contoh, buku)?
Apakah saya perlu mencari sumber-sumber yang lain?

Sewaktu saya belajar, apakah saya tanya diri sendiri jika saya mengerti?
Sebaiknya saya mempercepat atau memperlambat?
Jika saya tidak mengerti, apakah saya tanya kenapa?

Apakah saya berhenti dan meringkas?
Apakah saya berhenti dan bertanya jika ini logis?
Apakah saya berhenti dan mengevaluasi (setuju/tidak setuju)?

Apakah saya membutuhkan waktu untuk berpikir dan kembali lagi?
Apakah saya perlu mendiskusi dengan “pelajar-pelajar” lain untuk proces informasin lebih lanjut?
Apakah saya perlu mencari “para ahli”, guruku atau pustakawan atau ahliawan?

Buat
review
Apakah kerjaan saya benar?
Apakah bisa saya kerjakan lebih baik?
Apakah rencana saya serupa dengan “diri sendiri”?

Apakah saya memilih kondisi yang benar?
Apakah saya meneruskannya; apakah saya disipline pada diri sendiri?

Apakah anda sukses?
Apakah anda merayakan kesuksesan anda?

“Meskipun anda bukanlah seorang jenius, anda dapat mengunakan strategi yang sama seperti yang digunakan Aristotle dan Einstein untuk memanfaatkan kreatifitas berpikir anda dan mengatur masa depan anda lebih baik.”

Kedelapan statregi berikut ini dapat mendorong cara berpikir anda lebih produktif daripada reproduktif untuk memecahkan masalah-masalah. “Strategi-strategi ini pada umumnya ditemui pada gaya berpikir bagi orang-orang yang jenius dan kreatif di ilmu pengetahuan, kesenian, dan industri-industri sepajang sejarah.”

1. Lihatlah persoalan anda dengan berbagai cara yang berbeda dan cari perspektif baru yang belum pernah dipakai oleh orang lain (atau belum diterbitkan!)

Leonardo da Vinci percaya bahwa untuk menambah pengetahuan tentang suatu masalah dimulai dengan mempelajari cara menyusun ulang masalah tersebut dengan berbagai cara yang berbeda. Ia merasa bahwa pertama kali melihat masalah itu terlalu prubasangka. Seringkali, masalah itu dapat disusun ulang dan menjadi suatu masalah yang baru.

2. Bayangkan!

Ketika Einstein memikirkan suatu masalah, ia selalu menemukan bahwa perlu untuk merumuskan persoalannya dalam berbagai cara yang berbeda-beda yang masuk akal, termasuk menggunakan diagram-diagram. Ia membayangkan solusi-solusinya dan yakin bahwa kata-kata dan angka-angka tidak memegang peran penting dalam proses berpikirnya.

3. Hasilkan! Karakteristik anak jenius yang membedakan adalah produktivitas.

Thomas Edison memegang 1.093 paten. Dia memberikan jaminan produktivitas dengan memberikan ide-ide pada diri sendiri dan asistennya. Dalam studi dari 2.036 ilmuwan sepanjang sejarah, Dekan Keith Simonton, dari University of California di Davis, menemukan bahwa ilmuwan-ilmuwan yang dihormati tidak hanya menciptakan banyak karya-karya terkenal, tapi banyak yang buruk. Mereka tidak takut gagal, atau membuat kesalahan besar untuk meraih hasil yang hebat.

4. Buat kombinasi-kombinasi baru. Kombinasikan, and kombinasikan ulang, ide-ide, bayangan-bayangan, and pikiran-pikiran ke dalam kombinasi yang berbeda, tidak peduli akan keanehan atau ketidakwajaran.

Keturunan hukum-hukum yang menjadi dasar ilmu genetika modern berasal dari pendeta Austria, Grego Mendel, yang mengkombinasikan matematika dan biologi untuk menciptakan ilmu pengetahuan baru.

5. Bentuklah hubungan-hubungan; buatlah hubungan antara peroalan-persoalan yang berbeda

Da Vinci menemukan hubungan antara suara bel dan sebuah batu yang jatuh ke dalam air. Hal ini memungkinkan Da Vinci untuk membuat hubungan bahwa suara mengalir melalui gelombang-gelombang. Samuel Morse menciptakan stasiun-stasiun penghubung untuk tanda-tanda telegraf ketika memperhatikan stasiun-stasiun penghubung untuk kuda-kuda.

6. Berpikir secara berlawanan.

Ahli ilmu fisika Niels Bohr percaya bahwa jika andamemegang pertentangan secara bersamaan, kemudian anda menyingkirkan pikiran anda dan akal anda bergerak menuju tingkatan yang baru. Kemampuannya untuk membayangkan secara bersamaan mengenai suatu partikel dan suatu gelombang mengarah pada konsepsinya tentang prinsip saling melengkapi. Dengan menyingkirkan pikiran (logis) dapat memungkinkan akal anda untuk menciptakan sesuatu yang baru.

7. Berpikir secara metafor.

Aristotle menganggap metafora sebagai tanda yang jenius, dan percaya bahwa individual yang memiliki kapasitas untuk menerima persamaan antara dua keberadaan yang berbeda dan menghubungkannya adalah individual yang punya bakat kusus.

8. Persiapkan diri anda untuk menghadapi kesempatan.

Bilamana kita mencoba sesuatu dan gagal, kita akhirnya mengerjakan sesuatu yang lain. Hal ini adalah prinsip pertama dari kekreatifan. Kegagalan dapat menjadi produktif hanya jika kita tidak terfokus pada satu hal sebagai suatu hasil yang tidak produktif. Sebaliknya, menganalisa proses, komponen-kompnen dan bagaimana anda dapat mengubahnya untuk memperoleh hasil yang lain. Jangan bertanya, ?Mengapa saya gagal?? melainkan ?Apa yang telah saya lakukan??

Buah merah pada akhir-akhir ini menjadi sangat populer karena terbukti mempunyai kemampuan menyembuhkan berbagai jenis penyakit. Sebelumnya buah merah hampir tidak pernah terdengar. Banyak orang yang tidak tahu mengenai buah merah menanyakan tentang buah tersebut. Di sini kami memberikan sedikit informasi mengenai buah merah.
Buah merah pada umumnya tumbuh di tanah Papua. Di Papua, populasi buah merah terbanyak berada di pegunungan Jayawijaya. Di dataran rendah juga dapat ditemukan buah merah, tapi populasinya hanya sedikit. Masyarakat Papua sudah mengenal baik buah merah. Mereka sering mengkonsumsi buah merah untuk menambah stamina dan tenaga. Selain itu buah merah dikonsumsi pada upacara-upacara adat.
Buah merah masih satu keluarga dengan pandan. Tanaman ini, yang di Wamena umumnya disebut sauk eken, mempunyai nama ilmiah Pandanus conoideus. Terdapat sekitar 14 jenis buah merah di Papua. Keempat belas jenis buah merah ini mempunyai perbedaan pada bentuk, berat dan warna buahnya.
Di habitat aslinya, buah merah tumbuh baik di dataran rendah (40 m dpl) sampai dataran tinggi (2.000 m dpl). Namun populasi terbanyak terdapat di dataran dengan ketinggian 1.200 hingga 2.000 m dpl. Buah merah biasa tumbuh bergerombol dalam satu area, jarang tumuh menyendiri. Buah merah tumbuh di daerah dengan suhu di bawah 17 derajat Celcius dengan curah hujan rata-rata 186 mm per bulan dan jumlah penyinaran matahari 57% dan tekanan udara rata-rata 896 mb.
Buah merah sudah secara turun-temurun dikonsumsi oleh masyarakat Papua sebagai penambah energi dan daya tahan tubuh. Walaupun demikian, secara ilmiah khasiat buah merah baru diteliti oleh Drs. I Made Budi, MSi dari Universitas Cendrawasih. Menurutnya, buah ini mengandung zat-zat alami yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Diantaranya adalah karotenoid, betakaroten, alfa tokoferol, asam oleat, asam linoleat, asam linolenat dan dekanoat. Selain itu, buah merah mengandung banyak kalori untuk menambah energi, kalsium, serat, protein, vitamin B1, vitamin C dan nialin.
Kandungan gizi buah merah tergantung lokasi penanamannya. Buah merah yang tumbuh di daerah yang tinggi umumnya mempunyai kandungan gizi yang lebih kaya dibandingkan dengan buah merah yang tumbuh di daerah yang lebih rendah.

Khasiat Buah Merah

1. AIDS
Walaupun para ahli telah bertahun-tahun mencoba membuat obat untuk menyembuhkan AIDS tetap saja obatnya masih belum ditemukan. Mungkin Anda sendiri merasa tidak percaya mengenai khasiat buah merah yang satu ini. Namun khasiat buah merah untuk menyembuhkan AIDS sudah terbukti. Salah satu seorang yang terbebas dari cengkeraman kematian akibat AIDS adalah Agustina Sawery. Agustina Sawery sempat menurun berat tubuhnya dari 50 kg menjadi 27 kg. Ia mengalami infeksi anus, gangguan fungsi hati, mulut bercendawan dan infeksi paru-paru.
Nampaknya Agustina tinggal menunggu jam kematiannya. Maka dia datang kepada Drs I Made Budi MS.Saat itu Made sudah dikenal luas di Papua lantaran kerap mengobati penyakit seperti kanker dengan ekstrak buah merah. Kemudian Agustina diberikan ekstrak buah merah yang dikonsumsi tiga kali sehari.
Sejak mengkonsumsi buah merah keadaannya mulai membaik. Berat badannya yang sempat turun sampai menjadi 27 kg mulai meningkat menjadi 46 kg. Kulitnya yang semua busik menjadi mulus kembali. Rambutnya yang sempat rontok mulai tumbuh lagi. Agustina menjadi jauh lebih bugar.
Dikabarkan bahwa kemampuan buah merah menyembuhkan AIDS adalah karena buah merah mengandung tokoferol dan betakaroten yang sangat tinggi. Kedua kandungan ini berfungsi sebagai antioksidan dan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tokoferol dan betakaroten akhirnya berkombinasi untuk memecah asam amino yang dibutuhkan oleh virus penyebab AIDS, HIV, sehingga virus tersebut tak dapat melangsungkan hidupnya.

2. Kanker dan Tumor
Khasiat lain buah merah adalah mengobati kanker dan tumor. Kanker dan tumor tak diragukan lagi merupakan salah satu penyebab kematian terbesar. Disebabkan oleh apa kanker dan tumor itu? Penyakit ini disebabkan oleh ketidakteraturan hormon dalam tubuh yang menyebabkan tumbuhnya daging di jaringan tubuh normal.
Buah merah dapat mengobati kanker karena kandungan tokoferolnya sangat tinggi, yaitu mencapai 11.000 ppm dan betakarotennya mencapai 7.000 ppm. Kedua senyawa ini berfungsi sebagai antioksidan dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh serta mencegah pembiakan sel-sel kanker.

3. Stroke dan Darah Tinggi
Stroke disebabkan oleh darah yang membeku dan penyempitan pembuluh darah. Salah satu penyebab penyakit ini adalah darah tinggi. Tekanan darah tinggi menyebabkan penggumpalan darah sehingga pembuluh darah menyempit, akibatnya supplai darah berkurang. Lebih dari itu, pembuluh darah bisa pecah. Penyakit ini, bila tidak menyebabkan kematian, dapat menyebabkan kelumpuhan anggota badan. Darah tinggi sendiri disebabkan oleh kerja jantung yang memompa darah terlalu cepat.
Hal ini salah satunya disebabkan oleh karena darah kekurangan oksigen atau oksigen yang terlalu kental. Buah merah mengandung tokoferol yang dapat mengencerkan darah dan memperlancar sirkulasi darah sehingga kandungan oksigen dalam darah menjadi normal.

4. Asam Urat
Asam urat dsebabkan karena terganggunya fungsi lever sehingga lever memproduksi asam urat secara berlebihan. Asam urat akhirnya tertampung di dalam ginjal menjadi batu dan dibawa ke ujung-ujung jari tangan dan kaki serta mengumpul di sana. Tokoferol dalam buah merah mengencerkan darah dan memperbaiki sistem kerja lever. Sistem kerja lever, setelah diperbaiki, memproduksi kadar asam urat yang normal.

5. Diabetes Mellitus (Kencing Manis)
Penyakit ini disebabkan karena kelenjar pankreas tidak mampu memproduksi insulin dalam jumlah yang memadai. Akibatnya, kandungan gula dalam darah meningkat. Kandungan tokoferol dalam buah merah memperbaiki kerja pankreas sehingga fungsi pankreas menjadi normal kembali.

6. Osteoporosis
Disebabkan pengeroposan tulang, osteoporosis disebabkan oleh kekurangan kalsium. Penyakit ini umumnya menyerang mereka yang sudah berusia senja. Buah merah kaya akan kalsium sehingga dapat mencegah dan mengobati osteoporosis. Dalam 100 gram buah merah segar terkandung 54.000 miligram kalsium.

7. Gangguan Mata
Kandungan betakaroten yang tinggi dalam buah merah dapat mengatasi banyak jenis penyakit mata yang disebabkan kekurangan vitamin A. Betakaroten diserap oleh tubuh dan diolah menjadi vitamin A.

8. Meningkatkan Kecerdasan
Kandungan omega 3 dan omega 6 dalam buah merah dapat merangsang daya kerja otak dan meningkatkan kecerdasan. Oleh karena itu buah merah cocok untuk dikonsumsi oleh anak-anak.

9. Meningkatkan Gairah dan Kesuburan
Buah merah, menurut mereka yang mengkonsumsinya, dapat membantu meningkatkan gairah seksual kaum pria. Efek pengobatan bervariasi, ada yang bereaksi setelah 15 menit meminumnya, ada juga yang setelah satu atau dua jam meminumnya. Vitamin E dalam buah merah membantu meningkatkan produksi sperma. Selain itu, buah merah mengandung energi tinggi, yaitu 360 kalori. Selain khasiat-khasiat yang telah disebutkan di atas, buah merah dikabarkan dapat juga mengobati penyakit lambung, wasir, gangguan pada paru-paru dan sebagainya.

Adopted by @_pararaja from http://www.selera-kita.nl

Bahan galian merupakan mineral asli dalam bentuk aslinya, yang dapat ditambang untuk keperluan manusia. Mineral-mineral dapat terbentuk menurut berbagai macam proses, seperti kristalisasi magma, pengendapan dari gas dan uap, pengendapan kimiawi dan organik dari larutan pelapukan, metamorfisme, presipitasi dan evaporasi, dan sebagainya (Katili, R.J. 1966).
Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 27 tahun 1980, bahan galian dibagi menjadi tiga golongan. Penggolongan bahan-bahan galian didasari pada :
1. Nilai strategis/ekonomis bahan galian terhadap Negara.
2. Terdapatnya sesuatu bahan galian dalam alam.
3. Penggunaan bahan galian bagi industri.
4. Pengaruhnya terhadap kehidupan rakyat banyak.
5. Pemberian kesempatan pengembangan pengusaha.
6. Penyebaran pembangunan di Daerah.
Bahan-bahan galian tersebut digolongkan sebagai berikut :

A.GOLONGAN BAHAN GALIAN YANG STRATEGIS
Bahan galian Strategis berarti strategis untuk Pertahanan dan Keamanan serta Perekonomian Negara. Golongan ini terdiri dari :
• Minyak bumi, bitumen cair, lilin bumi, gas alam.
• Bitumen padat, aspal.
• Antrasit, batubara, batubara muda.
• Uranium, radium, thorium dan bahan-bahan galian radioaktip lainnya.
• Nikel, kobalt.
• Timah.
1.Minyak Bumi
Minyak bumi merupakan suatu material organik dan secara kimia dikenal dua macam yaitu deretan parafin dan deretan naphtene. Pada umumnya terdapat pada sedimen-sedimen yang tebal dan tidak pernah atau jarang sekali ditemukan pada batuan metamorf atau batuan beku. Di Indonesia, endapan-endapan geosinklin pada zaman tersier banyak mengandung minyak bumi karena kondisinya yang baik. Lapisan yang mengandung minyak bumi biasanya batuan berpori seperti batupasir ataupun batugamping.
Hasil olahan dari minyak bumi sangat diperlukan dan digunakan dalam kehidupan sehari-hari dan kebanyakan sebagai bahan bakar. Hasil olahannya tersebut seperti bensin, solar dan lain-lain.
2.Batubara
Batubara adalah termasuk salah satu bahan bakar fosil. Pengertian umumnya adalah batuan sedimen yang dapat terbakar, terbentuk dari endapan organik, utamanya adalah sisa-sisa tumbuhan dan terbentuk melalui proses pembatubaraan. Unsur-unsur utamanya terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen.
Batubara juga adalah batuan organik yang memiliki sifat-sifat fisika dan kimia yang kompleks yang dapat ditemui dalam berbagai bentuk. Analisa unsur memberikan rumus formula empiris seperti : C137H97O9NS untuk bituminus dan C240H90O4NS untuk antrasit.
Hampir seluruh pembentuk batubara berasal dari tumbuhan. Jenis-jenis tumbuhan pembentuk batubara dan umurnya menurut Diessel (1981) adalah sebagai berikut:
Alga, dari Zaman Pre-kambrium hingga Ordovisium dan bersel tunggal. Sangat sedikit endapan batubara dari perioda ini.
Silofita, dari Zaman Silur hingga Devon Tengah, merupakan turunan dari alga. Sedikit endapan batubara dari perioda ini. Pteridofita, umur Devon Atas hingga KArbon Atas. Materi utama pembentuk batubara berumur Karbon di Eropa dan Amerika Utara. Tetumbuhan tanpa bunga dan biji, berkembang biak dengan spora dan tumbuh di iklim hangat. Gimnospermae, kurun waktu mulai dari Zaman Permian hingga Kapur Tengah. Tumbuhan heteroseksual, biji terbungkus dalam buah, semisal pinus, mengandung kadar getah (resin) tinggi. Jenis Pteridospermae seperti gangamopteris dan glossopteris adalah penyusun utama batubara Permian seperti di Australia, India dan Afrika.
Angiospermae, dari Zaman Kapur Atas hingga kini. Jenis tumbuhan modern, buah yang menutupi biji, jantan dan betina dalam satu bunga, kurang bergetah dibanding gimnospermae sehingga, secara umum, kurang dapat terawetkan.
Potensi sumberdaya batubara di Indonesia sangat melimpah, terutama di Pulau Kalimantan dan Pulau Sumatera, sedangkan di daerah lainnya dapat dijumpai batubara walaupun dalam jumlah kecil dan belum dapat ditentukan keekonomisannya, seperti di Jawa Barat, Jawa Tengah, Papua, dan Sulawesi. Di Indonesia, batubara merupakan bahan bakar utama selain solar (diesel fuel) yang telah umum digunakan pada banyak industri, dari segi ekonomis batubara jauh lebih hemat dibandingkan solar, dengan perbandingan sebagai berikut: Solar Rp 0,74/kilokalori sedangkan batubara hanya Rp 0,09/kilokalori, (berdasarkan harga solar industri Rp. 6.200/liter).
Dari segi kuantitas batubara termasuk cadangan energi fosil terpenting bagi Indonesia. Jumlahnya sangat berlimpah, mencapai puluhan milyar ton. Jumlah ini sebenarnya cukup untuk memasok kebutuhan energi listrik hingga ratusan tahun ke depan. Sayangnya, Indonesia tidak mungkin membakar habis batubara dan mengubahnya menjadi energis listrik melalui PLTU. Selain mengotori lingkungan melalui polutan CO2, SO2, NOx dan CxHy cara ini dinilai kurang efisien dan kurang memberi nilai tambah tinggi.
Batubara sebaiknya tidak langsung dibakar, akan lebih bermakna dan efisien jika dikonversi menjadi migas sintetis, atau bahan petrokimia lain yang bernilai ekonomi tinggi. Dua cara yang dipertimbangkan dalam hal ini adalah likuifikasi (pencairan) dan gasifikasi (penyubliman) batubara. Membakar batubara secara langsung (direct burning) telah dikembangkan teknologinya secara continue, yang bertujuan untuk mencapai efisiensi pembakaran yang maksimum, cara-cara pembakaran langsung seperti: fixed grate, chain grate, fluidized bed, pulverized, dan lain-lain, masing-masing mempunyai kelebihan dan kelemahannya.
Penambangan bahan galian strategis ini cukup banyak dijumpai di Indonesia. Metode penambangan yang digunakan adalah open pit mining atau penambangan terbuka dengan alas an keberadaan endapan batubara yang tidak membutuhkan penambangan hingga bawah permukaan yang dalam, selain faktor efisiensi biaya produksi.
Adapun perusahaan yang mengeksploitasi batu bara di Indonesia antara lain yaitu PT Arutmin Indonesia penambangan di Kalimantan Selatan, PT Berau Coal penambangan di Kalimantan Timur, PT Kaltim Primacoal penambangan di Sangatta Kabupaten Kutai Timur, dan beberapa perusahaan lainnya.
3.Uranium dan Thorium
Endapan-endapan mineral radioaktif seperti uranium dan thorium terdapat dalam bentuk primer seperti pegmatit dan bijih, serta bentuk sekunder seperti endapan sedimen. Batuan pegmatit adalah batuan berbutir kasar yang terbentuk pada fase terakhir dari pendinginan batuan plutonik. Batuan pegmatit biasanya mengandung kuarsa dan feldspar. Mineral radioaktif biasanya dalam bentuk lensa atau kantung.
Di Indonesia, belum ditemukan endapan-endapan uranium yang berharga karena kurangnya penyelidikan geologi yang dilakukan ke arah tersebut. Mineral radioaktif yang telah ditemukan yaitu monazit dan xenotim yang biasanya mengandung unsur thorium. Mineral tersebut ditemukan dalam endapan alluvial, bersama dengan bijih timah di Bangka, Belitung, pulau Berhala dan pulau-pulau timah lainnya.
Deskripsi dari logam thorium yaitu sebagai sumber energi nuklir. Sebagian besar panas di bagian internal bumi merupakan hasil dari thorium dan uranium. Thorium murni berwarna putih keperakan yang stabil dari udara dan retains its luster untuk beberapa bulan. Jika terkontaminasi dengan oksida, perlahan menyublim di udaraberubah warna menjadi abu-abu hingga akhirnya hitam, memiliki titik leleh 3300oC yang juga merupakan suhu tertinggi dibandingkan oksida lainnya.
Perlahan juga terubah oleh air tetapi tidak langsung larut pada kondisi asam, kecuali hidroklorik. Bubuk logam thorium umumnya pyrophoric dan disimpan dengan sangat hati-hati.ketika dipanaskan dalam air berubah menjadi ignite dan terbakar menghasilkan warna putih menyala.
4.Nikel
Unsur nikel berhubungan dengan batuan basa yang disebut norit. Nikel ditemukan dalam mineral pentlandit, dalam bentuk lempeng-lempeng halus dan butiran kecil bersama pyrhotin dan kalkopirit. Nikel biasanya terdapat dalam tanah yang terletak di atas batuan basa.
Di indonesia, tempat ditemukan nikel adalah Sulawesi tengah dan Sulawesi Tenggara. Nikel yang dijumpai berhubungan erat dengan batuan peridotit. Logam yang tidak ditemukan dalam peridotit itu sendiri, melainkan sebagai hasil lapukan dari batuan tersebut. Mineral nikelnya adalah garnerit.
5.Kobalt
Deskripsi fisik yang ditunjukkan kobalt adalah bersifat brittle, keras, dan merupakan transisi logam dengan magnet. Kobalt juga terdapat dalam meteorit. Endapan mineralnya dijumpai di Zaire, Morocco dan Canada. Cobalt-60 (60Co) dapat membentuk isotop buatan dengan tembakan sinar gamma (energy radiasi tinggi). Garam kobalt salts berwarna biru gelap dan seperti gelas atau bening. Banyak digunakan dalam industri. Digunakan juga untuk bahan dasar perasa makanan yang mengandung vitamin B12 dalam kadar yang tinggi.
6.Timah
Bijih timah biasanya terdapat dalam bentuk kassiterit atau oksida timah. Sumber timah di Bangka terdapat pada batuan granit yang berumur yura. Bijih primer terdiri dari urat kassiterit dan kuarsa kassiterit. Dikarenakan pelapukan dan konsentrasi alluvial maka kassiterit dalam endapan primer menjadi memekat sebagai lapisan berbentuk dendrit. Dua per tiga hasil timah dunia berasal dari endapan alluvial. Salah satu kegunaan timah yaitu sebagai alloy dalam pembuatan baja.
Deskripsi dari mineral logam ini yaitu putih keperakan, malleable, beberapa ductile dan berstruktur sangat kristalin. Memiliki dua bentuk allotropic. Pada suhu hangat menjadi abu-abu atau timah- α dengan struktur kubikal dan pada suhu 13,2°C atau timah-β yaitu bentuk umum logam timah. Perubahannya juga dipengaruhi oleh pengotor aluminium dan seng, dapat dicegah dengan memberikan tambahan antimony atau bismuth.
Timah tahan terhadap distilasi, air laut, dan air minum. Akan tetapi dapat terpengaruh asam kuat, mineral alkali, dan garam dari mineral asam, oksigen terlarut juga mempercepat perusakan. Ketika dipanaskan membentuk SnO2. Digunakan untuk campuran lembaran baja sebagai kaleng timah. Di Indonesia, penambangan timah yang terkenal dijalankan oleh PT Timah yang berlokasi di Bangka Belitung. Dilakukan dengan open mining pit atau penambangan terbuka.
(Bersambung ke bagian 2 dan 3)

Adopted from http://www.nooradinugroho.wordpress.com

Setiap orang selalu merindukan zona nyaman. Mereka setengah mati berusaha meraihnya. Dan setibanya di zona tersebut mereka istirahat dan menikmati kenyamanan. Sayangnya, sebagian besar tertidur di zona itu, tak mau bergerak, sehingga tanpa sadar zona itu lama-lama tidak nyaman dan bahkan cenderung berbahaya. Dan ketika sadar, ia tak mampu lagi keluar dari zona nyaman dan ” apa boleh buat ” ia terjabak di sana selamanya.

Salah satu zona nyaman yang berbahaya bagi karyawan adalah gaji atau pendapatan yang tetap. Sedangkan bagi pengusaha adalah penguasaan pasar atau kestabilan perusahaan.

Nah, mereka yang berbakat jadi pengusaha adalah mereka yang tidak terjebak dalam zona nyaman. Bahkan mereka cenderung mencari tantangan untuk menciptakan zona nyaman baru. Mereka berani bertarung di pasar. Mereka berani menjual harta yang dimilikinya untuk memulai usaha. Susi Pujiastuti, sang ekportir hasil laut terbesar di negeri ini misalnya, memodali sendiri bisnisnya dengan menjual anting-anting dan gelangnya seharga Rp 750 ribu.
Sementara Ollie dan Angel berani meninggalkan zona aman sebagai karyawan dengan gaji tetap demi membesarkan toko buku onlinenya (Kutukutubuku. com), butik onlinenya (Heartyboutique. com) serta solusi toko onlinenya (TukuSolution. com). Contoh lain, Iim Fahima dan Adhitia Sofyan berani meninggalkan gaji mewahnya sebagai karyawan biro iklan tradisional dan masa depannya yang cerah di sana, untuk membangun konsultan komunikasi pemasaran online Virus Communications.

Ketika sudah jadi pun, mereka yang berjiwa pengusaha tidak berhenti. Mereka biasanya resah dan segera berusaha meninggalkan zona aman “bisnis sudah jadi”. Mereka terus berpacu untuk membesarkan usahanya. Uang mereka tidak dibiarkan menganggur di bank, reksanada dan sejenisnya. Mereka tumpahkan harta mereka untuk menciptakan peluang baru. Berjuta juta manusia terjebak dan lena dalam zona nyaman tapi sebenarnya tidak aman

Dan hanya orang yang minoritas berani keluar dari zona nyaman yang akhirnya jadi pemenang

Kalo anda tidak puas dengan kondisi sekarang , rubahlah cara kerja dan mental anda !!!!

Ingat “Tidak pernah ada cerita dan sejarah orang terkaya dari seorang pekerja……Ingat Mike Tyson, Michael Jackson dll….mereka dulu bergelimang harta dan kemewahan tapi sekarang dalam proses kebangkrutan”.

“ Kita Memang tidak bisa mengubah arah Angin tapi bisa merubah Arah Layar”

Salam Sukses semua

By : Abi Fathina

Wach…dah bebas nich.
Ujian udah selesai, so, is time for happy cuy….
Dah jenuh makan buku tiap hari, sarapan ujian, makan malam tugas…pengap rasa otak..serasa kepala mendidih.
Waktunya refress..kunjungi rumah temen2 n bolo2..nginep2…saling silaturahmi.

Weit, jangan keblabasan loh,
Yang namanya enak kalau keenakan juga bosen juga. Jangan lengah or lalai.
jangan lupa minta doa orang tua, warga, keluarga atau REG sepasi…buat doain semoga lulus.
jangan lupa pesennya minta doain semua siswa SMK 3 lulus semua…amin.
Waktunya beresin buku dirumah, rapi2 buku..barangkali berguna besoknya,
simpen tuh arsip hidup kita..itung-itung kenangan dari SMK 3.

Sudah beres, rapi, kamar bersih…
Belajar buat lamaran kerja, belajar baca-baca lowongan,
Rajin ke BKK…ngapelin tuh pak Marwan.
Sering kunjungi perpus…kangen tuh buku2 lama tak di baca…
Serius dalam test kerja

Trus yg mo ikutan UMPTN ya..rajin buka soal, rajin sholat malam juga.
Ambil jurusan dan wilayah yg sepi penggemar
Yach buat peluangnya lebih gede
Dan jangan lupa wejangan-wejangan dari bapak/ibu guru

Yg mau ngembangin usaha bokap
Yach..yg rajin, jangan nyesel sekolah kimia
Ilmu itu di pakai tidak dalam 1 bidang saja, tetapi akan muncul suatu masalah yg akan membutuhkan ilmu yg kita punyai.

Ingat yach
Kita diciptakan bukan untuk menunggu waktu
Kita harus berjalan menghadapi semuanya
Kita sudah dibekali orang tua
Sudah diasah guru tiap hari di sekolah
Trus kurang apa,
Beranikan??? Kejar cita-citamu
Semangat semangat…

Jadilah generasi yg bermanfaat

Setiap orang punya perjalanan hidup yang berbeda-beda dan menerjemahkan perjalanan hidupnya pun tak akan sama kedalam petuah-petuah kata yang bermakna. Demikian pula dengan sosok Bob Sadino yang ber-azzam untuk tidak membawa ilmu yang dimilikinya keliang kubur sebelum di ajarkan kepada anak bangsa ini.

Berikut tulisan-tulisan Beliau, semoga bermanfaat.

1. Terlalu Banyak Ide – Orang “pintar” biasanya banyak ide, bahkan mungkin telalu banyak ide, sehingga tidak satupun yang menjadi kenyataan. Sedangkan orang “bodoh” mungkin hanya punya satu ide dan satu itulah yang menjadi pilihan usahanya
2. Miskin Keberanian untuk memulai – Orang “bodoh” biasanya lebih berani dibanding orang “pintar”, kenapa ? Karena orang “bodoh” sering tidak berpikir panjang atau banyak pertimbangan. Dia nothing to lose. Sebaliknya, orang “pintar” telalu banyak pertimbangan.
3. Telalu Pandai Menganalisis – Sebagian besar orang “pintar” sangat pintar menganalisis. Setiap satu ide bisnis, dianalisis dengan sangat lengkap, mulai dari modal, untung rugi sampai break event point. Orang “bodoh” tidak pandai menganalisis, sehingga lebih cepat memulai usaha.
4. Ingin Cepat Sukses – Orang “Pintar” merasa mampu melakukan berbagai hal dengan kepintarannya termasuk mendapatkahn hasil dengan cepat. Sebaliknya, orang “bodoh” merasa dia harus melalui jalan panjang dan berliku sebelum mendapatkan hasil.
5. Tidak Berani Mimpi Besar – Orang “Pintar” berlogika sehingga bermimpi sesuatu yang secara logika bisa di capai. Orang “bodoh” tidak perduli dengan logika, yang penting dia bermimpi sesuatu, sangat besar, bahkan sesuatu yang tidak mungkin dicapai menurut orang lain.
6. Bisnis Butuh Pendidikan Tinggi – Orang “Pintar” menganggap, untuk berbisnis perlu tingkat pendidikan tertentu. Orang “Bodoh” berpikir, dia pun bisa berbisnis.
7. Berpikir Negatif Sebelum Memulai – Orang “Pintar” yang hebat dalam analisis, sangat mungkin berpikir negatif tentang sebuah bisnis, karena informasi yang berhasil dikumpulkannya sangat banyak. Sedangkan orang “bodoh” tidak sempat berpikir negatif karena harus segera berbisnis.
8. Maunya Dikerjakan Sendiri – Orang “Pintar” berpikir “aku pasti bisa mengerjakan semuanya”, sedangkan orang “bodoh” menganggap dirinya punya banyak keterbatasan, sehingga harus dibantu orang lain.
9. Miskin Pengetahuan Pemasaran dan Penjualan – Orang “Pintar” menganggap sudah mengetahui banyak hal, tapi seringkali melupakan penjualan. Orang “bodoh” berpikir simple, “yang penting produknya terjual”.
10. Tidak Fokus – Orang “Pintar” sering menganggap remeh kata Fokus. Buat dia, melakukan banyak hal lebih mengasyikkan. Sementara orang “bodoh” tidak punya kegiatan lain kecuali fokus pada bisnisnya.
11. Tidak Peduli Konsumen – Orang “Pintar” sering terlalu pede dengan kehebatannya. Dia merasa semuanya sudah Oke berkat kepintarannya sehingga mengabaikan suara konsumen. Orang “bodoh” ?. Dia tahu konsumen seringkali lebih pintar darinya.
12. Abaikan Kualitas -Orang “bodoh” kadang-kadang saja mengabaikan kualitas karena memang tidak tahu, maka tinggal diberi tahu bahwa mengabaikan kualitas keliru. Sednagnkan orang “pintar” sering mengabaikan kualitas, karena sok tahu.
13. Tidak Tuntas – Orang “Pintar” dengan mudah beralih dari satu bisnis ke bisnis yang lain karena punya banyak kemampuan dan peluang. Orang “bodoh” mau tidak mau harus menuntaskan satu bisnisnya saja.
14. Tidak Tahu Pioritas – Orang “Pintar” sering sok tahu dengan mengerjakan dan memutuskan banyak hal dalam waktu sekaligus, sehingga prioritas terabaikan. Orang “Bodoh” ? Yang paling mengancam bisnisnyalah yang akan dijadikan pioritas
15. Kurang Kerja Keras dan Kerja Cerdas – Banyak orang “Bodoh” yang hanya mengandalkan semangat dan kerja keras plus sedikit kerja cerdas, menjadikannya sukses dalam berbisnis. Dilain sisi kebanyakan orang “Pintar” malas untuk berkerja keras dan sok cerdas,
16. Menacampuradukan Keuangan – Seorang “pintar” sekalipun tetap berperilaku bodoh dengan mencampuradukan keuangan pribadi dan perusahaan.
17. Mudah Menyerah – Orang “Pintar” merasa gengsi ketika gagal di satu bidang sehingga langsung beralih ke bidang lain, ketika menghadapi hambatan. Orang “Bodoh” seringkali tidak punya pilihan kecuali mengalahkan hambatan tersebut.
18. Melupakan Tuhan – Kebanyakan orang merasa sukses itu adalah hasil jarih payah diri sendiri, tanpa campur tangan “TUHAN”. Mengingat TUHAN adalah sebagai ibadah vertikal dan menolong sesama sebagai ibadah horizontal.
19. Melupakan Keluarga – Jadikanlah keluarga sebagai motivator dan supporter pada saat baru memulai menjalankan bisnis maupun ketika bisnis semakin meguras waktu dan tenaga
20. Berperilaku Buruk – Setelah menjadi pengusaha sukses, maka seseorang akan menganggap dirinya sebagai seorang yang mandiri. Dia tidak lagi membutuhkan orang lain, karena sudah mampu berdiri diats kakinya sendiri.

Sumber ; Bob Sadino

WHO mengatakan dunia hampir mendekati situasi pandemi flu dibandingkan tahun-tahun sejak 1968 – tingkat ancamannya adalah tiga dari skala enam. Tidak ada yang tahu dampak pandemi penyakit ini sepenuhnya, namun para pakar memperingatkan korban tewas bisa mencapai jutaan orang di seluruh dunia. Pandemi flu Spanyol, misalnya, yang dimulai tahun 1819 dan juga disebabkan oleh virus H1N1, menewaskan jutaan orang.

Sejauh ini, pihaknya tengah mengumpulkan data dan kajian ilmiah mengenai penyakit itu dari berbagai sumber dan terus berkoordinasi dengan Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk memantau perkembangan. Hal ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana tingkat keganasan flu babi dan apa bentuk penanganan paling tepat menghadapi ancaman flu babi di Indonesia.

Para pakar pengendali penyakit masih berupaya mencari jalan dalam mengatasi wabah flu babi di Meksiko dan Amerika Serikat, serta dugaan kasus ini di negara lain.

Apakah flu babi?

Flu babi adalah penyakit pernapasan yang menjangkiti babi. Disebabkan oleh influenza tipe A, wabah penyakit ini pada babi rutin terjadi dengan tingkat kasus tinggi namun jarang menjadi fatal. Penyakit ini cenderung mewabah di musim semi dan musim dingin tetapi siklusnya adalah sepanjang tahun. Ada banyak jenis flu babi dan seperti flu pada manusia penyakit ini secara konstan berubah.

Apakah manusia bisa terjangkit flu babi?

Flu babi biasanya tidak menjalar pada manusia, meski kasus sporadis juga terjadi dan biasanya pada orang yang berhubungan dengan babi. Catatan mengenai kasus penularan dari manusia ke manusia juga sangat jarang. Penularan manusia pada manusia flu babi diperkirakan menyebar seperti flu musiman – melalui batuk dan bersin. Dalam wabah yang kini terjadi belum jelas apakah penyakit itu ditularkan dari manusia ke manusia.

Gejala flu babi pada manusia tampaknya serupa dengan gejala-gejala flu musiman manusia.

Apakah ini jenis baru flu babi?

Badan Kesehatan Dunia, WHO, membenarkan bahwa setidaknya sejumlah kasus adalah versi H1N1 influenza tipe A yang tidak pernah ada sebelumnya. H1N1 adalah virus yang menyebabkan flu musiman pada manusia secara rutin. Namun versi paling baru H1N1 ini berbeda: virus ini memuat materi genetik yang khas ditemukan dalam virus yang menulari manusia, unggas dan babi. Virus flu memiliki kemampuan bertukar komponen genetik satu sama lain, dan besar kemungkinan versi baru H1N1 merupakan hasil perpaduan dari berbagai versi virus yang berbeda yang terjadi di satu binatang sumber.

Apakah warga harus khawatir?

Saat muncul jenis baru flu yang memiliki kemampuan menyebar dari manusia ke manusia pihak berwenang mengawai dengan seksama untuk melihat apakah memiliki potensi menyebabkan pandemi. WHO memperingatkan kasus-kasus di Meksiko dan Amerika Serikat berpotensi menyebabkan pandemi global dan menegaskan situasi ini serius. Akan tetapi, WHO mengatakan masih terlalu dini untuk menilai situasi ini secara akurat. Saat ini, WHO mengatakan dunia hampir mendekati situasi pandemi flu dibandingkan tahun-tahun sejak 1968 – tingkat ancamannya adalah tiga dari skala enam.

Tidak ada yang tahu dampak pandemi penyakit ini sepenuhnya, namun para pakar memperingatkan korban tewas bisa mencapai jutaan orang di seluruh dunia. Pandemi flu Spanyol, yang dimulai tahun 1819 dan juga disebabkan oleh virus H1N1, menewaskan jutaan orang. Fakta bahwa kasus-kasus di Amerika Serikat sejauh ini memperlihatkan gejala-gejala ringan merupakan berita baik.Sementara parahnya wabah di Meksiko kemungkinan disebabkan oleh faktor wilayah yang tidak biasa yang kecil kemungkinan terjadi wilayah lain di dunia. Akan tetapi, fakta bahwa sebagian besar korban berusia muda menunjukkan satu hal yang tidak baisa. Biasanya flu musiman cenderung melanda kaum berusia tua.

Bagaimana dengan pengobatan dan vaksin?

Mengenai pengobatan pada kasus flu babi, bisa menggunakan dua jenis obat yang biasa digunakan untuk mengobati flu, yaitu Tamiflu dan Relenza. Kedua jenis obat ini cukup efektif dalam mengatasi kasus-kasus flu yang terjadi sejauh ini dan tersedia cukup termasuk di Indonesia. Ilmuwan Amerika telah mengembangkan satu vaksin baru, namun diperlukan waktu untuk menyempurnakannya dan juga memproduksi dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Bagaimana dengan flu burung?

Jenis flu burung yang menyebabkan kematian di Asia Tenggara dalam beberapa tahun ini berbeda dengan jenis flu babi yang kini mewabah. Bentuk baru flu babi ini adalah H1N1 jenis baru, sementara flu burung adalah H5N1. Para pakar khawatir H5N1 berpotensi menyebabkan pendemi karena kemampuannya bermutasi secara cepat. Akan tetapi hingga sekarang penyakit itu masih merupakan penyakit unggas. Mereka yang terjangkit adalah mereka yang berhubungan dengan unggas dan kasus penularan dari manusia ke manusia sangat jarang – tidak ada tanda-tanda bahwa H5N1 sudah bisa menular dari manusia ke manusia dengan mudah.

Proses dan Gejala Virus Flu Babi

Virus flu babi mematikan yang berjangkit di Meksiko menimbulkan ketakutan akan terjadi pandemi, WHO mengonfirmasi adanya sejumlah kasus flu yang disebabkan virus influenza tipe A subtipe H1N1 yang belum pernah diketahui. Sampai saat ini para ahli terus meneliti virus tsb.
Virus baru itu mengandung tipe DNA yang mirip virus flu burung, flu babi dan flu Manuasia, termasuk elemen virus flu babi dari Eropa dan Asia.

Rangkaian Proses virus H1N1 dalam tubuh :
1. Hemaglutinin pada virus mengikat asam sialik pada membran sel
2. Membran virus melebur dengan membran sel dan virus diserap kedalam sel
3. Virus membebaskan material genetik (RNA) yang masuk ke Inti Sel.
4. Virus RNA gen direplikasi dena melahirkan RNA pembawa pesan (mRNA)
5. mRNA digunakan oleh sel untuk membuat protein virus yang baru
6. Protein virus dan RNA bergabung untuk membuat partikel viral
7. Partikel virus baru menginfeksi sel-sel lain

Bagaimana gejala penderita yang terkena penyakit flu babi ini?

Pada umumnya, gejala infeksi flu babi pada manusia mirip dengan flu biasa pada manusia. Yakni, demam yang muncul tiba-tiba, batuk, nyeri otot, sakit tenggorokan dan kelelahan yang berlebihan. Namun selain itu, virus flu babi bisa membuat penderita muntah-muntah dan diare.

Kemungkinan flu babi mewabah di Indonesia?

Penyakit flu babi yang disebabkan oleh swine influenza virus sejauh ini sudah menewaskan puluhan nyawa di Meksiko. Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan lingkungan (P2PL) Tjandra Yoga Aditama mengatakan, virus flu babi berpotensi mewabah di negara lain, termasuk Indonesia.

Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit flu babi, seperti dilansir Badan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Beberapa langkah tersebut antara lain:

  • Tutupi hidung dan mulut Anda dengan tisu jika Anda batuk atau bersin. Kemudian buang tisu itu ke kotak sampah.
  • Sering-seringlah mencuci tangan Anda dengan air bersih dan sabun, terutama setelah Anda batuk atau bersin. Pembersih tangan berbasis alkohol juga efektif digunakan.
  • Jangan menyentuh mulut, hidung atau mulut Anda dengan tangan.
  • Hindari kontak atau berdekatan dengan orang yang sakit flu. Sebab influenza umumnya menyebar lewat orang ke orang melalui batuk atau bersin penderita.
  • Jika Anda sakit flu, CDC menyarankan Anda untuk tidak masuk kerja atau sekolah dan beristirahat di rumah.

Departemen Perhubungan telah memasang alat Termografic Scanner di berbagai pintu masuk ke Indonesia untuk mengantisipasi masuknya Flu Babi yang berasal dari para wisatawan asing yang masuk ke Indonesia. Termografic Center telah dipasang, antara lain di Bandara Soekarno-Hatta Jakarta, Bandara Ngurah Rai Bali, Bandara Hang Nadim Batam, Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, dan Pelabuhan Batam Center di Batam.

Ketua Komisi Teknis Kesehatan Dewan Riset Nasional Prof Amin Soebandrio, menjelaskan, flu babi adalah penyakit pernapasan babi yang disebabkan virus influenza tipe A yang sering menyebabkan wabah influenza di babi, dengan angka kematian rendah. Sebagian besar wabah terjadi pada akhir musim dingin dan bulan-bulan di mana juga terjadi wabah flu pada manusia.

1. Virus H1N1

Perusahaan di Indonesia pada umumnya tidak mau mengangkat karyawan kontrak menjadi tetap, dengan dukungan kedudukan buruh yang sangat lemah dan mudah ‘dibuang’ oleh perusahaan jika tenaga buruh sudah lemah. Akibatnya selama bertahun-tahun bekerja, status mereka tetap buruh kontrak.

Tinjauan penulis terhadap Undang-undang No.13/2003 memiliki berbagai kelemahan diantaranya pasal 59 tentang ketenagakerjaan. Pasal tersebut menjelaskan bahwa kontrak kerja atau perjanjian kerja untuk waktu tertentu hanya dapat dibuat untuk pekerjaan tertentu yang menurut jenis dan sifat atau kegiatan pekerjaannya akan selesai pada waktu tertentu. Pada penjelasan jenis kerja menurut pasal tersebut terdapat point yang menimbulkan multitafsir, yang digunakan oleh pengusaha untuk melakukan sistem kontrak kerja di perusahaannya. Apalagi UU Hukum Dagang mendukungnya dengan menyatakan bahwa buruh boleh dikontrak selama pekerjaannya sementara.

Adapun sistem kontrak kerja tersebut menurut Mustoha Iskandar, menunjukkan bahwa pengusaha di Indonesia masih menggunakan teori bisnis klasik yang sudah tidak dipakai lagi di Negara maju, bahwa buruh hanya sekedar sarana produksi, sama nilainya dengan mesin pabrik dan alat penunjang pabrik yang lain. Dengan perspektif ketenagakerjaan yang semakin modern, sistem kerja kontrak yang tidak manusiawi tidak dapat dipertahankan lagi jika perusahaan ingin maju dan berkembang. Dari perspektif itulah, sistem kontrak kerja di perusahaan Indonesia perlu dikaji ulang.

Dewasa ini telah berkembang trend perusahaan-perusahaan di Indonesia dalam melaksanakan manajemen kekaryawanan/perburuhan dengan menerapkan sistem kontrak dalam hubungan kerja dengan pekerja/buruh. Karena posisi buruh yang serba terjepit, di satu sisi kebutuhan perut buruh dan keluarga begitu mendesak di lain sisi kesempatan kerja sangat langka sementara antrian orang yang menginginkan pekerjaan begitu panjang, maka tidak ada pilihan bagi mereka selain menerima sistem kerja kontrak. Kondisi tersebut sangat memprihatinkan, karena kebanyakan jenis pekerjaan di mana sistem itu di terapkan sebenarnya tidak termasuk yang dapat dijadikan obyek sistem kontrak atau kalau dalam istilah hukumnya “perjanjian kerja untuk waktu tertentu”. Sistem kontrak sebetulnya hanya dapat diberlakukan pada buruh berketrampilan tinggi (high skilled workers). Sistem kontrak ini telah melanggar regulasi yang berlaku yang menegaskan bahwa buruh hanya mempunyai 2 tahapan : training/masa percobaan dan tetap. selepas masa 3 bulan, apabila seorang buruh terus dipekerjakan oleh pengusaha, maka secara hukum dengan sendirinya buruh tersebut telah menjadi buruh tetap dari perusahaan tersebut. Paradigma tersebut merupakan salah satu pola kontrol yang dikembangkan oleh pengusaha agar bisa mengamankan kepentingan-kepentingannya. Pola ini makin mengancam posisi pekerja yang sudah terpuruk karena secara sistematis hubungan kerja digiring pada pola yang mengebiri pada hak-hak buruh dan mengeliminir peluang bagi buruh untuk melawan. Pola ini diterapkan untuk mengontrol (embryo) militansi dan keradikalan segelintir buruh yang punya kesadaran akan hak sekaligus keberanian untuk memperjuangkan. Dalam tataran ideal, sistem kontrak kerja sebenarnya diciptakan sebagai penghargaan terhadap tingginya tingkat profesionalitas dan produktifitas tenaga kerja yang dalam jenis dan sifat pekerjaan tertentu mampu memberikan kontribusi besar pada perusahaan sehingga perlu penyeimbangan dalam bargaining process dengan pemilik modal atau manajemen perusahaan. Dalam situasi demikian, tenaga kerja diberi keleluasaan untuk menentukan posisi dan keadaan mana yang paling produktif bagi dirinya. Kenyataannya bargaining process semacam ini hanya dimiliki oleh sebagian kecil saja dari anggota kelas buruh kita, dan celakanya terhadap buruh ditingkatan operatorlah sistem ini diterapkan.

Realitas yang ada dilapangan menunjukkan semakin meluasnya pola kontrak ini hingga masuk kesegala sektor. Untuk tetap terus dipakai oleh pemberi kerja, maka buruh harus menunjukkan perilaku yang “manis” dan produktif. Kalau tidak, maka ia harus rela angkat kaki dari tempat kerjanya dengan pesangon sebesar setahun terakhir mereka dikontrak. Gejala demikian kalau tidak dicermati, dikritisi dan disikapi maka yang terjadi adalah bahwa seolah tidak ada yang salah dengan sistem ini dan semua menganggap penerapannya adalah baik-baik saja dan wajar. Ini adalah situasi yang berbahaya dan harus ada upaya aktif perlawanan dari segenap elemen buruh untuk mengeliminir trend perangkap sistem kontrak kerja yang membelenggu, melemahkan bahkan membunuh buruh. Dan karena lemahnya posisi buruh, tentu saja intervensi Negara mutlak diperlukan untuk mengatasi situasi tersebut.

Banyak kasus buruh kontrak tang tidak mendapat perlindungan hukum dikarenakan DISNAKER tidak melakukan tugas pengawasan ketenagakerjaan secara maximal dikarenakan DISNAKER bersifat pasif dalam setiap menemukan penyimpangan di perusahaan.Walaupun setiap menemukan penyimpangan di perusahaan DISNAKER hanya memberikan catatan, tanpa adanya pengawasan lebih lanjut apakah penyimpangan sudah dihentikan dan selanjutnya DISNAKER akan memnunngu pengaduan dari pekerja. Padahal atas nama UU Disnaker dapat melakukan penyidikan bersama polisi terhadap peusahaan yang melanggar UU ketenagakerjaan,sehingga kasus-kasus ketenagakerjaa tidak selalu terulang kembali dan membuat pengusaha jera. (Ninin Damayanti : Tempo Interaktif, Jakarta)

Menurut Mennakertrans, Erman Suparno (Suara Karya 30/4 2008: Mayday,Jakarta)
penghapusan sistem kontrak dan outsourcing akan dilakukan jika proses revisi UU Ketenagakerjaan dan UU Nomor 3 Tahun 1992 tentang Jamsostek dilanjutkan. Namun untuk saat ini, pemerintah meminta perusahaan mengacu pada Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dalam menerapkan sistem kerja kontrak dan outsourcing. Hal ini dikarenakan, banyak perusahaan menerapkan sistem kerja kontrak dan outsourcing jauh melenceng dari yang diatur UU. Dalam hal ini, sistem kontrak kerja tidak dimanipulasi, di mana kontrak kerja maksimal 2 tahun dan diperpanjang selama 1 tahun. Setelah itu, perusahaan harus mengangkat pekerja tersebut jika memang bekerja sesuai aturan dan displin. Dalam hal ini, perusahaan diharapkan tidak menekan pekerja/buruh dan mensiasati kontrak kerja seperti kontrak baru. Sedangkan untuk outsourcing, perusahaan hanya bisa melakukan jika bukan pada kegiatan inti perusahaan. Jadi untuk kegiatan produksi tidak dibenarkan jika dilakukan oleh pekerja dengan status dari outsourcing. Namun demikian, saat ini banyak perusahaan yang mempekerjakan pekerja dari outsourcing untuk kegiatan produksi atau kegiatan inti perusahaan lainnya.

Penyusunan perjanjian/kontrak kerja masih tetap menjadi topik kontroversial. Meskipun biasanya baik pengusaha maupun pekerja terlibat dalam penyusunan perjanjian/kontrak kerja, masih ada sejumlah kasus dimana perjanjian/kontrak kerja ditetapkan oleh pihak pengusaha, sedangkan pengurus SP-TP hanya membaca dan menyetujui isinya. Untuk meningkatkan hubungan industrial di masa yang akan datang, baik pengusaha maupun pekerja harus diberi kesempatan untuk ikut menyusun perjanjian kontrak kerja. Dalam menjalankan peranannya sebagai fasilitator, sangat penting bahwa pemerintah memberikan program pendidikan yang mengetengahkan manfaat yang diperoleh bila pengusaha dan pekerja bersama-sama menciptakan dan melaksanakan peraturan tempat kerja, juga bila perselisihan yang ada diselesaikan melalui perundingan. (Lembaga Penelitian SMERU,”Hubungan Industrial in Jabotabek, Bandung, dan Surabaya di Era Kebebasan Berorganisasi”, Mei 2002).

Pada intinya untuk mengatasi permasalahan sistem kerja kontrak perlu pembenahan regulasi yang mementingkan kedua pihak dan terutama perubahan paradigma bisnis modern, dengan sistem pengawas yang indipenden tanpa melanggar standar perburuhan internasional ILO melalui Konvensi ILO no. 01 tahun 1919 dan Konvensi no. 47 tahun 1935 yaitu delapan jam/hari atau 40 jam/minggu (lima hari kerja).

Evaluasi sama pentingnya dengan fungsi-fungsi manajemen lainnya, yaitu perencanaan, pengorganisasian atau pelaksanaan, pemantauan (monitoring) dan pengendalian. Terkadang fungsi monitoring dan fungsi evaluasi, sulit untuk dipisahkan. Penyusunan sistem dalam organisasi dan pembagian tugas, fungsi serta pembagian peran pihak-pihak dalam organisasi, adakalanya tidak perlu dipisah-pisah secara nyata. Fungsi manajemen puncak misalnya, meliputi semua fungsi dari perencanaan sampai pengendalian. Oleh karena itu, evaluasi sering dilakukan oleh pimpinan organisasi dalam suatu rapat kerja, rapat pimpinan, atau temu muka, baik secara reguler maupun dalam menghadapi kejadian-kejadian khusus lainnya.

Sebagai bagian dari fungsi manajemen, fungsi evaluasi tidaklah berdiri sendiri. Fungsi-fungsi seperti fungsi pemantauan dan pelaporan sangat erat hubungannya dengan fungsi evaluasi. Di samping untuk melengkapi berbagai fungsi di dalam fungsi-fungsi manajemen, evaluasi sangat bermanfaat agar organisasi tidak mengulangi kesalahan yang sama setiap kali.

Organisasi yang gagal mengidentifikasi kesalahan yang sama yang dilakukan secara terus menerus, tidak akan tumbuh dan berkembang sebagai organisasi yang unggul. Jadi secara umum, jika tidak dihadapkan pada suatu pertanyaan mengapa perlu dilakukan evaluasi? Terdapat beberapa jawaban seperti berikut:

  1. Karena evaluasi merupakan fungsi manajemen
  2. Karena evaluasi merupakan mekanisme umpan balik bagi perbaikan
  3. Karena evaluasi akan dapat menghindarkan organisasi dari mengulangi kesalahan yang sama
  4. Karena evaluasi akan dapat menemukan dan mengenali berbagai masalah yang ada di dalam organisasi dan mencoba mencari solusinya.

Evaluasi adalah proses pengumpulan dan analisis data secara sistematis yang diperlukan dalam rangka pengambilan keputusan, GAO (1992:4). Evaluasi akan menghasilkan umpan balik dalam kerangka efektivitas pelaksanaan kegiatan organisasi. Menurut Department of Health & Human Services, evaluasi adalah proses untuk mengumpulkan informasi. Sebagaimana dengan proses pada umumnya, evaluasi harus dapat mendefinisikan komponen-komponen fase dan teknik yang akan dilakukan.

Pengertian lain dikemukakan oleh Peter H. Rossi (1993:5) menyebutkan bahwa evaluasi merupakan suatu aplikasi penilaian yang sistematis terhadap konsep, desain, implementasi, dan manfaat aktivitas dan program dari suatu organisasi. Dengan kata lain, evaluasi dilakukan untuk menilai dan meningkatkan cara-cara dan kemampuan berinteraksi organisasi yang pada akhirnya akan meningkatkan kinerjanya.

Evaluasi adalah proses penilaian yang sistematis, pemberian nilai, atribut, apresiasi dan pengenalan permasalahan serta pemberian solusi atas permasalahan yang ditemukan. Dalam berbagai hal, evaluasi dilakukan melalui monitoring terhadap sistem yang ada. Namun demikian, evaluasi kadang-kadang tidak dapat dilakukan dengan hanya menggunakan informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi pada organisasi saja.

Data dari luar organisasi akan menjadi sangat penting untuk digunakan dalam melakukan analisis dan evaluasi. Evaluasi mungkin saja dilakukan dengan tidak terlalu mementingkan keakuratan data yang ada, namun dengan lebih bijaksana dalam memperoleh data, sehingga data yang hanya berkriteria cukup dapat saja digunakan dalam pelaksanaan evaluasi. Penggunaan data dan informasi guna melakukan evaluasi lebih diprioritaskan pada kecepatan untuk memperoleh data dan kegunaannya. Dengan demikian, hasil evaluasi akan lebih cepat diperoleh dan tindakan yang diperlukan untuk perbaikan dapat segera dilakukan.

Klasifikasi evaluasi dapat dilakukan berdasarkan pada:

  1. Apa yang dievaluasi.
  2. Tujuan evaluasi.
  3. Fokus evaluasi.
  4. Metode evaluasi.
  5. Pendekatan evaluasi.
  6. Lingkup atau tataran yang dievaluasi.
  7. Orientasinya.

Berdasarkan apa yang dievaluasi, evaluasi dapat dibagi ke dalam beberapa

kelompok:

  • Evaluasi kegiatan.
  • Evaluasi program.
  • Evaluasi kebijakan.
  • Evaluasi pengelolaan keuangan.
  • Evaluasi pengelolaan sumber daya manusia.
  • Evaluasi terhadap sistem dan governance.
  • Evaluasi terhadap struktur, mekanisme dan prosedur.
  • Evaluasi efisiensi, efektivitas, kehematan, kelayakan.

Penggolongan evaluasi berdasarkan tujuan evaluasi dapat meliputi :

  • Evaluasi untuk tujuan tertentu, misalnya: untuk mempelajari fakta dan kemungkinan perbaikannya, untuk meningkatkan akuntabilitas, untuk meningkatkan kinerja.
  • Goal free evaluation atau evaluasi untuk mencari peluang perbaikan yang tidak ditetapkan terlebih dahulu.

Berdasarkan fokus evaluasinya pekerjaan evaluasi dapat dibagi ke dalam

lima kelompok:

  • Input evaluation
  • Process evaluation
  • Output evaluation
  • Outcomes evaluation
  • Impact evaluation.

Berdasarkan pendekatannya, evaluasi dapat dibagi ke dalam:

· Evaluasi semu

· Evaluasi formal

· Evaluasi keputusan teoretis

Berdasarkan orientasinya, evaluasi dapat dikelompokkan ke dalam beberapa kategori sebagai berikut:

  • Evaluasi yang proaktif (Proactive evaluation)
  • Evaluasi yang klarifikatif (Clarificative evaluation)
  • Evaluasi interaktif (Interactive evaluation)
  • Evaluasi monitoring (Monitoring evaluation)
  • Evaluasi dampak (Impact evaluation)

Berikut ini penjelasan masing-masing kategori :

  • Evaluasi yang proaktif (Proactive evaluation)

Evaluasi proaktif ini dapat dilakukan sebelum suatu kebijakan/program ditetapkan. Pendekatan-pendekatan kunci :

1. Perkiraan kebutuhan.

2. Review riset.

3. Review : praktik-praktik terbaik (best practices)

Dalam pencarian bukti-bukti dapat digunakan teknik-teknik: DELPHI, Customer Satisfaction Survey, Nominal Group Forum, Konsep Mapping, Focus Group.

· Evaluasi yang klarifikatif (Clarificative evaluation).

Evaluasi klarifikatif ini berfokus pada klarifikasi struktur internal dan fungsi dari suatu program dan kebijakan. Pendekatan-pendekatan kunci :

1. Evaluability assessment.

2. Logic development.

3. Acreditation.

Pendekatan ini cocok untuk program yang mulai dilaksanakan.

· Evaluasi interaktif (Interactive evaluation).

Evaluasi interaktif ini dapat digunakan untuk memperoleh informasi atas

implementasi program. Pendekatan penting yang bisa dipakai :

  1. Evaluasi responsive
  2. Riset tindakan
  3. Evaluasi pengembangan
  4. Evaluasi pemberdayaan

· Evaluasi monitoring (Monitoring evaluation).

Evaluasi monitoring ini sangat tepat digunakan ketika program sudah dalam pelaksanaan. Evaluasi ini sudah melibatkan pengembangan sistem untuk pemantauan kemajuan program. Indikator kinerja kuantitatif sudah harus digunakan sebagai alat untuk

mengorganisasikan data dalam evaluasi monitoring. Pendekatan-pendekatan utama yang dapat dipakai :

  1. Component analysis.
  2. Pengukuran kinerja (Performance assessment).
  3. System analysis.

· Evaluasi dampak (Impact evaluation).

Evaluasi ini digunakan untuk menilai hasil dan dampak program yang sudah mapan. Evaluasi ini dapat digunakan untuk membuat keputusan tentang penghargaan, atau kemanfaatan program. Evaluasi ini disebut juga evaluasi sumatif (Sumative evaluation). Pendekatan yang dapat dipakai :

  1. Evaluasi yang berdasarkan sasaran
  2. Studi proses-outcome
  3. Evaluasi berdasarkan kebutuhan (Needs-based evaluation)
  4. Goal-free evaluation (termasuk mengevaluasi dampak yang bersifat positif dan negatif (unintended impact) dan tidak hanya outcome semata).
  5. Performance audit.

Suatu evaluasi dilaksanakan dengan berbagai alasan, yaitu :

  1. Untuk memberikan penilaian terhadap pelaksanaan aktivitas dan program organisasi
  2. Mengestimasi manfaat usaha-usaha yang dilakukan untuk meningkatkan pelaksanaan aktivitas.
  3. Untuk mengembangkan program-program dan teknik baru bagi peningkatan kinerja.
  4. Untuk meningkatkan efektivitas manajemen pelaksanaan kegiatan.
  5. Untuk meyakinkan bahwa akuntabilitas kinerja organisasi cukup memadai.

Alasan perlunya evaluasi dalam suatu proses implementasi akuntabilitas adalah :

  1. Untuk meningkatkan mutu pelaksanaan pengelolaan aktivitas organisasi yang lebih baik.
  2. Untuk meningkatkan akuntabilitas kinerja organisasi.
  3. Untuk memberikan informasi yang lebih memadai dalam menunjang proses pengambilan keputusan.
  4. Meningkatkan pemanfaatan alokasi sumber daya yang tersedia,
  5. Sebagai dasar peningkatan mutu informasi mengenai pelaksanaan kegiatan organisasi.
  6. Mengarahkan pada sasaran dan memberikan informasi kinerja.

Evaluasi terhadap kebijakan/program ataupun kegiatan organisai tidaklah selalu mudah dan murah. Kemudahan dan harga yang dibayar inilah yang menjadi pertimbangan utama dalam menentukan ruang lingkup evaluasi terhadap suatu permasalahan. Pendekatan ini lebih cenderung pada teknis ekonomis belaka, meskipun manajemen yang pragmatis tentu tidak bisa mengabaikannya. Bagaimana jika pertimbangan lain, misalnya, sosial ekonomis ? Sudah tentu ruang lingkupnya menjadi berubah dan semakin meluas.

Ukuran-ukuran yang dipakai dalam pendekatan teknis ekonomis lebih kepada biaya dan manfaat, sehingga analisis biaya dan manfaat menjadi sangat penting. Lain halnya jika pendekatan yang dipakai sudah ke arah sosio ekonomis, maka pertimbangan dan ukuran lebih mengarah tidak hanya ke 3 E (ekonomis, efisien dan efektif), tetapi juga sudah kepada ke 2 E lainnya, yaitu ekuitas (kesamaan, kecukupan dan keadilan) serta excellent services (pelayanan prima).

Sebagai simpulan tujuan evaluasi sangat tergantung dari kebijakan pimpinan organisasi yang diberi wewenang untuk melakukan evaluasi dengan mempertimbangkan berbagai kendala yang ada. Evaluasi yang dilakukan oleh pihak luar harus secara eksplisit menyatakan tujuan evaluasi tersebut secara jelas, sehingga dapat didesain suatu evaluasi yang secara pragmatis dapat mencapai tujuan-tujuan itu. (bersambung)

<!– @page { size: 8.5in 11in; margin: 0.79in } P { margin-bottom: 0.08in } –>

Emisi gas yang dihasilkan oleh pembakaran kendaraan bermotor pada umumnya berdampak negatif terhadap lingkungan. Sehingga perlu diambil beberapa langkah untuk dapat mengendalikan gas buang yang dihasilkan tersebut. Ada beberapa cara yang dapat diambil untuk mengatasi masalah tersebut antara lain: Uji emisi, pemilihan bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan dan penggunaan katalitik konverter.

Beberapa tahun lalu Swiss Contact bekerja sama dengan 200 bengkel di Jakarta melakukan uji emisi kendaraan. Hasilnya, dari 16 ribu mobil yang diuji, hanya 54 persen yang memenuhi baku mutu emisi. Padahal hanya dengan perawatan sederhana seperti tune up dan mengganti saringan bensin atau oli sudah dapat menurunkan kadar emisi 30-40 persen. Seharusnya uji emisi dapat diterapkan secara ketat.

Pemberian sertifikat uji emisi sebaiknya jangan diberikan secara sembarangan. Karena adanya keharusan memiliki sertifikat inilah yang akan mendorong pemilik kendaraan betul-betul merawat kendaraannya. Untuk lulus dalam uji emisi kendaraan sebetulnya tidak terlalu sulit. Langkah pertama yang dapat dilakukan adalah, memastikan perangkat emisi ada pada kendaraan, karena bagian pertama dari uji emisi adalah dengan memastikan peralatan emisi berada di tempatnya. Dan sebaiknya kendaraan yang dipergunakan mempunyai peralatan original. Beberapa hal yang sering hilang ataupun tidak berada di tempatnya adalah EGR (exhaust gas recirculation valve), pompa udara, atau pipa intake pemanas udara. Mesin yang kondisinya baik biasanya bersuara halus. Busi yang tidak berfungsi, kebocoran ruang vakum, atau bensin campur akan menyebabkan tinggi emisi gas buang. Di samping itu oli mesin yang sangat kotor akan mengganggu proses penguapan oli, kemudian terhambat masuk ke ruang mesin dan akhirnya keluar melalui knalpot.

Mesin sebaiknya dipastikan bekerja pada suhu yang tepat. Karena suhu yang tidak tepat, misalnya terlalu dingin akan mengakibatkan injeksi bahan bakar berlebihan. Hal ini juga bisa berakibat Anda gagal dalam uji emisi gas buang. Untuk mengetahui apakah kendaraan teresebut layak atau tidak mendapat sertifikat uji emisi, maka dapat dilakukan suatu cara yang sederhana yaitu dengan memacu kendaraan kendaraan tersebut pada kecepatan tinggi. Ini akan membantu untuk mengetahui apakah busi kendaraan tersebut berfungsi dengan baik atau tidak, gas buang bebas karbon atau tidak, dan apakah residu tertinggal pada catalytic converter atau tidak. Sebelum mengikuti uji emisi terlebih dahulu kendaraan harus dikondisikan. Pengkondisian bisa dilakukan dengan memanaskan mesin selama 15 menit sehingga memastikan mesin berada pada suhu yang cukup, sensor oksigen panas dan mengirimkan sinyal, serta catalytic converter berfungsi. Agar bisa berfungsi catalityc converter harus dalam kondisi panas. Jika converter berada di bagian bawah-belakang kendaraan dan mesin tidak dijalankan atau berjalan lambat dan sebentar, converter akan dingin dan berhenti berfungsi.

Selama uji emisi, teknisi akan mengukur kadar hidrokarbon (HC), karbon monoksida (CO), dan nitrogen oksida (NOx). HC biasanya berasal dari pembakaran yang tidak sempurna. Silinder yang macet akan mengakibatkan kadar HC tinggi. Sedangkan CO dihasilkan oleh proses pembakaran normal akan tetapi kadar CO tinggi dapat dicegah melalui penggunaan bahan bakar secara hati-hati dan penggunaan catalytic converter. Selain itu bensin campur dalam jumlah banyak akan mengakibatkan tingginya kadar CO. Sementara itu NOx terjadi saat suhu pembakaran sangat tinggi, yang diakibatkan oleh desain mesin atau penggunaan Exhaust Gas Recirculation (EGR) pada suhu silinder tinggi. Waktu pembakaran yang tidak tepat dapat meningkatkan suhu silinder sehingga mendongkrak emisi NOx. Jadi sebaiknya jangan pernah menggunakan bensin campur.

Tidak lulusnya uji emisi kendaraan biasanya disebabkan oleh hal-hal yang sederhana seperti: busi atau kawat busi yang jelek, filter udara kotor, waktu pembakaran yang tidak tepat, atau pemakaian bensin campur dalam jumlah banyak. Perawatan rutin dan pemanasan mesin sebelum uji emisi akan membantu kelulusan uji emisi kendaraan Anda. Akibatnya memang sangat positif, industri otomotif berlomba membuat kendaraan dengan motor bakar yang tidak banyak menghasilkan emisi di bawah standar yang diizinkan.

Untuk memperoleh emisi yang rendah antara lain dengan pemasangan katub PVC sistem karburasi, sistem pemantikan yang lebih sempurna, sirkulasi uap BBM. Selain itu dikembangkan kendaraan berbahan bakar alternatif, seperti bahan bakar gas, mobil listrik, dan juga mobil fuel-cell yang paling ramah lingkungan. Sebelum mereka bisa memanfaatkan energi alternatif secara maksimal, mereka juga mengembangkan teknologi seperti HCCI (homogeneous-charge compressionignition) yang memberikan basis untuk kelas baru emisi rendah. Pemakaian gas alam cair, misalnya, bukan hanya lebih ramah lingkungan, tapi juga menguntungkan untuk kondisi Indonesia yang sangat kaya gas alam. Namun, itu perlu didukung kebijakan yang mempermudah pembangunan SPBU untuk gas alam.

Edited by : @_pararaja from Peserta Mata Kuliah Teknik Pembakaran Semester Genap 2001/2002. 2001. Portfolio Bahan Bakar Cair. Depok : Program Studi Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia.

1503200931441PT Toyota Astra Motor dan PT Toyota Motor Manufacturing kembali menjalankan Program Toyota Eco Youth untuk keempat kalinya sejak tahun 2005. TEY 4 memperlombakan dua tema yaitu Kontes Pengolahan Limbah dan Kontes Berkelanjutan serta perlombaan draw kids “aku dan lingkungan”. Kontes Pengolahan Limbah akan diikuti oleh 30 SMA dan SMK dari 13 kota besar di Indonesia. Sementara itu

, Kontes Berkelanjutan akan diikuti oleh 12 sekolah pemenang Program Toyota Eco Youth pertma hingga ketiga. Secara total, program Toyota Eco Youht 4 akan diikuti oleh 42 sekolah dari 14 kota besar di Indonesia.

Di tingkat global, kepedulian Toyota akan lingkungan hidup dikejawantahkan dalam pengembangan teknologi kendaraan bermotor yang ramah lingkungan seperti hybrid dan fuell cell hybrid system.

Dan SMK Kimia Madiun, sebagai salah satu wakit kontes sustainbility juga ikut menghadiri. diwakilkan oleh Bpk. S Tavip dan Bpk Hartoyo sibuk bolak balik Madiun Jakarta, dengan segenap semangat dan rasa capek yang tertutup oleh senyum kebanggaan.

1503200931732150320093177150320093179

TEY 4 yang berlangsung selama 13 sampai 16 Maret 2009, kemarin 15 Maret 09 mengadakan pameran dan pengumuman pemenang di Mall Kelapa Gading. Dihadiri oleh Menteri Lingkungan Hidup, Bapak Rahmat Witoelar; Presiden Direktur PT. Toyota Astra Motor, Bapak Johnny Darmawan; dan Presiden Direktur PT. Toyota Motor Manufacturing Indonesia, Mr. Hidematsu Ibaragi.

Dan para pemenang

Berikut daftar pemenang kontes pengolahan limbah :
1.    SMU Neg. 9 dari Bandar Lampung
2.    SMU Semesta dari Semarang
3.    SMU Neg. 21 dari Makassar
4.    SMK Neg. 1 dari Banjarmasin
5.    SMU Neg. 10 Malang

Pemenang kontes sustainability :

1.    SMU Semen Gresik dari Gresik
2.    SMU Neg. 6 dari Yogyakarta
3.    SMK Neg. 2 dari Palembang

selamat bagi para pemenang…

sebuah gebrakan untuk menyelamatkan bumi dan Indonesia khususnya dari global warming. Untuk menanamkan jiwa kepedulian lingkungan bagi masyarakat dan generasi muda…

Go Green, Go recyle….

Kurangi sampah, selamatkan sampah, dan jangan nyampah…..

150320093127

1503200931282

150320093151

Bermain di luar rumah saat ini sangat tidak aman. Sebab jarang sekali ditemukan tanah lapang yang luas akhir-akhir ini. Jika memaksa bermain dalam suasana kota semacam itu, bisa-bisa angka kecelakaan akan meningkat dengan korban sebagian besar anak-anak. Boleh jadi pernyataan itu benar adanya. Lihat saja ketika musim layangan tiba, anak-anak kita justru bermain layang di pinggir jalan raya. Tanpa peduli resiko yang bakal terjadi jika jalan sedang ramai.
Akhirnya pilihan orang tua jatuh pada arena bermain baru, video game, computer game, board game dan playstation untuk memenuhi kebutuhan anak akan permainan. Bahkan, orangtua menganggap permainan tersebut sebagai penguji ketangkasan yang dapat melatih potensi rohani anak untuk menyelesaikan masalah yang rumit. “Daripada main layangan atau kejar-kejaran di jalan,” demikian mungkin pernyataan mereka terhadap kegemaran anak-anak akan video game, computer game dan playstation yang kini sedang marak.
Padahal di balik permainan di atas, ada sisi negatif yang sedang mengancam tumbuh kembang anak-anak. Menurut Remy Silado, beberapa piringan video yang biasa dimainkan anak-anak di playstation malah memicu imitasi dan khayal anak untuk menjadi semacam jagoan dengan kekuatan ajaib dan super yang dapat menghancurkan lawan-lawan dalam rangka menyelesaikan tugas-tugas yang disebut misi kemanusiaan. Jika kita memperhatikan dengan seksama, sebagian besar isi permainan itu semata-mata kekerasan belaka.
Jika kita melihat ke  toko-toko yang menjual game, tentu bermacam-macam jenis game yang dapat kita temukan. Namun tidak semua game yang ada dapat menunjang apa yang diberikan di sekolah formal mereka.

Game yang berbau pendidikanlah yang sebaiknya kita berikan kepada anak-anak pada usia sekolah tersebut, karena disamping mereka bermain, meraka juga dapat belajar komputer dan belajar pelajaran yang mereka dapat disekolah.

Nah, siapa yang bertanggung jawab terhadap dampak tersebut?

Benda plastik hampir kita temukan di semua tempat, mulai dari bungkus makanan, peralatan elektronik, mobil, motor, peralatan rumah tangga dan sebagainya. Untuk membentuk plastik tersebut setiap jenis bentuk dan material plastik mempengaruhi proses dan teknologi pembuatannya. Misal untuk membentuk sol sepatu digunakan press rubber, untuk membentuk part- part elektronik seperti casing handphone, gear pada printer, tombol, gelas plastik, dan benda sejenisnya di gunakan mesin injection, sedangkan untuk membuat botol digunakan blow mold type injection, dalam artikel ini akan membahas pembuatan benda plastik dengan teknology injection.

lebih jelas kunjungi   http://www.oke.or.id/tutorial/plastik.pdf

Oleh :
Ahmad Hasnan

Six Sigma adalah usaha yang terus menerus untuk mengurangi waste, menurunkan variance dan mencegah defect. Six sigma merupakan sebuah konsep bisnis yang berusaha untuk menjawab permintaan customer terhadap kualitas yang terbaik dan proses bisnis yang tanpa cacat. Kepuasan pelanggan dan peningkatannya menjadi prioritas tertinggi, dan Six sigma berusaha menghilangkan ketidakpastian pencapaian tujuan bisnis.


Untuk lebih mudahnya, Six sigma bisa dipahami sebagai sebuah alat untuk meningkatkan kualitas, benchmarking dan metode peningkatan keuntungan yang terpadu. Six sigma mendasarkan dirinya pada pemahaman bahwa mencapai zero-defect dalam pembuatan sebuah produk atau proses bukanlah tidak mungkin. Dengan Six sigma, angka defect 3,4 kejadian per 1.000.000 kesempatan bisa dicapai jika produk dan proses didisain dengan baik.


Sejarah
Adalah Carl Frederick Gauss (1777-1885) yang pertama kali memperkenalkan konsep kurva normal dalam bidang statistik. Konsep ini kemudian dikembangkan oleh Walter Shewhart di tahun 1920 yang menjelaskan bahwa 3 sigma dari nilai rata-rata (mean) mengindikasikan perlunya perbaikan dalam sebuah proses.


Pada akhir tahun 1970, Dr. Mikel Harry, seorang insinyur senior pada Motorola’s Government Electronics Group (GEG) memulai percobaan untuk melakukan problem solving dengan menggunakan analisa statistik. Dengan menggunakan cara tsb, GEG mulai menunjukkan peningkatan yang dramatis: produk didisain dan diproduksi lebih cepat dgn biaya yg lebih murah. Metoda tsb kemudian ia tuliskan dalam sebuah makalah berjudul ”The Strategic Vision for Accelerating Six Sigma Within Motorola”. Dr. Mikel Harry kemudian dibantu oleh Richard Schroeder, seorang mantan executive Motorola, menyusun suatu konsep change management yang didasarkan pada data. Hasil dari kerja sama tersebut adalah sebuah alat pengukuran kualitas yg sederhana yg kemudian menjadi filosofi kemajuan bisnis, yg dikenal dengan nama Six Sigma.


Perbedaan Six Sigma dan Total Quality Management (TQM)
Thomas Pyzdek, seorang konsultan implementasi Six Sigma dan penyusun buku “The Six Sigma Handbook”, pada bulan Februari 2001, menjelaskan adanya perbedaan penting antara Six Sigma dan TQM yaitu, TQM hanya memberikan petunjuk secara umum (sesuai dengan istilah manajemen yg digunakan dalam TQM). Petunjuk untuk TQM begitu umumnya sehingga hanya seorang pemimpin bisnis yg berbakat yg mampu menterjemahkan TQM dalam operasional sehari-hari. Secara singkat, TQM hanya memberikan petunjuk filosofis tentang menjaga dan meningkatkan kualitas, tetapi sukar untuk membuktikan keberhasilan pencapaian peningkatan kualitas.


Kemudian konsep Total Quality Control, di tahun 1950, menunjukkan bahwa kualitas produk bisa ditingkatkan dengan cara memperpanjang jangkauan standar kualitas ke arah hulu, yaitu di area engineering dan purchasing. Akan tetapi ada beberapa kelemahan yang muncul pada pelaksanaan Total Quality Control yaitu:
1. Terlalu fokus pada kualitas dan tidak memperhatikan isu bisnis yg kritikal lainnya
2. Implementasi Total Quality Control menciptakan pemahaman bahwa masalah kualitas adalah masalahnya departemen Quality Control, padahal masalah kualitas biasanya berasal dari ketidakmampuan departemen lain dalam perusahaan yg sama
3. Penekanan umumnya pada standar minimum kualitas produk, bukan pada bagaimana meningkatkan kinerja produk


Six Sigma dalam pelaksanaannya menunjukkan hal-hal menjadi solusi permasalahan di atas:
1. Menggunakan isu biaya, cycle time dan isu bisnis lainnya sebagai bagian yg harus diperbaiki
2. Six sigma tidak menggunakan ISO 9000 dan Malcolm Baldrige Criteria tetapi fokus pada penggunaan alat untuk mencapai hasil yg terukur
3. Six sigma memadukan semua tujuan organisasi dalam satu kesatuan. Kualitas hanyalah salah satu tujuan, dan tidak berdiri sendiri atau lepas dari tujuan bisnis lainnya
4. Six sigma menciptakan change agent yg bukan bekerja di Quality Department. Green Belt adalah para operator yg bekerja pada proyek Six Sigma sambil mengerjakan tugasnya


Faktor Penting dalam Implementasi Six Sigma
1. Dukungan dari Top level. Six sigma menawarkan pencapaian yg terukur yg tidak akan mampu ditolak oleh pemimpin perusahaan, yang dikerjakan oleh seorang super star yg sangat tahu apa yg harus dilakukan di bidangnya (Black Belt, Project Champion, Executive Champion).
2. Tim yang hebat. Para Executive Champion, Deployment Champions, Project Champions, Master Black Belts, Black Belts, dan Green Belts adalah orang-orang yg terlatih dengan baik untuk mengerjakan proyek Six Sigma.
3. Training yg berbeda dgn yg pernah ada. Anggota proyek Six Sigma adalah mereka yg pernah ditraining secara khusus dengan biaya antara $15,000-$25,000 per Black Belt, yg akan dibayar melalui saving yg didapat dari setiap proyek Six Sigma
4. Alat ukur yg baru, dengan menggunakan DPMO (Defects Per Million Opportunities) yang berhubungan erat dgn Critical to Quality (CTC) yg diukur berdasarkan persepsi customer, yg bisa dibandingkan antar departemen atau divisi dalam satu perusahaan
5. Tradisi perusahaan yg baru, yaitu mempromosikan usaha untuk melakukan peningkatan kualitas secara terus menerus.

Kalau tahun 2008 SMK 3 Madiun menang di Sekolah lingkungan hidup dan TOYOTA sampai tingkat Internasional,

sekarang sekolah di percaya kembali, bersaing dengan 12 sekolah di Madiun masih tahap provinsi,

memang pantes untuk diacungi jempol SMK 3 sekarang…

melangkah lebih maju, lebih pesat pastinya

semua dukungan, doa dan usaha semua warga SKIMA kami harapkan..

semoga sukses mengukir nama baik SMK 3 Madiun

semangat….semangat…

 

Toyota Eco Youth ke-4 (TEY)  yang nantinya akan terdiri dari 2 kontes yaitu : Kontes Pengolahan Limbah dan Kontes Berkelanjutan/Sustainability.

Tidak jauh berbeda dengan TEY 3, pada Kontes Pengolahan Limbah, peserta TEY 4 masih berjumlah 30 sekolah (SMA dan SMK) dari 13 kota besar di Indonesia. Namun kali ini, para peserta akan mengikuti Kontes Pengolahan Limbah nantinya akan dipilih 1 dari tiap kota untuk mengikuti penjurian di Jakarta. Dari sini, akan terpilih 5 pemenang yang berhak atas hadiah dan berhak mengikuti Kontes Berkelanjutan – TEY 5 tahun depan.

Sementara untuk Kontes Berkelanjutan pada TEY 4, dimaksudkan untuk merintis pembentukan Sekolah Lingkungan Binaan Toyota, seperti yang telah disinggung diatas. Kontes ini dikuti oleh 12 sekolah pemenang Program TEY 1 hingga TEY 3.

 

oleh Andrias Harefa.

Setiap orang yang berhasrat besar untuk menjadi manusia yang lebih baik perlu merenungkan kata-kata Stuart B. Johnson berikut ini: “Urusan kita dalam kehidupan ini bukanlah untuk mendahului orang lain, tetapi untuk melampaui diri kita sendiri, untuk memecahkan rekor kita sendiri, dan untuk melampaui hari kemarin dengan hari ini.”


Dalam era hiper kompetisi dewasa ini, bagaimana kita memahami kalimat yang demikian itu? Bukankah kita harus bersaing dengan orang lain, dengan siapa saja yang berusaha mengalahkan kita? Jika demikian cara berpikir kita, maka cerita yang dikirim seorang kawan berikut ini mungkin menarik untuk menjadi bahan renungan.


LOMPATAN SI BELALANG…. .


Di suatu hutan, hiduplah seekor belalang muda yang cerdik. Belalang muda ini adalah belalang yang lompatannya paling tinggi di antara sesama belalang yang lainnya. Belalang muda ini sangat membanggakan kemampuan lompatannya ini. Sehari-harinya belalang tersebut melompat dari atas tanah ke dahan-dahan pohon yang tinggi, dan kemudian makan daun-daunan yang ada di atas pohon tersebut. Dari atas pohon tersebut belalang dapat melihat satu desa di kejauhan yang kelihatannya indah dan sejuk. Timbul satu keinginan di dalam hatinya untuk suatu saat dapat pergi ke sana.


Suatu hari, saat yang dinantikan itu tibalah. Teman setianya, seekor burung merpati, mengajaknya untuk terbang dan pergi ke desa tersebut. Dengan semangat yang meluap-luap, kedua binatang itu pergi bersama ke desa tersebut. Setelah mendarat mereka mulai berjalan-jalan melihat keindahan desa itu. Akhirnya mereka sampai di suatu taman yang indah berpagar tinggi, yang dijaga oleh seekor anjing besar. Belalang itu bertanya kepada anjing, “Siapakah kamu, dan apa yang kamu lakukan di sini?”


“Aku adalah anjing penjaga taman ini. Aku dipilih oleh majikanku karena aku adalah anjing terbaik di desa ini,” jawab anjing dengan sombongnya.


Mendengar perkataan si anjing, panaslah hati belalang muda. Dia lalu berkata lagi, “Hmm, tidak semua binatang bisa kau kalahkan. Aku menantangmu untuk membuktikan bahwa aku bisa mengalahkanmu. Aku menantangmu untuk bertanding melompat, siapakah yang paling tinggi diantara kita.”
“Baik,” jawab si anjing. “Di depan sana ada pagar yang tinggi. Mari kita bertanding, siapakah yang bisa melompati pagar tersebut.”


Keduanya lalu berbarengan menuju ke pagar tersebut. Kesempatan pertama adalah si anjing. Setelah mengambil ancang-ancang, anjing itu lalu berlari dengan kencang, melompat, dan berhasil melompati pagar yang setinggi orang dewasa tersebut tersebut. Kesempatan berikutnya adalah si belalang muda. Dengan sekuat tenaga belalang tersebut melompat. Namun, ternyata kekuatan lompatannya hanya mencapai tiga perempat tinggi pagar tersebut, dan kemudian belalang itu jatuh kembali ke tempatnya semula. Dia lalu mencoba melompat lagi dan melompat lagi, namun ternyata gagal pula.


Si anjing lalu menghampiri belalang dan sambil tertawa berkata, “Nah, belalang, apa lagi yang mau kamu katakan sekarang? Kamu sudah kalah.”
“Belum,” jawab si belalang. “Tantangan pertama tadi kamu yang menentukan. Beranikah kamu sekarang jika saya yang menentukan tantangan kedua?” “Apa pun tantangan itu, aku siap,” tukas si anjing.


Belalang lalu berkata lagi, “Tantangan kedua ini sederhana saja. Kita berlomba melompat di tempat. Pemenangnya akan diukur bukan dari seberapa tinggi dia melompat, tapi diukur dari lompatan yang dilakukan tersebut berapa kali tinggi tubuhnya.”


Anjing kembali yang mencoba pertama kali. Dari hasil lompatannya, ternyata anjing berhasil melompat setinggi empat kali tinggi tubuhnya. Berikutnya adalah giliran si belalang. Lompatan belalang hanya setinggi setengah dari lompatan anjing, namun ketinggian lompatan tersebut ternyata setara dengan empat puluh kali tinggi tubuhnya. Dan belalang pun menjadi pemenang untuk lomba yang kedua ini. Kali ini anjing menghampiri belalang dengan rasa kagum.
“Hebat. Kamu menjadi pemenang untuk perlombaan kedua ini. Tapi pemenangnya belum ada. Kita masih harus mengadakan lomba ketiga,” kata si anjing.


“Tidak perlu,” jawab si belalang. “Karena, pada dasarnya pemenang dari setiap perlombaan yang kita adakan adalah mereka yang menentukan standar perlombaannya. Pada saat lomba pertama kamu yang menentukan standar perlombaannya dan kamu yang menang. Demikian pula lomba kedua saya yang menentukan, saya pula yang menang.” “Intinya adalah, kamu dan saya mempunyai potensi dan standar yang berbeda tentang kemenangan. Adalah tidak bijaksana membandingkan potensi kita dengan yang lain. Kemenangan sejati adalah ketika dengan potensi yang kamu miliki, kamu bisa melampaui standar dirimu sendiri. Iya nggak sih?”


Cerita sederhana di atas pernah membuat saya malu pada diri sendiri. Ketika masih berumur awal 30-an tahun, betapa sering saya membanding-bandingkan diri saya dengan orang lain. Membandingkan antara profesi saya dengan profesi si Anu, antara pendapatan saya dan pendapatan si Banu, antara mobil saya dengan mobil si Canu, antara kesuksesan saya dengan kesuksesan si Danu, dan seterusnya. Hasilnya? Ada kalanya muncul perasaan-perasaan negatif, seperti iri hati atau kecewa pada diri sendiri, yang menganiaya rasa syukur atas kehidupan. Namun kala yang lain muncul juga semacam motivasi untuk bisa lebih maju dan berusaha lebih tekun agar bisa melampaui orang lain (pesaing?).


Belakangan, saya menemukan cara bersaing yang lebih cocok untuk diri sendiri. Saya mulai mengukur kemajuan saya tahun ini berdasarkan prestasi saya tahun kemarin. Saya tetapkan bahwa tahun ini saya harus lebih sehat dari tahun kemarin; pendapatan dan sumbangan tahun ini diupayakan lebih tinggi dari tahun lalu; pengetahuan yang disebarkan tahun ini ditingkatkan dari tahun silam; relasi dan tali silahturahmi juga direntangkan lebih lebar; kualitas ibadah diperdalam; perbuatan baik dipersering; dan seterusnya. Dengan cara ini, saya ternyata lebih mampu mengatasi penyakit-penyakit seperti iri hati, dengki, dan rasa kecewa pada diri. Berlomba untuk memecahkan rekor pribadi yang baru, melampaui rekor yang tercapai di masa lalu, ternyata menimbulkan keasyikan dan rasa syukur yang membahagiakan.


Mungkin benar kata orang bijak dulu: kemenangan sejati bukanlah kemenangan atas orang lain, melainkan kemenangan atas hawa nafsu diri sendiri.

Setujukah?

Istilah Ulrasonik, umunya dipakai untuk menyatakan bunyi yang memiliki frekuensi di atas frekuensi bunyi yang dapat didengar, biasanya di ata 20000 Hertz.

Bunyi pada frekuensi 20 – 100 kHz, biasanya digunakan untuk ilmu pengetahuan dan komunikasi pada kelelawar, lumba – lumba dan beberapa hewan tertentu.. Frekwensi yang jauh lebih tinggi, antara 1-20 MHZ, digunakan untuk ultrasound medis. Bunyi seperti itu diproduksi oleh ultrasonik transducers.

Bunyi ultrasonik dapat diproduksi oleh transducers yang beroperasi baik oleh efek piezoelektrik maupun magnetostrictive. Magnetostrictive transducers dapat digunakan untuk menghasilkan bunyi Ultrasonik yang tinggi antara 20-40 kHz mencakup untuk pembersihan ultrasonik dan aplikasi mekanis lainnya

LG Sound mula- mula disebut sebagai Aquasonic, suatu pengeras suara yang berfungsi atas air dengan radius hanya 15 meter. Yang berfungsi sebagai alat komunikasi beberapa abad yang lalu. ,Model terbaru, Aquasonic tranducer dapat memancarkan gelombang ultrasonic di bawah air, alat ini digunakan untuk berbagai tujuan.

Sistem kerjanya dengan menghasilkan gelombang ultrasonik (berfrekuensi > 20000 Hertz), di dalam air. Gelombang atau getaran tersebut dapat merobek Sel vakuola dari ganggang, dimana tempat makanan diproses, dengan demikian membunuh ganggang. Selain itu alat ini juga membunuh spora ganggang yang terapung di air, sehingga mencegah pertumbuhan ganggang lebih lanjut. Transducer ini dirancang dengan suatu unsur tahan air, yang (mana) mengkonversi daya listrik ke dalam getaran bunyi; yang frekwensinya fatal untuk berbagai macam dari ganggang, tetapi btidak bahaya dan tidak dapat didengar untuk manusia dan (kebanyakan) binatang.

Ada sekurang – kurangnya 20.000 jenis Algae dalam variasi dan turunan. Lebih umum disebut “Algae Pengembara” yang terbawa oleh hujan dan angina, akan terbunuh paling cepat 3 – 2 minggu. Sekalipun Algae mati lebih cepat, tetapi biasanya pengaruhnya baru terlihat jelas sampai 6 minggu.

Badan air, jenis LG Sound yang digunakan mempengaruhi efektifitas pembasmian Algae. Pada kolam renang, Algae hutan yang tumbuh pada sambungan ubin adalah yang paling tamgguh. Jenis lainnya adalah tipe Filamentos, Algae jenis ini memiliki semacam gorden yang menghalangi getaran ultrasonic.

Alat ini sebaiknya dioperasikan secara terus – menerus, disamping pemakaian daya yang relative kecil,, vibrasi Ultrasonik yang permanent pada volume air dapat mrncegah Algae baru berkembang.

LG sound XL telah digunakan hampir di penjuru dunia, untuk segala bidang dan keperluan dengan pemakaian teratur. LG sound dapat membunuh algae/ ganggang dalam radius  100 m pada Danau, telaga, kolam renang (ukuran besar), Reservoar air minum, Menara pendingin, sistem pemurnian air, Reservoar air untuk industri hortikultura, Saluran Irigasi, penampungan air limbah, dan pada pengolahan Air Limbah.

Data teknis LG sound XL

Range Radius 100 m (horizontal&vertikal)

Daya 45 watt

input 220 atau 120 V

Panjang kabel 17 m


Instalasi : Kotak elektronik ini harus ditempatkan pada tempat yang kering dan tertutup. Setelah meletakkan busi dari transducer ke dalam kontak penghubung dari kotak elektronik, tranducers berpelampung dapat ditempatkan sedemikian mungkin dalam air (dilewatii sebanyak mugkin air). Gelombang memancar dari tranducers dengan sudut 180o.Mungkin kira – kira 20 cm dari permukaan dan tidak boleh kurang 20 cm dari dasar.

Jika semua instruksi dilaksanakan maka hasil yang optimal akan didapatkan dalam 1 atau 2 hari, dapat diamati dibawah mikroskop.

Ada satu tipe LG sound yang lebih kecil, biasa digunakan pada kolam ikan di rumah – rumah. Biasanya digunakan untuk memperindah kolam agar bebas dari gangguan lumut / ganggang dan agar ikan – ikan dapat hidup tanpa masalah. Alat ini dapat membuat pekerjaan membersihkan kolam menjadi lebih mudah.

Dari empat produk yang dimiliki LG, alat ini paling kecil dan paling murah. LG Sound SSS biasa dipakai oleh pemilik kebun, atau orng yang hobi memelihara hewan air agar kolam terlihat lebih indah dan bebas dari lumut / ganggang.

Data teknis  = LG sound SSS

Range = 10 x 10 meter

Daya  = 20 watt

input =  220 atau 120 V

Panjang kabel  = 10 m

Tipe lain dari lat LG Sound yaitu LG Sonic Pool, alat ini dapat digunakan pada kolam renang, suatu cara pemusnah lumut / ganggang yang ramah lingkungan. Selama ini metode yang dipakai pada kolam yaitu dengan membubuhkan senyawa klor pada kolam , cara dapat mengganggu dan menyebabkan perih di mata dan bau yang kurang enak. Dri segi effisiensi biaya, pemilik kolam renang dapt menghemat biya pemeliharaan kolam dan pembelian bahan kimia  30 – 70 %.

Tranducer alat ini dapat disimpan pada tempat terlindung dan tak terlihat mata (missal : dibawah tangga), Kotak elektriknya harus disimpan di tempat yang terlihat dan aman dari gangguan. Alat ini juga dapat digunakan untuk bak lain yang berukuran hampir sama, missal penampungan air hujan dan lain-lain.

Data teknis = LG Sound POOL

Range = 50 x 50 meter

Daya = 30 watt

input  = 220 atau 120 V

Panjang kabel  = 10 m

Tipe terakhir dari alat LG Sound yaitu LG Sound XXL, Ini adalah alt penghancur algae yang sangat kuat di pasaran dunia. Menurut data yang ada, LG Sound XXL sangat efektif untuk membunuh lumut / ganggang dengan getaran ultrasoniknya. Jarak dan jenis ganggang yang akan dibunuh menentukan kecepatan pembasmi ganggang tersebut. LG Sound XXL ini memiliki kemampuan membunuh ganggang pada jarak 400 meter untuk ganggang hijau – biru, dan sampai 150 meter untuk ganggang penjelajah yang lain pada areadanau, telaga kolam renang ukuran besar, menara pendingin, sistem pemurnian air, dan pada pengolahan air buangan.

Data teknis  = LG sound XXL

Range  = Radius 150 m (vertikal & horizontal)

Daya  = 25 watt

input  = 220 atau 120 V

Panjang kabel  = 17 m

Instalasi : Kotak elektronik ini harus ditempatkan pada tempat yang kering dan tertutup. Setelah meletakkan busi dari transducer ke dalam kontak penghubung dari kotak elektronik, tranducers berpelampung dapat ditempatkan sedemikian mungkinat dalam air (dilaewati sebanyak mugkin air). Gelombang memancar dari tranducers dengan sudut 180o.

Jika semua instruksi dilaksanakan maka hasil yang optimal akan didapatkan dalam 1 atau 2 hari,

Dari semua tipe LG Sound diatas, dalam pengoperasian nya memiliki sistem yang tidak bebrbeda. Perbedaannya terletak pada kapasitas vibrasi bawah air dan range aksinya. Tiap alat dibuat khusus untuk aplikasi tertentu.

@_pararaja

Ujian didepan mata, mumet, puyeng..Stress..bergadang..deg-deg gan, ketar-ketir, was-was…weleh-weleh gado-gado aja kalah rasa pokoknya.
Tapi selagi gila jangan lupa mikirin masa depan, biar kita tambah semangat kalo belajar.
Yang pengen kerja, yang pengen kuliah so pasti harus kerja keras biar nilai tinggi dan yach.. modal awal biar dilirik perusahaan-perusahaan bonafit dan juga bisa-bisa PTN lewat aja tuch tanpa tes…siapa yang nggak mau.

So… mo kemana nich setelah SMK Lulus..?

Yang mau kerja..
Modal utama dari sekolah, ketrampilan dan kerajinan harus diperlihatkan. Dan jangan takut jika ada tes kerja..”pasti bisa”.
Dengan niat kerja dan etos kerja sukses dech berkarir..
Caranya selain rajin apelin pak Marwan (BK SMK kita) soalnya kakak alumni pada info n kontak lowongan lewat beliau…dan juga banyak relasi dilingkungan… rajin-rajin baca koran (kompas) sabtu apa minggu, banyak tuh lowongan, lihat-lihat di internet, kunjungi bursa kerja. Dll… jika niat Insya Allah dimudahkan jalannya…

Trus yang pengen kuliah, Di era pendidikan global ini banyak sekali tawaran bidang ilmu yang sangat kompetitif baik di dalam negeri maupun di luar negeri…..Tawaran tersebut akan menjadi mudah bagi seseorang yang sudah mantap dengan pendiriannya untuk memilih dan menentukan disiplin ilmu apa yang akan dia geluti nantinya di Perguruan Tinggi…………Tetapi sebaliknya akan menjadi masalah jika seseorang yang lain masih bingung dengan bidang ilmu mana yang akan dia ambil dan tekuni di Perguruan Tinggi………..Hal ini adalah masalah klasik yang terus menerus terjadi di kalangan siswa SMK yang akan melanjutkan pendidikannya ke Perguruan Tinggi Negeri atau Perguruan Tinggi Swasta………….

Proses pengambilan keputusan perlu dimengerti oleh lulusan SMU sewaktu akan memasuki perguruan tinggi, karena melalui tahap-tahap tersebut keputusan yang akan diambilnya akan lebih efektif. (lebih…)

Free Sex ‘Putih Abu-abu’ Meluas?

untitled

” Gals… Sherly bentar lagi dah mo lahiran…… “ , pembicaraan sekelompok anak berseragam di halte dekat sebuah SMU. Sebenarnya nggak ada yang istimewa dari kalimat tersebut, tetapi akan menjadi lain karena Sherly adalah teman sekelas mereka.

Begitu banyak mungkin Sherly yang ada di sekolah-sekolah lain bahkan yang di pelosok desa sekalipun. Mungkin mereka tidak pernah memahami akibat yang akan diperoleh menyangkut masa depan diri mereka sendiri.

Seorang siswi yang ”tek-dung”, hampir dapat dipastikan akan dikeluarkan dari sekolahnya demi menjaga citra sekolah, peraturan yang berlaku ataupun memang tidak ada toleransi yang dikhawatirkan akan memicu kejadian serupa pada siswi yang lain. Masa depan pun menjadi satu babak hitam yang harus diretas kembali dari nol. Berapa banyak anak usia sekolah yang harus menjalani hari-harinya dengan menggendong bayi yang seharusnya belum menjadi masanya, yach… beruntung jika pasangan pelaku mau bertanggung jawab. Bagi yang kemudian ditinggalkan begitu saja, akan lebih sulit rasanya menjalani hidup. Ini belun termasuk respon dari saudara atau anggota keluarga, pandangan negatif dari tetangga, bahkan bisa menjadi topik hangat pembicaraan ibu-ibu kompleks ketika arisan yang ujung ujungnya akan menyebar begitu cepat. Dan makin menumpuk rasa malu itu, juga pada orang terdekat yang ikut merasa terkucil.

Lebih-lebih sekarang ini, bukan hanya pergaulan yang grombal-grombol, tetapi malah kemarin 18 siswi SMP di Tambora Jakarta telah menjajakan diri..

Masya Allah… mo gimana lagi? Yang salah anaknya? Guru atau orang tua?. Hanya kepengen punya Hp baru, baju baru, dandan modis, pengen bergaya harus berkorban segitunya. Kok tidak berpikir jernih. Kurangnya pendidikan moralkah?

Bahkan dari sekian banyak kasus yang ada, free sex kebanyakan dilakukan oleh kalangan remaja, mungkin juga sudah membudaya di kalangan putih abu-abu. Hal ini merupakan bukti nyata dampak dari tingginya keinginan seks di kalangan remaja.

Aborsi di kalangan remaja kebanyakan dilakukan di usia 18 hingga 19 tahun sekitar 14 persen. Sedangkan bentuk aborsi itu terdapat tiga macam yakni aborsi alamiah yang terjadi karena keguguran, kedua aborsi buatan atau sengaja yang dilakukan sebelum usia kandungan 28 minggu, sedangkan ketiga adalah aborsi terapeutik atau medis yang dilakukan di dalam kandungan melalui bantuan dokter.

Alasan para remaja melakukan aborsi di antaranya karena kebanyakan mereka belum siap menjadi ibu dan merawat anak, lalu terdapat tekanan dari pihak luar seperti pacar, keluarga, dan lingkungan sekitar.

Tentang resiko dari aborsi seperti risiko kesehatan dan keselamatan fisik yang terdiri dari kematian, rahim yang sobek, kerusakan leher rahim, kanker payudara, dan kanker indung telur, sedangkan resiko gangguan psikologis terdiri dari kehilangan harga diri, berteriak histeris, mimpi buruk berkali-kali mengenai bayi.

“Bahkan si pelaku bisa melakukan bunuh diri, mulai mencoba menggunakan obat-obat terlarang, tidak bisa menikmati hubungan seksual, dan dipenuhi perasaan bersalah,”

Ibu hamil yang termasuk golongan kehamilan dengan resiko tinggi adalah ibu dengan:

• Riwayat kehamilan dan persalinan yang sebelumnya kurang baik . (contoh: riwayat keguguran, perdarahan pasca kelahiran, lahir mati)
• Tinggi badan ibu hamil kurang dari 145 cm.
• Ibu hamil yang kurus/berat badan kurang.
Usia ibu hamil kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun.
• Sudah memiliki 4 anak atau lebih.
• Jarak antara dua kehamilan kurang dari 2 tahun.
• Ibu menderita anemia atau kurang darah.
• Perdarahan pada kehamilan ini.
• Tekanan darah yang meninggi dan sakit kepala hebat dan adanya bengkak pada tungkai.
• Kelainan letak janin atau bentuk panggul ibu tidak normal.
• Riwayat penyakit kronik seperti diabetes, darah tinggi,asma dll.

Itu baru sebagian resiko yang harus dimengerti oleh para remaja agar tidak mengalami hal serupa. Kita sebagai pihak yang bertanggung jawab. Jadi kalau misalnya belum siap berkeluarga mending ndak usah neko-neko deh,”

 

REMAJA
Untuk memepermudah mengenali adanya kenakalan remaja dan korelasi dengan kesehatan alangkah baiknya apabila terlebih dahulu kita tahu bagaimana pengklasifikasian remaja. Mappiare mengatakan dalam bukunya psikologi remaja mengutip penuh Elizabeth B. Hurlock, menulis tentanga adanya sebelas masa rentang kehidupan :

1. Prenatal : Saat konsepsi sampai lahir
2. Neonatal : Lahir sampai minggu kedua setelah lahir
3. Masa bayi : Akhir minggu kedua sampai Akhir tahun kedua
4. Kanak-kanak Awal : Dua tahun sampai enam tahun
5. Kanak-kanak Akhir : Enam tahun sampai sepuluh atau sebelas tahun
6. Pubertas pra-adolesen : 10 atau 12 tahun sampai 12 atau 14 tahun
7. Remaja Awal : 13 atau 14 tahun sampai dengan 17 tahun
8. Remaja Akhir : 17 tahun sampai dengan 21 tahun
9. Dewasa Awal : 21 tahun sampai dengan 40 tahun
10. Setengah Baya : 40 tahun sampai dengan 60 tahun
11. Masa Tua : 60 tahun sampai dengan meninggal dunia

Dari pembagian rentang kehidupan diatas kita bisa mengelompokkan remaja dalam tahap 7 dan 8 sedangkan pubertas sebenarnya merupakan salah satu tanda akan masuknya seorang anak kedalam fase remaja.

Berdasarkan pengertian diatas maka kita mengelompokkan remaja sebagai anak yang berusia di bawah 21 tahun tetapi selain pemgertian diatas kita juga diwajibkan untuk menelaah pengertian remaja berdasar hukum karena berdasarkan pengertian sebelumnya yang mengelompokkan kenakalan remaja sebagai suatu perbuatan yang sebenarnya melanggar hukum, dalam hukum seseorang akan tidak lagi disebut remaja apabila mereka sudah menikah sebelum umur 21. apabila kita melihat dari sudut pandang hukum maka akan terlihat apabila kita menikah di bawah 21 tahun kita tidak lagi remaja tetapi dalam kesehatan kita masih tetap dianggap remaja dan pernikahan dibawah 21 tahun sangat rentan sekali terjadi gangguan kesehatan

Apabila kita mau lebih dalam menggali remaja maka kita akan menemukan bahwa sebenarnya mereka merupakan penggerak utama Negara ini maka apabila kita mampu untuk memberikan jalan bagi mereka yang terlanjur melakukan “Kenakalan” untuk kembali menjadi remaja yang berguna maka kita akan memperoleh banyak sekali bantuan untuk membangun Negara ini lebih baik
KENAKALAN REMAJA
Sudarsono, 1991 dalam bukunya Kenakalan remaja mengatakan Juvenille Delinquency secara estimologis dapat diartikan sebagai kejahatan anak, akan tetapi pengertian tersebut memberikan konotasi yang cenderung negative atau negative sama sekali. Atas pertimbangan yang lebih moderat dan mengingat kepentingan subyek, maka beberapa ilmuwan memberanikan diri untuk mengartikan Juvenille Delinquency sebagai kenakalan remaja

Psikolog Drs. Bimo Walgito merumuskan arti selengkapnya dari kenakalan remaja sebagai berikut : tiap perbuatan, jika perbuatan tersebut dilakukan oleh orang dewasa maka perbuatan tersebut merupakan kejahatan, jadi merupakan perbuatan yang melawan hukum, yang dilakaukan anak, khususnya anaka remaja

Dr Fuad hasan dalam B. simanjuntak juga memberikan definisi kenakalan remaja sebagai perbuatan anti social yang dilakukan anak remaja yang bilamana dilakukan orang dewasa dikualifikasikan sebagai kejahatan. Dari kedua pengertian diatas Sudarsana menarik benang merah diantara keduanya yaitu, kenakalan remaja adalah perbuatan atau kejahatan atau pelanggaran yang dilakukan oleh anak remaja yang bersifat melawan hukum anti social, anti susila dan menyalahi norma-norma agama.
Ada banyak sekali jenis kenakalan yang telah dilakukan remaja pada saat ini, oleh karena itu ada pengelompokkan kenakalan remaja di dalam seperti yang diungkapkan Sudarsono : (lebih…)

Halaman Berikutnya »

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 50 pengikut lainnya.